MOJOK.COSepertinya hanyalah orang-orang yang penuh kesabaran dan tanpa ada prasangka pada orang lainlah, yang sanggup menjadi panitia buka bersama.

Ramadan tiba, Ramadan tiba, Ramadan tiba….

Itu artinya, undangan buka bersama, datang dari segala penjuru. Mengajak kita untuk ikut berpartisipasi di dalamnya. Meskipun sebetulnya kita adalah “anak-anak yang terlupa”, tapi kehadiran kita tetap diperlukan adanya untuk menyemarakkan acara. Eh, salah, maksudnya kehadiran kita untuk menuh-menuhin kuota dan njangkepin iurannya.

Ta, tapi, jauh sebelum si acara buka bersama ini punya detail konsep yang jelas untuk mengajak-ajak orang lain. Dia harus melewati sebuah tahapan yang sungguh panjaaaanggg…

…kapan acara ini akan diselenggarakan??!!?? Beneran jadikah? Atau hanya akan berakhir dalam jebakan percakapan asal manut-manut, doang?

Ya, dari sekian banyak anggota grup, palingan yang bakal ikut jawabin nggak sampai separuhnya. Itu pun yang berkenan ngejawab biasanya lebih banyak yang bakal ngikut keputusan kelompok. Masalahnya, kalau semua ngikut keputusan kelompok, terus yang mutusin itu, siapa, Malih??!11!! Siapaaaaa?!!1!!

Namun, saya juga termasuk dari anggota yang manut-manut doang, sih. Begini ya, bukannya gimana-gimana, cuma setelah saya pertimbangkan dengan matang keputusan untuk mentok jawab “ngikut”, adalah keputusan yang tepat. Saya tidak ingin menjawab lebih dari itu.

Apalagi sok-sokan ngusul-ngusulin hari dan tempat acara. Pasalnya, risikonya cukup berat. Kalau saya terlihat sedikit aktif, bisa-bisa saya yang nantinya ditunjuk untuk menjadi panitia buka bersama. Padahal kan, sungguh itu adalah amanah yang berat dan saya yakin nggak akan sanggup untuk menanggungnya, di tengah aktivitas lain yang sebetulnya juga nggak padat-padat amat. Haqqul yaqin, tidak sedikit orang yang malas jadi panitia buka bersama. Pasalnya,

Baca juga:  Selamat Bulan Ramadhan, eh Ramadan, dan Jangan Lupa Taraweh, eh Tarawih!

Satu, dia harus memikirkan banyak hal. Seperti, kira-kira temen-temennya ini pengin makan apa? Makan di tempat yang kayak gimana? Outdoor atau indoor? Belum lagi yang ngerokok pengin difasilitasi, tapi ada juga temen yang lain sangat anti sama asap rokok. Selain itu, masih juga harus ngurusi tanggal fiksnya dan ngabari ke teman-teman yang lainnya. Soal ngabarin ini, juga sekalian memastikan siapa saja yang bakal datang, dan siapa yang nggak bisa. Lantaran, hal ini berhubungan dengan harus pesen tempat untuk berapa manusia.

Dua, tidak cukup di situ, Saudara-saudara. Biasanya nih, kalau kita mau buka bersama di tempat makan, berarti kita harus pesen tempat dulu. Nah, pesen tempat ini, harus pakai uang DP sebagai tanda jadi. Tidak sedikit yang mematok uang DP dengan jumlah yang cukup bikin nyut-nyutan­ alias nggak sedikit. Ini menjadi masalah kalau kondisi keuangan kita lagi menipis, njuk ternyata yang lainnya masih pada belum bayar iuran. Janjinya sih, bakal dibayar langsung pas nanti acaranya. Okelah kalau gitu.

Ta, tapi… nggak sedikit yang udah dengan yakin bikin janji manis semacam itu, malah nggak datang buka bersama dengan berbagai alasan urgent dan nggak bisa diganggu gugat. Nah, kalau kayak gini, siapa yang mau menanggungnya? Heh? Jadi, kalau memang nggak yakin-yakin amat pengin, mau, dan bisa datang, mending nggak usah datang. Kasihan sama si panitia buka bersama.

Baca juga:  Dilema Buka Bersama Puasa Ramadan Mahasiswa Burjois vs Mahasiswa Borjuis

Tiga, akan menjadi semakin menyebalkan bagi panitia buka bersama, ketika sudah susah payah menyiapkan acara tersebut. Eh, kok ndilalah, temen-temen yang datang—dan katanya pengin reunian itu—malah main hape sendiri-sendiri. Hadeeeh, sungguh ini manusia-manusia yang nggak punya hati. Kalau ternyata, cuma pengin pindah tempat makan dan main hape, dan nggak antusias-antusias amat untuk datang, ngapain harus kelihatan pengin acara buka bersama itu betul-betul terlaksana? Kalau kayak gini kan, jadi terasa makan hati aja buat si panitia buka bersama.

Betul memang, acara buka bersama bisa menjadi salah satu sarana reunian sama teman-teman yang sudah lama tak bersua. Tapi, kalau sebetulnya memang nggak pengin-pengin amat reunian, kenapa harus dipaksain, loh? Sebetulnya, sekedar pengin pamer muka saat ini yang nggak buluk dan lebih glowing, atau gimana, sih? Ngobrol dong, ngobroooollll~

Oh ya, btw nih, jangankan untuk jadi panitia buka bersama. Bahkan untuk datang pertama saja rasanya sungguh muales buanget. Iya, males nungguin temen yang lain, yang lagi tunggu-tungguan sama temen yang lain juga. Terus, memilih datang mepet jam berbuka. Jadi, saat datang langsung tebas habis makanan begitu saja, tanpa perlu merasakan tunggu-tungguan yang penuh kecemasan.



Tirto.ID
Loading...

No more articles