MOJOK.CO Kepribadian itu kompleks, nggak bisa dinilai hanya dari stereotip sukunya. Tolonglaaah~

Di tengah arus supaya tidak lagi mengklasifikasikan seseorang dengan hal-hal yang berhubungan dengan SARA. Eh, hal-hal semacam ini masih muncul saja. Kali ini datang dari seorang lelaki di Twitter yang dengan sok tahunya, dia bikin klasifikasi kepribadian perempuan berdasarkan suku-suku tertentu. Klasifikasi suku dari perempuan yang dia sebutkan dengan sangat sok tahunya di antaranya, Jawa, Sumatera, dan Timur.

Begini, ulasan singkat dan ngambang dari tweet miliknya.

 

Anggapan yang sangat sok tahu ini lantas bikin banyak netizen gregetan. Mohon maaf ya, setiap makhluk Tuhan itu unik. Mana ada yang mau digeneralisir dengan begitu mudah dan sangat ngawurnya?

Misalnya, dalam tweet tersebut dia menyebutkan kalau perempuan Jawa itu seperti berikut: Cantik dan imut, sederhana, santun, penurut, dan menghormati.

Sebentar, sebentar. Sebagai perempuan Jawa, kayaknya saya nggak gitu-gitu amat. Bahkan, nggak pengin juga di-stereotip-kan seperti yang dia sebutkan itu. Lagian, itu juga nggak jelas, Jawa bagian mana. Lha wong, setiap bagian Jawa, punya budaya dan kebiasaan masing-masing.

Baca juga:  Sebuah Dongeng Tentang Tongkat Laki-Laki

Sebetulnya, nggak hanya mas-mas itu aja yang kayaknya suka melakukan stereotip terhadap karakteristik perempuan. Sebagai perempuan Jawa bagian timur, saya sering dianggap memiliki kepribadian yang kasar, ngomongnya ceplas-ceplos, dan kurang terlalu paham sama yang namanya unggah-ungguh.

Padahal, ya, saya rasa, saya nggak gitu-gitu amat. Maksudnya, setidaknya saya nggak bodoh-bodoh amatlah soal unggah-ungguh. Bapak ibu saya juga mengajarkan soal ini. Tapi masalahnya, ya itu tadi, banyak orang yang suka menggenalisir suatu suku tertentu supaya dapat men-judge dengan mudah.

Apalagi, yang namanya kepribadian itu tidak hanya terbentuk dari manakah kita berasal. Toh, nggak sedikit orang yang lahirnya di mana, besarnya di mana, merantaunya di mana. Oleh karena itu, soal menilai kepribadian orang lain, menjadi berkali-kali lipat lebih kompleks. Soalnya, setiap daerah yang kita huni, pasti akan selalu melekatkan sebuah budaya dan kebiasaan dalam karakter kita.

Belum lagi, tentang hal-hal yang tertaut dalam kehidupan kita. Misalnya, soal bagaimana  tingkat sosial-ekonomi keluarga, pendidikan, latar belakang pekerjaan, dst, dst. Hal ini, jelas nggak semudah melihat kepribadian hanya berdasarkan soal suku yang melekat padanya aja, kan?

Selain itu, saya juga nggak yakin-yakin amat, kalau masnya sudah melakukan survei dari Sabang sampai Merauke. Survei untuk melakukan—setidaknya—observasi sederhana tentang kepribadian suku-suku eh atau malah pulau ya, dari perempuan-perempuan di sana.

Baca juga:  Benarkah Jika Perempuan Nggak Bisa Masak, Suaminya Bakal Selingkuh?

Eh, kok ya justru berani-beraninya mempublikasikan hasil judgement-nya dengan penuh kepercayaan diri. Betapa…

Duh, Mas. Mending dikurang-kurangilah, main-main sama stereotip kayak gini. Fyi, banyak orang yang nggak jadi nikah sama yang beda suku hanya karena stereotip yang melekat, loh. Kan kasihan, padahal belum tentu juga kayak gitu~



Tirto.ID
Loading...

No more articles