• 253
    Shares

MOJOK.CO – Maraknya pertanyaan soal pernikahan sering membuat hati kita menahan gemas-gemas sebal. Jangan gundah, coba saja jawaban Kapan nikah yang telah kami rangkum berikut ini.

Seiring dengan usia yang bertambah, kesabaran kita dalam hidup sering kali diuji. Salah satu contohnya adalah saat kita bertemu teman dan saudara. Pasalnya, alih-alih “Apa kabar?”, sekarang ini pertanyaan “Kapan nikah?” sepertinya sudah nyaris resmi menjadi sapaan pembuka pembicaraan. Sial betul.

Entah sejak kapan pertanyaan Kapan nikah? menjadi begitu populer di kalangan kita. Seakan-akan, dengan menanyakan hal tersebut, para penanya telah menjadi bagian dari masyarakat yang adil dan makmur.

Tapi sebenernya, apa sih yang diharapkan orang-orang saat menanyakan hal itu? Tanggal yang pasti??? Mau ngeledekin karena kita belum dilamar??? Atau apa??? Mau ngasih tahu kalau sendirinya udah nikah dan nikah itu enak banget???

*emosi*

Daripada gondok berkepanjangan, Mojok telah mengompilasi jawaban-jawaban persiapan untukmu yang kerapa ditanya Kapan nikah? tapi kamu pun merasa “hilal”-nya belum terlihat.

Yah, setidaknya berikut inilah waktu-waktu yang tepat untukmu “menikah”, setidaknya setelah ditanya Kapan Nikah? berturut-turut.

1. “Bulan May…”

Lalu diikuti dengan keterangan tambahan: “Maybe yes, maybe no.”

Meski mainstream, jawaban ini adalah jawaban Kapan nikah yang paling sukses membuat mangkel para penanya. Siapa suruh nanya-nanya, ya kan? Memangnya situ dosen pembimbing yang nanya-nanya skripsi kita sampai bab berapa?! *masih emosi*

2. “Kalau nggak Sabtu, ya Minggu.”

Muncul sebagai jawaban terpopuler berikutnya sebagai jawaban Kapan nikah, kamu bisa menggunakannya kepada siapa saja yang secara tiba-tiba mengajukan pertanyaan mengejutkan itu, apalagi di saat kamu belum siap mental. Anggap saja ini doa bagimu, mengingat pernikahan umumnya memang digelar di akhir minggu. Amin!

Baca juga:  Seorang Perempuan Mengajakku Menikah, tapi Aku Ingin Meneleponmu

3. “Nanti, tunggu tanggal 32.”

Ada dua kemungkinan saat kamu menjawab dengan kalimat ini: si penanya akan manggut-manggut karena nggak sadar bahwa tanggal 32 tidak pernah ada di dunia ini atau si penanya akan senyum-senyum kasian sama kamu karena itu berarti kamu belum akan menikah dalam waktu dekat.

Sebodo amat. Cuek aja, mylov. Mudah-mudahan doi juga sadar jawaban ini mengindikasikan kalimat lain serupa, “Berisik lo.”

4. “Bulan Safar…”

Lalu dilanjutkan dengan, “Safaringe Gusti Allah.”

Serupa dengan jawaban pertama, jawaban plesetan ini bisa kamu pakai untuk mengecoh para penanya. “Safaringe Gusti Allah” dalam bahasa Indonesia berarti “Seizin Allah.”

Tapi, FYI aja, sih. Konon, bulan Safar memiliki arti sebagai bulan “kekosongan”. Yah, persis seperti hatimu itu….

5. “Bukan hari ini.”

Ya, sesimpel itu: “Bukan hari ini.” Lah wong kita lagi motongin wortel, kenapa ditanya Kapan nikah? Kita lagi jalan-jalan di mall, kenapa harus ditanya Kapan nikah? 

Kalau kita nikah hari ini, ya kita lagi di rumah, lah, lagi sibuk foto-foto buat dipasang di Instagram dengan caption panjang berisi nama-nama vendor pilihan kita!!! *emosi lagi*

6. “Saat hari telah berganti…”

Lalu sekalian lanjutkan secara puitis, “…dan mentari kembali terbit dari timur, membawa harapan baru bagi hati yang baru saja babak belur dikhianati luka.:

Baca juga:  Perlukah Kita Menulis Nama di Amplop Sumbangan Pernikahan?

Mirip dengan jawaban sebelumnya, jawaban Kapan nikah ini sekaligus bisa kamu jadikan ajang berdeklamasi. Mamam tuh penanya~

7. “Besok, kalau nggak hujan.”

Entah bagaimana sejarahnya, jawaban anti-hujan yang satu ini sering terlontar begitu saja saat ditanya Kapan nikah. Alhasil, si penanya sering balas berkata, “Loh kan nikahnya nggak outdoor!

Ah sudahlah, jangan mau kalah. Jawab lagi saja, “Ya besok, kalau atap gedungnya nggak bocor.”

“Dan kalau kamunya udah nggak bacot,” tambahmu dalam hati.

8. “Hari Kamis.”

Jangan lupa, tambahkan pula kalimat pelengkap: “Alias… Kapan Aku Menjadi Istri Sahmu?”.

Ya pemirsa, ternyata “Kamis” juga merupakan akronim tersembunyi yang bisa kita jadikan alat kode-kode untuk dihalalkan. Tapi ingat, gunakan jawaban tipe ini hanya kepada kekasihmu yang sudah bertahun-tahun lamanya menjadi dia yang tersayang, tapi belum berani juga main ke rumah~

9. “Kalau kamu udah siap…”

Lalu bisa dilanjutkan dengan adegan melamar sambil bertanya, “Will you marry Me?”.

Tentu saja, nenek-nenek pun tahu kalau jawaban ini bisa kamu pakai hanya kepada siapa hatimu tertambat begitu dalam. Eaaa~

Yah, begitulah, mylov. Tak perlu takut dan risau: selalu ada sejuta cara kamu bisa survive dari pertanyaan Kapan nikah. Lagi pula, kalau dipikir-pikir, pertanyaan Kapan nikah itu nggak serem-serem amat, sih.

Lebih serem lagi kalau kita lagi jalan-jalan, lantas bertemu dengan mantan terindah lagi gandengan tangan sama kekasih barunya. Pas disapa, eh ditanya, “Kapan nikah?”

Yaaah… sama aja, Malih!

  • 253
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles