MOJOK.CO Bagi para hedonis atau penganut hedonisme, kebahagiaan terbesar (“greatest good”) adalah kebebasan dari rasa takut dan ketiadaan rasa sakit, baik mental ataupun fisik.

Ada yang tersisa dari gerakan aksi mahasiswa tempo hari. Dari Detik, eks Kepala BIN Hendropriyono menyebut para pendemo adalah kelompok hedonis. Selain itu ia juga bilang yang intinya, sia-sia deh kalau demo kalian berniat mengganggu pelantikan Jokowi-Ma’ruf Amin tanggal 20 oktober mendatang.

Pernyataan Hendropriyono jelas ditolak mahasiswa. Enak aja—kenapa harus dibilang hedonis? Mahasiswa-mahasiswa ini kan cuma menjadi penyambung lidah rakyat, kok malah dituduh sembarangan?!

Eh, tapi, yang lebih penting lagi…

…hedonis itu apa, sih???

Mendengar kata “hedonis”, yang mungkin pertama kali terlintas di kepala kita (hah, kita???) adalah istilah “hedon” yang sering diasosiasikan dengan tindakan boros nan impulsif; membeli barang ini dan itu, semata-mata demi kesenangan pribadi. Dalam KBBI, kata yang tertera adalah “hedonisme” yang bermakna: ‘pandangan yang menganggap kesenangan dan kenikmatan materi sebagai tujuan utama dalam hidup’.

Filsuf Yunani kuno, Aristippus, menjadi salah satu peletak dasar konsep filsafat hedonisme. Berangkat dari pertanyaan “What really constitutes the good life?” yang dilemparkan oleh Socrates, Aristippus memunculkan paham yang secara maksimal mengejar kebahagiaan ini.

Dalam tulisan Gregory Sadler bertajuk Epicurus Handout: Comparison between Aristippus’ and Epicurus’ Hedonism, disebutkan bahwa hedonis menurut teori Aristippus meyakini bahwa di dunia ini hanya ada dua hal: kesenangan dan rasa sakit.

Baca juga:  Surat untuk Jenderal Hendropriyono yang Usul Presiden Baiknya Dipilih MPR

Teori hedonisme kemudian dikembangkan oleh Epicurus. Jika Aristippus lebih banyak menekankan kesenangan secara fisik, Epicurus justru sebaliknya; ia menekankan pula kesenangan mental. Bahkan, kebahagiaan, menurut Epicurus, adalah tidak terganggu dengan adanya sakit secara mental maupun fisik. Dengan kata lain, kebahagiaan terbesar (“greatest good”) adalah kebebasan dari rasa takut dan ketiadaan rasa sakit.

Sejalan dengan gagasan “meminimalisasi rasa sakit”, Epicurus juga menjelaskan bahwa hedonisme menekankan sikap memperbanyak kebahagiaan mental, misalnya mengobrol dengan teman.

Dari paparan di atas, seharusnya sekarang jelas hedonis itu apa dan gimana cara kerjanya. Hedonis, alias penganut hedonisme, adalah mereka-mereka yang menghindari rasa sakit, ataupun konsekuensi munculnya rasa sakit, demi kebahagiaan dan kesenangan yang natural dan necessary atau “memang diperlukan”.

Dalam praktik etik, paham ini percaya bahwa semua orang di dunia memiliki hak untuk melakukan apa pun, dengan tujuan mencapai kebahagiaan. Lagi pula, hedonisme percaya bahwa kesenangan dan kebahagiaan seseorang haruslah jauuuuuh lebih banyak dan melimpah ruah jika dibandingkan dengan rasa sakit!

Wah, wah, wah, kalau begitu, bukankah sesungguhnya hedonisme bukan paham soal menghambur-hamburkan uang? Ya gimana lagi coba; hal-hal yang kita anggap sebagai “kesenangan” kan sesungguhnya merupakan sumber rasa sakit. Maksud saya, bukankah belanja habis-habisan justru bakal menimbulkan rasa sakit dan ngilu karena melihat dompet langsung kosong??? Contoh lain, orang hedonis juga nggak akan mungkin minum alkohol dan mabuk-mabukan. Pasalnya, efek mabuk itu kan nggak enak dan malah menimbulkan sakit fisik. Iya, kan???

Baca juga:  Pahlawan Ekonomi Kita Bernama Hedonisme

Ah, tapi tahu apa saya soal mabuk? Jangankan alkohol, makan durian separuh aja langsung mabuk dan perlu izin bedrest seharian. Sungguh tidak hedonis.

BACA JUGA Apa Itu Mosi Tidak Percaya dan Bagaimana Cara Kerjanya atau artikel Aprilia Kumala lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles