[MOJOK.CO] “Jurusan Teknik Perkapalan itu adalah jalan hidup selibat yang penuh derita.”

Beberapa hari lalu, penulis membaca tulisan dari Zuly yang mengeluh tentang jurusan Sastra Jawa. Kali ini penulis akan sedikit celoteh mengenai “balada jurusan teknik perkapalan”. Kuliah sastra jawa mungkin kurang banyak anggapan nyeleneh dari orang dibanding belajar di teknik perkapalan. Bahkan teknik perkapalan bisa dikatakan jurusan paling istimewa dibanding jurusan teknik lainnya.

Kami anak teknik perkapalan susah mengeluh kepada siapa pun, termasuk pacar. Ya tentu saja kami tidak bisa mengeluh karena cewek adalah mitos bagi anak teknik perkapalan. Angkatan kami jumlahnya 48 orang, jumlah kelamin yang benar-benar wanita 4 saja, tapi yang sifatnya wanita hanya 1 sisanya “wanita jadi-jadian”. Lalu 44 orang lainnya hanya 20% yang merasa butuh wanita, 30% trauma ditolak wanita, 40% menunggu sukses untuk mau dengan wanita, sisanya susah untuk didefinisikan jenis kelaminnya.

Selain masalah cem-ceman, anak teknik perkapalan terlampau susah mata pelajarannya dibanding anak teknik lainnya. Ambil contoh saja anak teknik sipil, dia mah gampang tinggal bangun gedung pokoke kuat nggak ambruk itu sudah kece menurutnya tanpa memikirkan keindahan yang berlebihan. Atau anak teknik arsitektur, dia mah juga gampang, pokoke gedungnya indah, menawan dan memikat hati tanpa memikirkan kekuatannya dia bisa lulus dari kampus.

Makanya salah satu pepatah tentang jurusan teknik bangunan mengisahkan, kalau anak Teknik Sipil duduk bersama dengan anak Teknik Arsitektur ketika membahas tentang pembangunan gedung, yang terpecahkan bukan masalahnya tetapi meja dan kursinya. Teknik Sipil pokoke kuat, Teknik Arsitetur pokoke apik.

Namun pepatah teknik perkapalan lebih seksi filosofis dibanding pepatah teknik bangunan. Asal tahu saja teknik perkapalan memiliki tridharma yang berbeda dengan kampus lain, yaitu: 1. Pokoke kapal bisa mengapung, 2. Pokoke kuat dan tahan lama, 3. Pokoke bentuknya indah. Kalau pepatah bangunan Teknik Sipil dan Arsitektur duduk bersama mejanya pecah, kalau pepatah perkapalan mengatakan bila Teknik Perkapalan duduk secara bersamaan maka otak merekalah yang pecah.

Bagaimana mungkin bentuk kuat dan indah disatukan? Pasalnya  dimensi kekuatan dan keindahan merupakan dua hal yang saling bertentangan dalam paradigma konstruksi. Itu juga belum termasuk instalasi listrik dan mesin yang harus dihitung oleh anak teknik perkapalan.

Kesalnya lagi, selain otak agak geser ke kanan (karena kiri takut dibilang kuminis), mahasiswa serta lulusan teknik perkapalan sering diberi pertanyaan begini, “Mas, kamu kan anak teknik perkapalan, uda pernah layar ke mana aja?” Bila kamu anak perkapalan, kamu akan dikira sering pergi ke laut, untuk mancing ikan, atau menjadi Popeye yang menyelamatkan Olive ketika diculik Brutus. Anggapan demikian itu sering dirasakan anak teknik perkapalan beserta deretan alumninya.

Dari anggapan tersebut anak teknik perkapalan sering gagal harapan dengan cem-ceman idamannya. Pernah ada senior yang menceritakan hubungan tali kasih yang tak sampai dan karam di dasar samudra. Si bapak dari cem-ceman icikiwir senior tersebut tidak merestui hubungan anaknya karena alasan takut si anak ceweknya ditinggal pergi layar lalu ketemu Kraken di laut, atau mendadak menjadi bajak laut karena menemukan peta One Piece. Nih, Pak ya, kami sebagai juniornya sangat kesal dengan alasan gitu.

Helowww, Pak, Bapak pernah nggak sih nonton Moto GP, pernah nggak sih Bapak lihat teknisi Valentino Rossi jadi joki saat motor bertuliskan 46 itu melaju di sirkuit? Atau liat si teknisi dibonceng pas lagi balapan lalu di tikung sama Mark Marquez? Bedakan dong Pak, jurusan Perkapalan dan Pelayaran. Cita-cita kami hanya membuat kapal dan diterima cewek, bukan mencari kru kapal lalu bersama mengalahkan yonkou seperti di One Piece.

Terakhir, bete-nya jadi anak perkapalan adalah kalau kapal tenggelam yang disalahkan si pembuat kapal. Contohnya liat aja film Titanic, itu kapal sudah menggunakan semen berlogo kokoh tak tertandingi, tapi harus kandas seperti kisah cinta senior tadi. Bukan apa-apa, Titanic itu kan kebanggaan anak-anak Teknik Perkapalan pada zamannya. Dibangun dengan serius, mempertimbangkan berbagai aspek keamanan, eh dilalah bablas tenggelam. Moral cerita, jangan takabur, Bung!

Coba perhatikan dari film tersebut, pada adegan si kapten kapal pergi untuk tidur lalu kapal diserahkan kepada juru kemudi. Lalu nggak lama ada adegan ciuman si Jack dan Rose, nah si Anak Buah Kapal (ABK) kapal yang tugasnya memantau gunung es malah terpecah fokusnya karena lihat mereka berdua cipokan. Telat ngasih info ke juru kemudi akhirnya kapal itu bergesekan bongkahan es dan tenggelam deh itu kapal.

Adegan selanjutnya Mr. Andrews si pembuat kapal diprotes oleh bangsawan karena kapal Titanic yang katanya kuat pada akhirnya karam. Kami sebagai anak perkapalan juga protes, tugas kami bikin kapal sekuat mungkin, bukan ngatur moral anak buah kapal. Ini tentu tak ada hubungan, tapi seandainya si ABK nggak jelalatan melihat orang lagi cipokan, nggak bakalan tuh Titanic tenggelam.

Komentar
Baca juga:  Pertanyaan-Pertanyaan yang Membuat Sarjana Teknik Mesin Ingin Menangys
Add Friend
No more articles