MOJOK.COUrusan rumah, utamanya bagi generasi milenial, memang tak pernah sederhana.

Selayaknya banyak orang, salah satu keinginan terbesar saya setelah menikah adalah bisa membeli rumah sendiri di Sleman, utamanya di sekitaran Jalan Kaliurang atas. Maklum, saya dan istri sudah kadung nyaman bekerja dan berkarya di Sleman. Tempat saya tinggal dan mengelola toko buku online, kantor tempat saya bekerja, kawan-kawan lingkaran saya, tempat-tempat favorit langganan, hampir semuanya ada di Kaliurang atas.

Rumah yang kecil nggak papa, yang penting bisa ditinggali, batin saya.

Sekilas, keinginan tersebut tampak begitu sederhana. Belakangan baru saya sadar bahwa ternyata keinginan tersebut blas nggak sederhana, bahkan sangat muluk.

Lha gimana, harga pasaran rumah di sekitaran Jalan Kaliurang atas ternyata memang keparat. Harga rumah tipe 36 bahkan bisa menyentuh angka 500-700 jutaan. Harga yang sebenarnya bukan hanya keparat, tapi sangat tidak “manusiawi”.

Dengan harga segitu, tentu saya harus mikir keras. Butuh waktu yang cukup lama bagi saya dan istri saya, dengan segenap penghasilan yang kami dapat untuk bisa mewujudkan rumah idaman kami.

Sesekali, terbersit pikiran mengganti keinginan untuk bisa punya rumah di Kaliurang atas ini.

“Mending kelak pulang ke Magelang saja, beli tanah di sana, di Kaliangkrik (daerah di lereng sumbing, tempat nenek saya tinggal) atau di mana gitu, yang tanahnya masih murah, trus bikin semacam padepokan, biar kayak budayawan-budayawan gitu, Mas,” kata istri saya.

Baca juga:  Memaafkan Acara Bedah Rumah

Saya tentu saja tertawa, apalagi saat ia menyebut soal budayawan itu. Kendati demikian, tetap saya renungkan juga gagasan istri saya itu.

Apa yang dikatakan oleh istri saya memang cukup masuk akal. Tanah di Magelang, utamanya di daerah pinggiran, harganya memang masih sangat murah. Beberapa bulan lalu, saya sempat membelikan tanah buat paman saya di Kaliangkrik, tanah yang ia gunakan sebagai tambahan kandang kambing. Sepetak tanah perengan yang harganya hanya 5 juta rupiah.

Tampak jelas sekali perbedaan harga tanah di Sleman dan di Magelang. Tak mengherankan, sebab harga tanah di Sleman dan Kota Jogja memang saat ini menjadi yang termahal ketiga di Indonesia setelah Bali dan Jakarta.

Dengan uang yang sama seharga rumah tipe 36 di Sleman, mungkin sudah bisa buat beli rumah dan pekarangan agak luas di Kaliangkrik. Bahkan masih sisa. Lumayan, bisa buat bikin bale-bale kayu biar rumahnya estetik dan kayak rumahnya budayawan-budayawan.

Eh, lho. Kok malah mbalik ke budayawan lagi.

Tapi memang, membeli rumah bagi kaum-kaum milenial seperti saya adalah perkara yang serius dan kerap tak terjangkau. Jangankan oleh duit, oleh pikiran saja kadang kerap nggak nyampai. Hal ini diperparah dengan harga tanah dan rumah yang kenaikannya sangat-sangat signifikan.

Rumah yang lima tahun lalu harganya 500 juta, lima tahun kemudian bisa sudah jadi dua kali lipatnya. Lha bedebah.

Baca juga:  BCS Melawan, Gerakan Cinta Sekaligus Peringatan Bahaya Untuk PS Sleman

Walau demikian, harapan untuk bisa punya rumah di Kaliurang atas ini tentu saja susah untuk surut. Bahkan walaupun istri saya mulai goyah untuk punya rumah di tempat lain saja.

“Mas, ini ada rumah murah, tipe 36, harganya sangat manusiawi,” kata istri saya suatu ketika.

“Berapa memangnya?” jawab saya cuek sembari menonton video di Youtube.

“300 juta, Mas!”

Demi mendengar angka tersebut, saya tentu saja langsung tratapan. “Hah? 300 juta?” kata saya. “Di mana itu?”

“Sedayu, Mas.”

“Mana itu?”

“Bantul, Mas.”

Begitu mendengar tentang lokasi rumah tersebut, saya yang tadi antusias langsung mlokro.

“Hadeeeh. Tapi pikir di sekitaran Kaliurang sini.”

“Ya harga segitu nggak mungkin di Kaliurang lah. Tapi kan nggak papa tho, Mas, murah lho ini harganya, 300 juta. Manusiawi, kan?”

Saya kemudian membuka Google map, mencari lokasi Sedayu, dan kemudian menunjukkannya pada istri saya.

“Lihat, jarak Sedayu ke kantor itu 32 kilo. Kalau kita rumahnya di sana, itu artinya, aku harus motoran 64 kilo setiap hari dari senin sampai Jumat. Bagiku, itu jauh lebih tidak manusiawi.”

Istri saya lemas. Ia tampak pusing. Saya apalagi.

Ah, urusan kemanusiawian ini memang sering bikin manusia pusing.