ganjar pranowo

Betapa Dahsyatnya Kalau Ganjar Pranowo Berpasangan dengan AHY dan Maju di Pilpres 2024

MOJOK.COGanjar Pranowo punya peluang untuk maju di Pilpres 2024 tidak melalui PDIP, salah satu pilihan yang cukup menarik adalah berpasangan dengan Ketua Umum Partai Demokrat AHY

Memanasnya dinamika politik dalam tubuh PDI Perjuangan pasca tidak diundangnya Ganjar Pranowo dalam acara pengarahan kader PDIP di Jawa Tengah tentu memunculkan banyak spekulasi.

Ganjar yang, menurut Ketua DPD PDIP Jateng Bambang Wuryanto, dianggap terlalu berambisi menjadi presiden, kini tampak seolah sedang disingkirkan oleh partai. Walau sudah ada bantahan dari pihak PDIP terkait dugaan pengganjalan karier Ganjar di Pilpres 2024 melalui Puan Maharani, namun tetap saja narasi yang beredar luas di media sosial adalah pertentangan antara Ganjar vs Puan.

Hal tersebut pun membuat banyak pengamat politik yang menilai bahwa karier politik Ganjar untuk maju di Pilpres 2024 melalui PDIP sudah berada di ujung tanduk.


Berbagai kemungkinan pun muncul. Ganjar Pranowo, dengan segenap bekal elektabilitas yang ia miliki (yang ndilalah kok ya cukup tinggi), punya peluang yang tidak kecil untuk bisa maju di Pilpres 2024 tanpa harus melalui jalur PDIP.

Othak-athik gathuk terkait jalur majunya Ganjar di Pilpres 2024 pun mengemuka. Salah satu yang cukup layak untuk diperhitungkan tentu saja adalah Ganjar keluar dari PDIP lalu maju berpasangan dengan Agus Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono, entah sebagai capres atau cawapres.

Baca juga:  Bursa Pilgub 2018: Jatim Merem Aja Dapat Permata, Jateng Tak Banyak Pilihan

Jika skema konstelasi politik di masa depan ternyata mendukung majunya pasangan ini (sebab butuh banyak dukungan partai lain untuk bisa menggenapi perolehan suara Partai Demokrat agar bisa lolos presidential threshold dan bisa mengusung pasangan capres-cawapres), maka duo Ganjar-Agus bakal benar-benar bakal menjadi pasangan yang layak diwaspadai.

Kombinasi yang mantap.

Ganjar Pranowo dan Agus Harimurti Yudhoyono adalah perpaduan yang sangat menarik. Mereka adalah perpaduan antara militer x sipil, menang Pilgub x kalah Pilgub, politisi senior x politisi junior, rambut hitam x rambut putih, dan yang jelas, Jawa Tengah x Jawa Timur.

Ibarat kata, mereka adalah pasangan yang saling melengkapi. Bayangkan, betapa gemilangnya kalau mereka bersatu. Akan muncul arus pertukaran strategi politik yang sangat dahsyat dan tidak terduga.

Sama-sama terzalimi

Menjadi pihak terzalimi itu selalu menyebalkan, namun dalam politik, status terzalimi ini justru bisa menjadi senjata yang dahsyat. Semua paham, bahwa masyarakat selalu menyimpan simpati kepada pihak-pihak yang terzalimi, pihak yang lemah, pihak yang mendapatkan ketidakadilan.

Dalam konteks pemilihan umum, masyarakat punya kecenderungan untuk memenangkan mereka yang “terkalahkan” dan mendapatkan ketidakadilan ini.

SBY pernah membuktikan hal itu. Dulu ia menjadi pihak yang terzalimi karena “lengser” dari jabatannya sebagai Menkopolhukam. Dan kita semua akhirnya tahu, ia kemudian maju sebagai capres dan menang.

Ganjar Pranowo dan AHY tentu bisa memanfaatkan sentimen keberpihakan simpati ini. Mereka, tak bisa tidak, memang cocok diposisikan sebagai pihak yang terzalimi. AHY sebagai pemimpin Partai Demokrat baru saja mendapatkan cobaan bertubi-tubi sebab partainya sempat mendapatkan serangan pecah-belah dan ia sendiri pun sempat akan dikudeta. Sementara Ganjar, adalah sosok yang terzalimi karena ia “disingkirkan” dari partai tempat ia mengabdikan diri selama bertahun-tahun.

Baca juga:  Bergabungnya Ahok ke PDIP Diklaim Beri Dampak Positif Untuk Jokowi-Ma'ruf Amin

Kalau satu orang terzalimi saja sudah sangat cukup untuk mendulang simpati, apalagi kalau dua.

Sama-sama ganteng

Nah, ini yang paling penting. Dalam lingkungan apa pun, good looking selalu punya peluang yang lebih bagus. Tak terkecuali dalam politik. Baik AHY maupun Ganjar Pranowo kebetulan sama-sama punya tampang yang cakep. Ini menjadi modal yang bagus. Lebih lengkap lagi, keduanya juga sama-sama mampu menunjukkan diri sebagai family man yang amat piawai menampilkan kehidupan rumah tangga yang harmonis. Dalam strategi politik, hal ini sudah mampu memenangkan setidaknya 30 persen persaingan.

Dua orang, kalau yang satu cakep yang satu biasa, niscaya orang yang cakep itu akan kelihatan lebih cakep sedangkan orang yang tampangnya biasa bisa menjadi tampak lebih jelek. Nah, kalau dua-duanya sama-sama cakep, niscaya kecakepan keduanya bisa sama-sama bertambah. Hal inilah yang bakal terjadi kalau Ganjar dan AHY bersatu.

Tim sosmed pasangan ini pun pasti akan lebih mudah membikin konten-konten kampanye. Nggak perlu bikin caption ndakik-ndakik, cukup pajang saja foto AHY, Ganjar, atau foto keduanya. Niscaya jumlah likes yang didapat pasti akan tinggi.

Punya akronim slogan yang asyik

Ini yang paling penting dalam politik. Kalau AHY dan Ganjar Pranowo bergabung, maka mereka bisa bikin banyak sekali akronim slogan kampanye yang asyik. Salah satu yang paling saya sarankan tentu saja satu: AGAN HARAHAP (Agus Ganjar: Harapan untuk Rakyat yang Siap)

Baca juga:  Soal Puisi Gus Mus yang Dibaca Ganjar, yang Salah Puisinya atau Politiknya?

BACA JUGA Tamatkah Karier Politik Ganjar Pranowo? atau artikel AGUS MULYADI lainnya.