Tembakau Racikan Rara Mendut Lebih Layak Dikenang Dibanding Cerita Pesugihannya – Terminal Mojok

Tembakau Racikan Rara Mendut Lebih Layak Dikenang Dibanding Cerita Pesugihannya

Artikel

Pada suatu malam di kedai kopi langganan, saya melihat seorang perempuan dengan telaten melinting tembakau. Dengan tangkas, blio melinting sejumput tembakau kuning kecoklatan di dalam kertas rokok. Saya tidak tahu apa yang dipikirkan orang-orang di sekitarnya. Apalagi, rokok masih dipandang tabu bagi perempuan. Namun, benak saya hanya berkata satu hal, dia seperti Rara Mendut.

Saya pribadi mengenang Rara Mendut sebagai seorang womenpreneur, pengusaha perempuan. Bagi saya, blio menyimpan keunikan dibanding perempuan lain dalam kisah-kisah Jawa. Meskipun Rara Mendut sering dikenang karena pesugihan dengan ritual seks, saya menganggap itu terlalu dangkal. Bagi saya, blio layak dikenang sebagai pengusaha sukses, untuk melawan seorang tumenggung lalim.

Rara Mendut juga dianggap sebagai leluhur para Sales Promotion Girl (SPG). Bagi saya, pandangan ini kurang tepat. Rara Mendut bukan memburuh pada seorang bos. Blio bekerja secara mandiri, bermodalkan kreatifitas dan potensi kecantikannya. Untuk memahami Rara Mendut, saya rangkum kisah blio dalam artikel ini. Dan lagi-lagi, sumber kisah saya adalah Babad Tanah Jawi.

Rara Mendut adalah seorang gadis nelayan yang terkenal akan kecantikannya. Tidak banyak kisah tentang masa kecil dan muda blio. Kisah Rara Mendut dimulai dari penculikan dirinya oleh Adipati Pragolo II, penguasa Kadipaten Pati. Karena menolak pinangan Pragolo untuk menjadi selir, Rara Mendut diculik oleh pasukan Pati.

Namun, mimpi Pragolo untuk menjadikan Rara Mendut tidak pernah terjadi. Saat Rara Mendut disekap, Adipati Pragolo II dituduh oleh Sultan Agung Hanyokrokusumo sebagai pemberontak. Alasan tuduhan ini adalah keengganan Kadipaten Pati untuk mempersembahkan upeti. Raja Mataram ketiga ini memimpin langsung penyerangan. Tumenggung Wiraguna ditunjuk sebagai komandan.

Baca Juga:  Tembakau Nenek

Singkat cerita, perang berdarah terjadi. Sultan Agung tidak mampu melukai Pragolo yang mengenakan baju zirah. Maka, seorang abdi bernama Nayadarma memohon izin untuk melawan Pragolo. Bermodal tombak baru klinting (yang kelak menjadi pusaka Ki Ageng Mangir), Nayadarma sukses membunuh Pragolo. Kematian Pragolo membuka kesempatan bagi prajurit Mataram untuk menjarah harta benda Kadipaten Pati. Salah satu harta tersebut adalah Rara Mendut.

Pasca penyerangan Pati, kisah Rara Mendut berulang. Kini, Tumenggung Wiraguna memaksa Rara Mendut menjadi selirnya. Dan lagi-lagi Rara Mendut menolak. Dia telah jatuh hati pada seorang pemuda bernama Pranacitra. Menghadapi penolakan ini, Wiraguna melakukan apa yang selayaknya dilakukan seorang tumenggung yang patah hati: memaksa Rara Mendut membayar pajak yang besar.

Rara Mendut menyetujui dengan satu syarat. Blio mengajukan pinjaman modal kepada Wiraguna. Besarnya pinjaman yang diajukan yaitu separuh dari pajak yang harus dibayar Rara Mendut. Rara Mendut juga meminta izin usaha berjualan tembakau di pasar besar Mataram. Wiraguna menyetujui pengajuan pinjaman dan izin usaha ini. Dan dimulailah kiprah Rara Mendut sebagai womanpreneur di bidang tembakau.

Bermodalkan kecantikan dan ketangkasan, bisnis Rara Mendut sukses besar. Rara Mendut juga membagi harga rokok dalam tiga tingkatan: yang termurah adalah tembakau curah; harga naik jika tembakau itu dilinting dan direkatkan dengan ludah Rara Mendut; yang termahal adalah lintingan yang sudah disulut dan dihisap sekali oleh Rara Mendut.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Sekolah di SD yang Punya 6 Musim

Meskipun mahal, para pemuda dan bapak-bapak di sekitar pasar menjadi pelanggan setia warung rokok Rara Mendut. Rara Mendut sukses membayar pajak besar dari Wiraguna, sekaligus menghidupi dirinya sendiri. Namun, usaha ini gulung tikar ketika Pranacitra datang mengajak Rara Mendut untuk kabur.

Rara Mendut berhasil kabur bersama Pranacitra, dengan pertolongan para selir Wiraguna. Sayang, di tengah pelarian Wiraguna berhasil menangkap pasangan yang dimabuk asmara ini. Saat Wiraguna hendak menikam Pranacitra, Rara Mendut melindungi dengan pelukan. Keris Wiraguna menusuk punggung Rara Mendut, tembus sampai menusuk jantung Pranacitra.

Versi lain mengisahkan Pranacitra sukses dibunuh Wiraguna. Rara Mendut yang murka mengancam untuk melaporkan pembunuhan tersebut kepada Sultan Agung. Wiraguna yang panik segera membunuh Rara Mendut dengan keris yang sama. Pasangan ini gugur dan dimakamkan dalam satu liang lahat di Berbah, Sleman.

Kematian pasangan Rara Mendut-Pranacitra ini menjadi legenda pesugihan. Banyak orang yang ingin mengalap berkah mengunjungi makam tersebut. Mereka melakukan hubungan seksual dengan sesama pengunjung untuk menyimbolkan cinta Rara Mendut dan Pranacitra yang tak pernah terwujud. Akibat praktik pesugihan ini, cungkup makam mereka pernah dirubuhkan.

Saya tidak melihat relevansi antara praktik pesugihan seks dengan kisah Rara Mendut. Bagi saya, kemuliaan Rara Mendut terletak pada keteguhan hatinya dalam menolak tawaran pemimpin yang lalim. Blio menolak menjadi objek kepuasan Adipati Pragolo dan Tumenggung Wiraguna. Rara Mendut memilih menjadi perempuan merdeka yang bebas mencintai kekasihnya.

Baca Juga:  Rokok Kapitalis VS Rokok Pergerakan

Menurut saya, kurang tepat jika seseorang mencari pesugihan di makam Rara Mendut-Pranacitra untuk kekayaan instan. Rara Mendut tidak pernah mendapat kekayaan dengan mudah. Kesuksesan blio berasal dari semangat berbisnis yang dikombinasikan dengan potensi pribadi. Maka, Rara Mendut lebih layak menjadi simbol pengusaha yang gigih. Seorang womanpreneur yang merdeka.

Maka, yang lebih layak untuk mengunjungi makam Rara Mendut-Pranacitra adalah para entrepreneur di bidang tembakau. Mereka lebih layak mengalap berkah dari senior dalam bisnis tembakau. Rara Mendut lebih layak dikenang sebagai womenpreneur Jawa, dan bukan sebagai pemberi berkah pesugihan.

BACA Mengapa Ganja Dilarang di Sini dan Dilegalkan di Sana? dan tulisan Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 




Komentar

Comments are closed.