Cinta dan Darah Pemberontak di Lantai Singgasana Mataram

Artikel

Prabu Yudianto

Tak habis-habisnya saya mengagumi sejarah berdirinya Kerajaan Mataram. Kekaguman saya terletak pada intrik berdarah yang menyelimuti kemegahan kerajaan yang akhirnya pecah menjadi Surakarta dan Yogyakarta. Bahkan, saat awal berdirinya Mataram juga berlumuran darah. Darah tersebut milik Ki Ageng Mangir.

Ketertarikan saya dengan kisah Ki Ageng Mangir juga punya alasan. Kebetulan, eyang buyut saya adalah warga asli Mangiran, area kekuasaan Ki Ageng Mangir. Karena warga desa di sana dianggap berkerabat dengan Ki Ageng Mangir, maka saya juga merasa Ki Ageng Mangir adalah salah satu leluhur saya. Dan kisah blio selalu membuat saya yang punya darah Mangiran baper.

Sebelumnya, Ki Ageng Mangir adalah gelar kebangsawanan. Gelar ini diberikan pada penguasa Mangiran, tanah perdikan sejak masa Majapahit. Tanah ini dianugrahkan kepada Raden Megatsari yang akhirnya bergelar Ki Ageng Mangir I. Nah, keturunan blio menggunakan gelar yang sama. Dalam kisah ini saya akan membahas Ki Ageng Mangir Wanabaya atau Ki Ageng Mangir IV. Dan saya meyebut blio sebagai Ki Ageng Mangir saja.

Mendapatkan validitas tentang kisah Ki Ageng Mangir juga bukan perkara mudah. Kisah blio telah tercampur aduk dengan berbagai sejarah lisan para penduduk Mataram. Maka saya akan mengisahkan tragedi ini berdasarkan isi dari Babad Tanah Jawi, Babad Mangir, dan sejarah lisan yang saya peroleh dari eyang saya sebagai keturunan Mangiran.

Pada awal berdirinya Mataram, Panembahan Senopati berusaha untuk menaklukkan seluruh wilayah di sekitar kerajaan baru ini. Namun usaha ini tidak mudah. Alasan utama adalah kesetiaan banyak penguasa perdikan pada Majapahit. Setelah Majapahit runtuh, para penguasa perdikan ini merasa kerajaan Demak, Pajang, serta Mataram bukanlah pemerintahan yang sah.

Salah satu penguasa ini adalah Ki Ageng Mangir. Blio enggan tunduk pada pemerintahan Senopati. Banyak kisah beredar perihal keengganan blio tunduk. Mulai dari perkara corak agama sampai status kebangsawanan Senopati. Namun saya lebih percaya alasan pertama. Apalagi, alasan itu juga dituturkan eyang saya yang keturunan Mangiran.

Senopati juga enggan menyerang langsung Mangiran. Alasan utama blio adalah takut menghadapi Ki Ageng Mangir yang terkenal tangguh. Pusaka Ki Ageng Mangir juga bukan kaleng-kaleng. Tombak Kyai Baru Klinting adalah senjata mythic yang setara dengan pusaka Senopati dengan MMR 6K itu. Selain kalah perkara senjata, Senopati juga tidak memiliki cukup daya untuk menyerang Mangiran.

Baca Juga:  Pengalaman Selingkuh dan Rasa Bersalah yang Menghantui

Cara terbaik menghadapi Ki Ageng Mangir adalah dengan muslihat. Maka Senopati meminta pendapat Juru Mertani. Juru Mertani telah terbukti kecerdasan saat menaklukkan Arya Penangsang serta Sultan Hadiwijaya. Juru Mertani punya rencana brilian, namun mahal harganya. Harganya adalah putri Senopati sendiri, Retna Pembayun.

Juru Mertani paham, tidak ada rantai yang kuat mengikat Ki Ageng Mangir selain rantai cinta. Kebetulan, Ki Ageng Mangir juga masih lajang. Maka Juru Mertani mengusulkan untuk mengikat Ki Ageng Mangir dengan pernikahan. Dan pernikahan yang dimaksud adalah dengan Retna Pembayun.

Namun, mempersilahkan Ki Ageng Mangir untuk menikahi Retna Pembayun secara terang-terangan bukanlah ide yang tepat. Ki Ageng Mangir menolak segala komunikasi dengan Kerajaan Mataram. Maka Retna Pembayun harus dinikahi tanpa diketahui identitas sesungguhnya. Retna Pembayun harus menyamar sebagai barang ledhek atau mengamen dengan menari Tayub.

Untuk meningkatkan kecantikan Retna Pembayun, maka blio menggunakan skincare terbaik pada masa itu. Skincare itu adalah air sendang Kasihan. Untuk Mbak Devia Anggraini, mungkin air sendang Kasihan bisa ditambahkan dalam artikel tips skincare anda. Karena memakai skincare air sendang Kasihan, Retna Pembayun menggunakan nama samaran Lara Kasihan.

Setelah melakukan perjalanan sambil mengamen bersama rombongan dari Mataram, sampailah Lara Kasihan di wilayah Mangiran. Lara Kasihan segera mengamen dengan mempesona di depan warga Mangiran. Kecantikan Lara Kasihan yang sudah di-touch up air Sendang Kasihan membuat pemuda Mangiran baper. Salah satu pemuda itu adalah Ki Ageng Mangir.

Ki Ageng Mangir mempersilahkan Lara Kasihan untuk menari di Ndalem Mangiran. Di pendapa pusat pemerintahan Mangiran tersebut, Ki Ageng Mangir jatuh cinta karena kemolekan Lara Kasihan. Jatuh cinta ini berakhir dengan pinangan Ki Ageng Mangir kepada Lara Kasihan. Perkara kisah ini, banyak dugaan bahwa salah satu anggota rombongan mengaku sebagai ayah dari Lara Kasihan. Toh, adat pernikahan menuntut lamaran ke ayah pengantin putri.

Kisah ini dikritisi oleh Pramoedya Ananta Toer dalam drama tiga babak Mangir (1976). Ki Ageng Mangir digambarkan sebagai pemimpin yang lemah dan lengah karena kehadiran wanita. Ada juga beda pengisahan tentang pernikahan ini. Beberapa menyebut Lara Kasihan mengandung anak Ki Ageng Mangir. Namun, beberapa warga Mangiran menganggap Ki Ageng Mangir tidak memiliki putra kandung.

Yang kita tahu pasti, Lara Kasihan mengungkap jati dirinya setelah pernikahan. Blio mengakui sebagai putri Panembahan Senopati. Pengakuan ini menimbulkan konsekuensi berat bagi Ki Ageng Mangir. Suka tidak suka, Ki Ageng Mangir harus menghadap Panembahan Senopati untuk memohon restu. Menghadap kepada musuh yang tiba-tiba menjadi mertua gara-gara menikah dengan sistem gacha.

Baca Juga:  Hal Menyebalkan yang Saya Alami karena Punya Wajah dengan Tampang Kekanak-kanakan

Maka berangkatlah rombongan Mangiran menuju istana Mataram di Kotagede. Meskipun tidak membawa pasukan, Ki Ageng Mangir tetap membawa tombak Kyai Baru Klinting. Namun, pusaka ini tetap harus ditinggalkan Ki Ageng Mangir di depan ruang singgasana Mataram. Alasannya, membawa senjata di depan mertua itu saru, tidak pantas. Pusaka itu disenderkan pada dinding luar bangunan. Konon, dinding bata tersebut meleleh karena panasnya Kyai Baru Klinting

Masuklah Ki Ageng Mangir ke dalam ruang singgasana Mataram. Untuk menunjukkan itikad baik, Ki Ageng Mangir segera sungkem mencium kaki Panembahan Senopati. Sebuah adat yang lumrah dilakukan seorang menantu kepada mertua. Namun sang mertua melihat kesempatan untuk menyudahi perlawanan Mangiran. Mengakhiri hidup Ki Ageng Mangir.

Ada beberapa teori tentang terbunuhnya Ki Ageng Mangir. Namun teori paling umum adalah kepala blio diinjak saat hendak mencium kaki Panembahan Senopati. Injakan tersebut membunuh Ki Ageng Mangir. Namun, Watu Gilang sebagai singgasana Panembahan Senopati ikut rusak. Dasar singgasana batu itu pecah karena terbentur kepala Ki Ageng Mangir. Sebuah simbol Ki Ageng Mangir yang keras kepala.

Kematian Ki Ageng Mangir belum memuaskan Panembahan Senopati. Blio memerintahkan makam Ki Ageng Mangir untuk dibangun separuh-separuh. Separuh makam ada di dalam dinding Cungkup Senopaten, wilayah makam keluarga raja. Separuh lagi berada di luar dinding.

Makam unik ini menyimbolkan bahwa Ki Ageng Mangir adalah separuh menantu dan separuh musuh. Makam ini masih dapat dilihat di area Kotagede. Menjadi prasasti yang mengenang cinta dan darah yang membasahi singgasana Mataram, bahkan sejak awal berdirinya.

BACA JUGA Harus Gimana Lagi sama Orang yang Percaya Konspirasi Wahyudi Covid-19?! dan tulisan Dimas Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
20

Komentar

Comments are closed.