Presiden Jokowi memeluk Lukas Enembe, Gubernur Papua. Lukas membalas pelukan Jokowi. Mata keduanya terlihat basah. Sesaat, suasana acara Mata Najwa jadi hening. Najwa Shihab berkali-kali mengusap matanya. Dia juga terisak. Penonton di studio Metro TV sesenggukan. Mereka terharu.

Setelah keheningan di studio mulai cair, Wakil Presiden Jusuf Kalla yang duduk di barisan depan segera berdiri menyalami Jokowi dan Lukas. Disusul di belakangnya Luhut Panjaitan, Sudirman Said, Rini Soemarno, Surya Paloh, dan Setya Novanto. Suasana lalu berubah menjadi kegembiraan. Semua orang di studio tersenyum.

Selasa malam kemarin, produser Mata Najwa mengundang Jokowi dan Lukas tampil di Mata Najwa. Isu yang dibahas adalah isu sensitif dan sedang panas: keberadaan Freeport di Papua. Mulanya Lukas yang tampil pertama, sembari menunggu Jokowi datang. Di pengantar komentarnya, Lukas meminta pemerintah pusat tegas kepada Freeport termasuk (kalau perlu) untuk tidak memperpanjang kontrak karya.

Sembari tersenyum, Najwa kemudian memancing Lukas: apa yang akan dilakukan gubernur Papua seandainya Freeport benar-benar hengkang dari tanah Papua. “Saya tak mau berandai-andai. Kami orang Papua, butuh yang konkret. Bukan janji dan seandainya.”

Penonton bertepuk tangan setelah seorang produser yang tidak disorot kamera memberikan aba-aba untuk bertepuk tangan. Jusuf Kalla manggut-manggut. Luhut menatap serius. Sudirman cemberut. Rini tanpa ekspresi. Setya memejamkan mata. Surya mengelus-elus dagunya yang penuh bulu.

Tepuk tangan penonton semakin keras saat Jokowi masuk ke studio bersamaan dengan berakhirnya pengambilan gambar untuk Lukas. Semua pejabat segera berdiri, memberi hormat dan menyalami Jokowi. Sebelum duduk, Jokowi melambaikan tangan ke arah penonton dan mesam-mesem. Najwa berjalan mendatangi Jokowi dan menyalami. Keduanya saling sapa dan tertawa.

Beberapa menit kemudian, produser memberi isyarat pengambilan gambar kedua akan segera dimulai. Jokowi dan Najwa diminta tampil ke panggung, duduk di kursi berhadapan dengan Najwa.

Roll… action

Kamera menyorot Najwa, dan dia segera memberi pengantar dengan narasi penuh rima mirip narasi acara Silet. “Freeport adalah isu besar. Kehadirannya menyangkut nasib bangsa yang besar. Tapi akankah pemerintah mengambil keputusan yang besar? Sejauh apa keputusan besar itu akan berdampak seandainya tambang Freeport, kelak diambil oleh putra-putri dari bangsa yang besar? Permisa, di tengah-tengah kita telah hadir Presiden Jokowi yang akan menjelaskan soal isu besar itu…”

“Selamat malam, Pak Presiden, selamat datang di Mata Najwa…”

“Selamat malam, Mbak Najwa. Anda ini hebat. Semua pejabat bisa dikumpulkan di studio. Pak Surya pintar memilih Mbak Najwa…”

Bersamaan dengan itu, produser memberi aba-aba agar penonton di studio bertepuk tangan, dan seluruh penonton segera bertepuk tangan. Najwa membuka pertanyaan dengan meminta penjelasan Jokowi soal kemungkinan tidak memperpanjang kontrak karya Freeport. Jokowi mesam-mesem menyimak pertanyaan Najwa tapi sejurus kemudian wajahnya berubah serius.

“Begini, Mbak Najwa. Hari ini, saya mendapat laporan ada 41 anak-anak di Mbuwa, Nduga, Papua meninggal dunia. Mereka menderita penyakit yang belum diketahui. Para dokter di Wamena dan Jayawijaya angkat tangan, dan tentu saja saya sebagai presiden merasa terpukul…”

Suasana di studio menjadi hening. Najwa yang biasa menyela terlihat menahan diri. Jokowi segera melanjutkan penjelasannya.

“Papua itu kaya, Mbak Najwa, dan tambang Freeport hanya salah satu kekayaan tanah Papua. Saya sungguh bersedih, karena anak-anak itu seharusnya tidak mati di tanah yang kaya…”

“Kami dengar mereka terserang malaria, Pak Presiden?”

“Laporan awal yang masuk pada saya juga mengatakan begitu tapi para dokter sudah memastikan, mereka bukan mati karena malaria.”

“Sakit apa mereka…?”

“Ya itu yang belum diketahui.”

“Sudah ada tim yang akan dikirim ke Papua, Pak Presiden?”

“Betul. Saya sudah membentuk tim. Tim ini sudah saya buat sejak seminggu sebelumnya, tapi bukan tim untuk menyelidiki kasus kematian 41 anak-anak Papua itu.”

“Lalu tim apa, Pak Jokowi?”

“Saya membentuk tim pemutusan kontrak karya untuk Freeport Indonesia. Saya Presiden Republik Indonesia, Mbak Najwa. Dan saya akan sampaikan lewat Metro TV… Sebagai Presiden Republik Indonesia, saya memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak karya Freeport Indonesia. Dan mulai akhir tahun depan, semua pengelolaan Freeport harus diserahkan kepada pemerintah Indonesia…”

Suasana seketika menjadi hening. Mata para pejabat yang duduk di bangku barisan depan membelalak semuanya seolah tak percaya dengan penjelasan Jokowi. Produser acara juga sampai lupa untuk memberi aba-aba agar penonton bertepuk tangan.

“Terus bagaimana kelanjutan penambangan Freeport, Pak?”

“Soal sisa kontrak Freeport yang berakhir pada tahun 2019, akan kami selesaikan dengan cara bermartabat dan terhormat. Pengelolaan bekas tambang Freeport, setelah itu akan diserahkan kepada Papua untuk digunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat di sana. Semuanya. Sebagian besar, pemerintah pusat hanya akan mengawasi dan mengambil sedikit bagian yang akan disalurkan lewat APBN untuk digunakan oleh daearah-daerah lain terutama daerah yang miskin…”

Belum selesai Jokowi menjelaskan, Lukas segera berdiri dan berjalan ke arah Jokowi. Dia menyalami Jokowi. Jokowi menyalami dan memeluk Lukas. Produser telat memberi aba-aba karena semua penonton sudah telanjur bertepuk tangan. Adegan itu sebetulnya tak masuk dalam run down acara Mata Najwa tapi empat kamera besar di studio terus merekamnya.

“Terima kasih, Pak Presiden. Terima kasih. Kami tidak salah pilih, Pak Jokowi adalah Presiden rakyat…”

Lukas membalas pelukan Jokowi. Jokowi semakin mendekap Lukas. Mata keduanya lalu berkaca-kaca.

Setelah menyalami Jokowi dan Lukas, terlihat Luhut, Rini, dan Sudirman seperti sibuk menelepon dengan ponsel mereka. Penonton meriung, bergantian menyalami Jokowi dan Lukas. Paspampres kewalahan tapi Jokowi melarang mereka mengusir penonton yang mendekat.

Di pojok panggung, Jusuf Kalla dan Surya tampak berbicara pelan dan serius. Surya kemudian memanggil Najwa dan berbicara tak kalah serius sambil menuding-nuding. Najwa manggut-manggut.

Malam itu Jokowi membuat lembaran sejarah baru bagi Indonesia, bagi Papua. Dia telah menunjukkan kelasnya sebagai pemimpin berbakat, penuh wibawa dan penuh ketegasan. Bukan presiden yang kelasnya hanya disetir oleh kepentingan politik dan bisnis segelintir elite.

Najwa Shihab pun mendapat banyak ucapan selamat. Ponselnya berdering tanpa henti. Tapi Najwa bingung karena merasa Metro TV tidak pernah mengambil gambar untuk acara Mata Najwa yang menghadirkan Jokowi dan Lukas untuk membahas pencabutan kontrak karya Freeport. Tidak pernah ada.

Lewat Twitter, admin Mata Najwa mengabarkan, yang akan disiarkan Rabu malam nanti di Mata Najwa adalah pembacaan puisi oleh Jusuf Kalla, sejumlah menteri, gubernur, dan pejabat lainnya. Temanya “Berjabat Tangan dengan Rakyat.” Acara canda tawa, riang gembira. Dan tentu saja, acara itu sama sekali tidak akan membicarakan 41 anak Papua yang mati sebab tak terobati.

 

  • Anang Syaifudin

    gagal paham

  • cakmoek

    hahahahasseemmm.. mung imajinasi tok..

  • andhikamppp

    astaga ..
    padahal sudah semangat, dan merasa takjub dengan keputusan stop kontrak karya yang ternyata.

    fiksi

    aseeeeeemmm :-)))

  • I Ha Be

    Hahahaha

  • Indra Syahputra

    anjay. wa ampe nangis bacanya :3

  • Syamsoel Hendratno

    Sudah kesekian kali tertipu oleh mata najwa versi Cak Rusdi, Selalu ada yg mbikin terkejut di paragraf akhir.

  • Sholeh Fasthea

    Cak Rusdi ini beralih saja menjadi jurnalisme gaib hahahaha….

  • Salim Ahmad

    hahaha “Meriung” ini yang ndak tahan dek kita. Jadi ingat sebuah kisah yang hobi memakai “Meriung” ini.

  • Anna Okviana

    Udah nangis terharu.. eh ternyata boongan .. hiks..

  • Rizki Aziz Febriyanto

    Judulnya “Mbak Najwa bingung pala beta” haha

  • Penuh realita… paragraf terakhir hanya imajinasi dalam versi dunia fiksi… 🙂

  • Eto

    pros.. prosedur

  • Philip Widian

    kasian juga yah, di hari gene dimane semua orang pada kerja dan bukan berkhayal majikannya jadi presiden, ternyata masih ada yang oon dan ngeriung di balik selimut, nunggu mimpi indahnya jadi kenyataan…bangun rus, cuci muka tuh, masak iler belepotan gitu langsung ketemu orang banyak sih???

  • Bonxoll Cuekk

    tanah dan air dikuasai sepenuhnya dikuasai oleh negara itu jelas.kenapa di perdebatkan bingingaku cak

  • Wih.. dashyat ini… Di Papua biasa bilang “Tra kosong” tapi ternyata kosong benaran,,

  • Monica Gunawan

    apakah ini ada videonya? mohon info

  • Fuad (Zainul Fuad)

    bagaimanapun batu akik tetap batu akik…. tidak mungkin berubah jadi permata….:)

  • Andi Sules

    Ini bisa jadi delik aduan uu khayalan berlebihan…. Ha ha ha

  • Aoi

    bapak dan ibu yang membaca artikel diatas perlu diinformasikan bahwa isi artikel tersebut tidak benar. Terima kasih.

    ( hayo agan agan yang share ati ati ya)

  • uamirdejavu

    alurnya mantafff…punchline nya dapet

  • SiRusa

    Diancit !! Kirain beneran, Asem Basa lah 😀

  • Harir

    bajingseng, mari berpelukan. wkwkwkwk

  • Giras Satrio

    mind-blowing.

  • Widiatmono Wibowo
  • Triks

    di-Aamiin-i saja… semoga benar2 terjadi spt skenarionya penulis.
    bermimpilah drpd ngga … hehehe

  • miku niku

    buat lagi bruh… saran judulnya mata najwa dicolok koteka

    • Iqbal Gandhy

      Hahahahaahassyuuuuu

  • Rinto Pangaribuan

    Asli dah….ane suka banget sama gaya nulis ini. kreatif abissss…..

  • Azis Arifin

    huahaha ternyata……

  • Iqbal Gandhy

    Sy jdi brpikir, mungkin anologi berpikir si penulis gini: “ini kan artikel guwe, suka-suka guwe dong”… keren ihh

  • Eko Bambang Trivisia

    Tabik cacak guru. Saya suka gaya tulisan panjhenengan

  • welgeduwel

    ealah, ternyata ini cuma imajinasinya cak rusdi to ?

  • Dimas Aditya

    metode penulisan ajaib ini cuma boleh dilakukan oleh orang-orang tersangka wali…

  • lhwebid

    PEMBOHONG BESAR, KEBOHONGAN BESR..!!

No more articles