MOJOK.COIndonesian Idol adalah ajang pencarian bakat menyanyi, tapi kompetisi ini malah lebih mirip ajang pencarian bakat komedi.

Saat ini hanya ada sedikit ajang pencarian bakat dalam bidang komedi. Dua yang paling besar adalah SUCI di Kompas TV dan SUCA di Indosiar.

Keduanya adalah kompetisi untuk para komika alias standup comedy-an di mana mereka bisa melempar bit-bit lucu yang bisa bikin penonton tertawa. Akan tetapi, dua kompetisi bergengsi di dunia komedi itu masih kalah telak dibandingkan Indonesian Idol perihal lelucon.

Welahh, lha gimana? Indonesian Idol kan kompetisi nyanyi bukannya ngelawak? Pegimane ceritanye bisa lebih lucu?

Leluconnya memang bukan ada di para kontestan, wong suara para kontestan itu sudah pasti bagus-bagus kalo berhasil dapetin Golden Ticket.

Iya lah, wong temen saya yang suaranya paling bagus sekampus aja gagal lolos audisi di depan juri artis, berarti kan yang berhasil audisi di depan Mas Anang dan kawan-kawan itu suaranya sudah pasti bagus banget.

Akan tetapi selain urusan kontestan, lelucon justru ada pada teknis-teknis penyelenggaraan acara itu sendiri. Berikut adalah beberapa lelucon yang saya temukan.

Lelucon pertama, pakai gedung-gedung Singapura buat background

Ini yang paling hangat diperbincangkan, terkait penggunaan background saat audisi peserta.

Usut punya usut, foto gedung-gedung di background itu nggak berlokasi di Indonesia, melainkan di Singapura. Ini jelas sangat lucu, mengingat Indonesian Idol yang di Indonesia, kok malah background yang dipake adalah gedung-gedung Singapura?

Lagian, kenapa pula harus pake gedung-gedung di negara lain sih? Indonesia itu stok gedung bejibun banget kok.

Di Jakarta saja sudah umpyek-umpyekan gitu. Belum lagi di kota lain. Belum lagi di Jogja, yang meski tingginya dibatasi, tapi sudah mulai bejibun di mana-mana.

Atau jangan-jangan pihak Indonesian Idol bekerja sama dengan Singapura akibat Singapore Idol sudah stop tayang lama banget sejak 2009 lalu? jadi Singapura menyumbang foto gedung-gedung biar masih terlibat dengan waralaba Idol-idolan itu? Hmmm, bisa jadi.

Lelucon kedua, audisi settingannya

Tadi sudah saya bahas sekilas kalo temen saya pernah ikutan Indonesian Idol. Dia yang suaranya bagus saja harus gagal saat audisi tahap pertama dan belum ketemu juri artis.

Baca juga:  Agar Film ‘Nussa dan Rara’ Nggak Dibacotin Denny Siregar Lagi

Percayalah, suara teman saya itu bagus. Yah, setidaknya kalo ikutan lomba nyanyi sekabupaten bisa juara dua atau tiga lah, mentok lagi apes ya harapan satu.

Nah, dia yang suaranya bagus aja gagal lolos, berarti seharusnya yang lolos sampai ketemu juri itu suaranya lebih bagus kan ya. Tetapi lucunya, dan benar-benar lucunya, beberapa peserta yang nggak bisa nyanyi kok bisa ketemu sama juri-juri artis?

Bahkan jumlah peserta lucu bin ajaib ini nggak sedikit. Saya masih kebayang muka Mas Anang yang nyengir-nyengir saat denger suara abstrak para peserta dan berakhir memulangkan peserta itu.

Ini jelas lelucon, mengingat audisi model begitu adalah settingan. Biar yang nongol bukan peserta dengan suara bagus-bagus aja dan penonton malah bosen, maka dihadirkan sosok-sosok lucu yang emang sudah didapuk harus melawak.

Di audisi Indonesian Idol tahun ini, kemarin saya lihat ada anggota Akatsuki yang ikutan. Dia adalah Obito Uchiha yang masih pake topeng sarang tawon. Asli, ada gitu yang audisi pake jubah Akatsuki dan topeng tawon?

Udah gitu bisa-bisanya lolos audisi tahap awal dan sampai ke babak audisi depan juri artis? Kok ngelawak, wong ajang nyanyi, malah yang datang wibu lagi kospley. Gimana saya nggak kemekelen? Udah gitu suaranya ambyar lagi (ya jelas lah, wong setingan).

Gimana. Saya. Nggak. Kemekelen?

Tetapi dari kejadian itu, saya malah kasihan dengan temen saya. Dia kerap diejek kalah sama peserta-peserta ajaib yang berhasil lolos sampai ke audisi di depan artis, sementara teman saya saja gagal di audisi pertama. Itu kan artinya suara temen saya jauh lebih jelek daripada peserta-peserta ajaib itu.

Epiknya lagi, biasanya peserta audisi yang paling aneh dan lucu, biasanya dipanggil lagi suatu saat nanti ke panggung spekta. Hebat bener nggak tuh?

Lelucon ketiga, sistem eliminasinya masih primitif

Lelucon lainnya adalah sistem eliminasi yang menggunakan vote. Oke, itu artinya Indonesian Idol memang menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi, akan tetapi justru di sana lah lucunya.

Baca juga:  Untuk Mereka yang Tolak Vaksinasi Rubella karena Babi, Mau Bikin Umat Islam Punah Kah?

Weh, saya nggak bilang demokrasi itu lucu loh, meski ya… yahhh, gitu deh. Yang saya maksud adalah pengaplikasian sistem demokrasi di sebuah kompetisi yang mengedepankan skill.

Ya lucu, wong banyak kontestan di panggung spekta yang suaranya bagus, tetapi justru pulang duluan karena kalah vote. Yang diuntungkan dengan konsep seperti ini siapa? Ya jelas yang sudah memiliki basis pendukung banyak dari sononya.

Misalnya ada selebgram dengan followers seratus ribu dan ikutan Indonesian Idol, lolos, terus berhasil sampai ke spekta. Besar kemungkinan dia akan bertahan lama karena followersnya berpotensi mendukungnya.

Lelucon keempat, dewan jurinya

Yang paling paripurna dan pamungkas sebagai lelucon adalah para dewan jurinya.

Saya yakin benar bahwa Mas Anang, Mas Ari Laso, Teh Rossa, dan Bu Maia itu berkompeten di bidangnya, pun memiliki legitimasi kuat untuk berkomentar. Akan tetapi semua itu menjadi nggak berguna sama sekali ketika sistem eliminasinya masih berdasarkan vote itu tadi.

Saya malah suka proses audisi, meski banyak settingan, tapi para juri artis lah yang nentuin peserta bakal lanjut atau pulang. Coba kalau pas audisi udah pake sistem vote dari pemirsah, walah bisa-bisa yang masuk spekta malah anggota Akatsuki yang saya sebut tadi.

Tapi setelah spekta dimulai, maka juri nggak punya banyak wewenang lagi buat nentuin peserta bakal pulang atau bakal lanjut. Murni dari pemirsah yang budiman di rumah.

Dalam kasus ini, SUCI dan SUCA jauh lebih baik karena dewan juri yang berkompeten itu menentukan siapa yang akan pulang dari kompetisi. Di Indonesian Idol? Juri artis yang berkompeten itu hanya menjadi komentator semata.

Makanya, sungguh lucu apabila semua dewan juri sudah memuji seorang kontestan, eh mendadak kontestan itu pulang karena kekurangan vote.

Lelucon kelima, yang nonton

Iya, tambah lucu karena yang nonton mau-mau aja nyisihin pulsa sekian ribu buat dukung jagoannya. Eh, udah ngirim SMS banyak-banyak, jagoannya udah nyanyi dengan bagus, ternyata tetep pulang juga. Kan gatheli maksimal!

BACA JUGA 3 Ciri Pemenang Idol Musim Ini dan tulisan Riyanto lainnya.