Ivan Lanin memang memiliki alasannya sendiri ketika berani mengambil sikap tegas bahwa sebuah kosakata yang sudah tertulis dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) tidak dapat dihilangkan/dihapuskan, termasuk makna yang ada dalamnya. Wikipediawan pencinta bahasa Indonesia ini memang menempatkan bahasa—dalam hal ini kosakata—sebagai bagian dari sejarah. Mengurangi atau menghilangkan entri di dalamnya ibarat menghapus sejarah. “Ada peluang untuk menambahkan atau menyesuaikan sesuatu, tetapi tidak menguranginya. Kita tidak bisa melupakan sejarah,” tegasnya.

Pria berdarah Minang yang lahir di Jakarta ini memang merupakan fenomena unik dalam dunia tata bahasa tanah air. Tidak dibesarkan dalam ranah pendidikan yang berfokus pada linguistik, lulusan Teknik Kimia Institut Teknologi Bandung ini justru lebih dikenal sebagai “polisi bahasa”, meskipun dirinya sendiri secara tegas mengatakan ketidaksukaannya terhadap julukan ini. “Nah, aku enggak suka tuh dijuluki itu,” begitu penegasan pria kelahiran 16 Januari 1975 ini seraya mengernyitkan dahi.

Keresahaan dalam kancah tata bahasa mulai muncul pada tahun 2006 ketika dirinya menulis di Wikipedia Indonesia. Saat proses penulisan itulah dirinya menyadari bahwa keterampilan bahasa Indonesia yang dimilikinya jauh lebih rendah daripada kemampuan bahasa Inggris dan bahasa pemrograman. Tidak terhenti pada keresahan pribadinya, pria yang memiliki nama lengkap Ivan Razela Lanin ini kemudian merasa perlu mengajak masyarakat secara luas untuk lebih peduli dengan bahasa Indonesia.

Menghabiskan setidaknya 6 jam sehari pada hari Sabtu dan Minggu untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan masyarakat terkait ketatabahasaan Indonesia, pemilik akun @ivanlanin di Twitter ini menunjukkan keseriusannya dalam menjalani “jalan pedang linguistik”. Dengan impian yang dapat dikatakan jauh dari kata “fantastis”, salah satu obsesi ayah dari Arka Baskara Lanin ini hanya ingin masyarakat Indonesia mampu membedakan penggunaan di yang dirangkai dan di yang dipisah. “Orang bisa membedakan dua itu, aku sudah bisa berpulang dengan tenang.”

Suami dari Ananda Prilianti ini juga paham benar bahwa bahasa adalah perwujudan budaya manusia. Bahasa Indonesia yang dipetuturkan dari Sabang sampai Merauke oleh beragam suku tentu memiliki pelafalan, penulisan, dan pemahaman yang berbeda-beda. Hal inilah yang membuat perbedaan di dalamnya menjadi hal yang lumrah. Yang terpenting baginya adalah kemampuan untuk menerapkan bahasa secara tertib, contohnya dengan membedakan penerapan bahasa ragam percakapan dengan ragam formal. Pesan pria yang akrab dipanggil Uda Ivan oleh penggemarnya ini adalah, “Berbahasa tidak sekadar mengerti, tetapi juga ketertiban. Mari utamakan bahasa Indonesia, lestarikan bahasa daerah, dan kuasai bahasa asing,” pungkasnya.