Mohammad Hatta

Mohammad Hatta, atau boleh juga kita sebut Bung Hatta, lahir di Bukittinggi, 12 Agustus 1902. Hatta kecil dididik dan dibesarkan dalam lingkungan yang taat melaksanakan ajaran agama Islam. Ayahnya merupakan keturunan ulama pendiri Surau Batuhampar, Sumatera Barat. Sementara Ibunya berasal dari keluarga pedagang.

Sejak duduk di MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs)—sekolah setingkat SMP saat itu, Hatta telah tertarik dengan dunia pergerakan. Ia kemudian masuk dalam pekumpulan Jong Sumatranen Bond. Hingga pada tahun 1921, Ia tiba di Belanda untuk belajar di Handels Hogeschool, Rotterdam.

Di Belanda, Hatta mendaftar sebagai anggota Indische Vereniging. Di organisasi tersebut, ia bersama kawan-kawannya kemudian membuat gerakan untuk menolak bekerja sama dengan Belanda, hingga kemudian perkumpulan tersebut berganti nama menjadi Perhimpunan Indonesia. Hatta juga mengasuh majalah Hindia Putera yang kemudian berganti menjadi Indonesia Merdeka.

Karena kegiatan politiknya, Hatta nyaris dipenjara oleh Pemerintah Belanda. Ia pun menolak semua tuduhan tersebut dengan membacakan pledoinya yang terkenal hingga saat ini, yaitu Indonesia Merdeka di hadapan Pengadilan Belanda.


Hatta konsisten dengan kata merdeka. Bahkan ia tak akan mau menikah sebelum Indonesia merdeka. Ia memutuskan menikah di usia 43 tahun, ketika kebanyakan tokoh pergerakan dan pendiri negara lainnya memutuskan menikah sebelum menginjak usia 25 tahun. Ia menunda menikah karena ingin fokus dan tidak mau merepotkan keluarganya dalam pergerakan nasional. Setelah bangsa Indonesia merdeka, barulah Hatta menikah dengan Rahmi Rachim. Tanpa uang dan perhiasan, Hatta menjadikan buku yang ditulisnya berjudul Alam Pikiran Yunani sebagai maharnya.

Pada tahun 1956, Hatta memilih mundur sebagai wakil presiden. Keputusan itu bukan semata-mata karena ia sudah tidak lagi sepaham dengan Soekarno perihal bentuk dan susunan pemerintahan yang efisien. Namun, ia merasa bahwa dalam UUDS 1950 saat itu tugas wakil presiden hanyalah seremonial belaka.

Sejak tidak lagi menjabat, Hatta mengisi hari-harinya dengan menulis buku serta aktif mengajar di berbagai kampus. Ia pun hidup dengan sederhana hingga akhir usianya. Setelah wafatnya Hatta, pemerintah segera memberinya gelar Pahlawan Proklamator, tepatnya pada tanggal 23 Oktober 1986, mengingat peran besarnya bersama Soekarno dalam kemerdekaan Indonesia.