• 3
    Shares

MOJOK.CO Munculnya daftar 7 kampus ternama terpapar radikalisme yang dirilis BNPT menimbulkan gonjang-ganjing dalam kehidupan mahasiswa. 

Tertangkapnya tiga terduga teroris di Universitas Riau seolah menjadi bukti betapa radikalisme sedang mencoba masuk menembus pagar pertahanan perguruan tinggi di Indonesia. Namun demikian, Kepolisian Indonesia meminta warga untuk tidak lantas menganggap kampus adalah tempat radikalisme berkembang. Bagaimanapun, ketiga tersangka di Universitas Riau kala itu hanyalah oknum, bukan melambangkan universitas secara keseluruhan.

Menanggapi hal ini, Polri pun bersepakat dengan BNPT atas keharusan seluruh warga Indonesia untuk tetap waspada dan bersama-sama mempersempit ruang gerak terorisme. Apalagi, Badan Intelijen Negara (BIN) pernah menyebutkan bahwa ada 39 persen mahasiswa yang sudah menjadi radikal-friendly. Dari kewaspadaan inilah, Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Hamli mengeluarkan daftar yang berisi 7 perguruan tinggi negeri (PTN) ternama yang disebut terpapar paham radikalisme:

  • Universitas Indonesia
  • Universitas Diponegoro
  • Universitas Airlangga
  • Universitas Brawijaya
  • Institut Teknologi Bandung
  • Institut Pertanian Bogor
  • Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Dalam daftar ini, beredar pula keterangan tambahan: “Dikutip dari pernyataan Menristekdikti Mohamad Nasir di Jakarta, Kamis (31/5)”.

Hadirnya data 7 kampus ternama yang terpapar radikalisme itu membuat mahasiswa-mahasiswa—khususnya yang menimba ilmu di universitas terkait—terkejut dan gempar.

Bukan hanya terkaget-kaget, munculnya daftar ini pun mengakibatkan kebingungan beberapa orang karena memang terdapat keanehan tersendiri. Hmm, apa saja keanehan-keanehan ini? Mari kita simak baik-baik karena ini penting.

Institut Teknologi Surabaya atau Institut Teknologi Sepuluh Nopember?

Dalam daftar kampus ternama terpapar radikalisme yang beredar di banyak media, nama Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) ditulis lengkap dengan nama Institut Teknologi Surabaya. Padahal, sejak tahun 1957, ITS tidak pernah memiliki riwayat bernama Institut Teknologi Surabaya. Duluuuu sekali, nama ITS adalah Perguruan Teknik 10 Nopember Surabaya.

Baca juga:  Polemik Lulusan IPB yang Kerja di Bank

Kesalahan ini—entah kesalahan penulisan atau ucap—cukup membingungkan masyarakat. Untuk ukuran kampus ternama yang selalu menjadi favorit, aneh sekali rasanya melihat ITS memiliki nama panjang yang ternyata tidak diketahui pasti oleh warganya sendiri.

Kalau dipikir-pikir, kasus nama ITS ini agak-agak mirip dengan nama UNS yang sering kali dikira singkatan dari Universitas Negeri Surakarta. Padahal, UNS sendiri adalah Universitas Sebelas Maret yang berlokasi di Surakarta. Begitu, gaes-gaesku.

Siapa yang Radikal di Kampus?

Kebingungan berikutnya tentu dialami oleh mahasiswa di universitas itu sendiri, para orang tua, hingga calon mahasiswa. Sebagai mahasiswa yang kerjaannya cuma kuliah, pulang, tidur, telat, kuliah lagi, pulang lagi, telat lagi, dan seterusnya, tentu kita pun jadi bertanya-tanya, “Loh, siapa nih yang radikal kok saya nggak kerasa?”

Belum lagi, kekhawatiran orang tua pun meningkat. Setelah daftar ini keluar, beberapa bapak dan ibu mungkin jadi lebih posesif dibandingin pacar yang baru jadian 3 bulan. Di samping itu, anak-anak lulusan SMA pun jadi berpikir dua kali untuk mengincar sang kampus ternama.

Sisi inilah yang menjadi titik kebingungan masyarakat, terutama pihak kampus. Rektor Universitas Airlang Mohammad Nasih, misalnya, mengaku ia sangat berterima kasih pada BNPT karena telah mengungkap daftar tersebut. Namun, daftar ini dirasanya masih kurang karena tidak dilengkapi data.

“Apakah dosen, karyawan, atau mahasiswa? Kejadiannya kapan? Bisa saja 10 tahun atau lima tahun lalu,” ujarnya. Diharapkan Nasih, data ini bisa diberikan oleh BNPT agar pihaknya lebih mudah dalam melakukan pembinaan.

Baca juga:  Merasa Sia-Sia di Hadapan Mahasiswa S-1 Indonesia yang Terancam Dapat Nobel

Yha, sikap BNPT yang hanya menyebut nama kampus ternama terpapar radikalisme ini memang kurang lebih seperti jawaban, “Terserah!” dari cewek—membuat kita berpikir keras untuk mencari tahu bagian mana yang sebenarnya salah.

Yang Cenderung Terpapar Radikalisme adalah Mahasiswa Eksakta

Dalam sebuah kesempatan, Menteri Nasir menyebutkan bahwa terdapat kecenderungan mahasiswa eksakta dan jurusan Kedokteran untuk terpapar radikalisme, termasuk di dalam 7 kampus ternama pada daftar BNPT. Menurutnya, hal ini bahkan telah berlangsung sejak tahun 1980-an.

Meski pada beberapa universitas memang ditemui keadaan serupa, hal ini tetap menjadi keanehan bagi sebagian orang. Kenapa, sih, anak eksakta yang ternyata sering terseret dalam jurang radikalisme ini?

“Itu karena dia cara berpikirnya logic dan pragmatis, sehingga dia hanya melihat black and white. Kalau memahami agama adalah black and white, ya kayak gitu. Jadi, yang diandalkan adalah logikanya,” jelas Menteri Nasir.

Hmm, benarkah begitu, wahai mahasiswa-mahasiswa eksakta dan Kedokteran seluruh Indonesia?

Bicara soal radikal dan mahasiswa eksakta yang dikaitkan erat-erat, Mojok Institute mencoba mencari tahu pendapat seorang narasumber dari salah satu kampus ternama. Ternyata, si narasumber ini malah balik memberikan pertanyaan:

“Radikal? Radikal apa? Radikal bebas? Iya, saya emang belajar soal radikal bebas!”

Belakangan, baru diketahui dia memang mahasiswa jurusan Kimia, masih semester satu, dan habis praktikum Kimia Organik. Hadeeh.