• 66
    Shares

MOJOK.CO Pertemuan SBY-Prabowo membuahkan hasil: Demokrat dan Gerindra resmi berkoalisi! Lantas, apa sih untungnya bagi Prabowo dan Gerindra?

Pertemuan SBY-Prabowo pagi tadi, Senin (30/7), menjadi sorotan tajam pengamat politik. Pasalnya, pertemuan yang berlangsung di kediaman Prabowo, Kertanegara, ini disebutkan membahas koalisi dan komposisi capres-cawapres Pilpres 2019.

Menurut Waketum Demokrat Syarief Hasan, pertemuan kedua tokoh ini sekaligus menetapkan platform di Pilpres 2019, termasuk soal program pemberdayaan dan kesehatan rakyat. Pernyataan Syarief Hasan memang sepertinya masuk akal, mengingat baik SBY maupun Prabowo sama-sama membawa paper yang diduga berisi program-program kerja 2019.

Lantas, apa hasil dari pertemuan SBY-Prabowo ini?

“Ada kehendak dari kedua pihak untuk menjalin suatu sinergi, suatu kerja sama yang erat dalam menghadapi keadaan negara yang dalam kesulitan. Kita sepakat untuk melaksanakan, untuk melakukan kerja sama politik, (yang) tentunya akan terwujud dalam koalisi,” jelas Prabowo dalam konferensi pers usai pertemuan dilakukan.

Ya, di antara SBY-Prabowo, atau Partai Demokrat dan Gerindra, sebuah koalisi dengan sukses terjalin manis!!!

Lalu, sebagaimana sebuah koalisi, tentu pertanyaan yang pertama kali muncul adalah mengenai capres dan cawapres yang akan diusung. Kira-kira, akankah Prabowo dipasangkan dengan AHY dari Partai Demokrat sebagai syarat bergabung koalisi?

“Mengenai calon wakil presiden, Pak SBY juga ingin menegaskan kembali, sekali lagi, bahwa Presiden SBY tidak menuntut atas nama Partai Demokrat satu nama tertentu. Sama sekali beliau menyampaikan, menyerahkan kepada saya jika saya menjadi calon presiden dari koalisi ini,” jawab Prabowo, mantap.

Baca juga:  Menyambut Terbentuknya "Koalisi Habib Rizieq" di Pilpres 2019

Keputusan SBY dan Demokrat yang satu ini dianggap Prabowo sebagai suatu kehormatan yang tak terkira. Rencananya, pembicaraan lebih lanjut mengenai capres dan cawapres pun akan segera dilaksanakan dalam 10 hari ke depan.

Bukan hanya soal cawapres, bergabungnya Partai Demokrat nyatanya memang menjadi berkah tersendiri bagi Prabowo dan Gerindra. Setidaknya, ada tiga poin positif yang akan dirasakan betul oleh Gerindra.

Pertama, majunya Prabowo sebagai capres dinilai tidak akan terhambat lagi oleh aturan presidential threshold. Sebagaimana diketahui, aturan ini mewajibkan pasangan capres-cawapres untuk diusung koalisi partai dengan sedikitnya 120 kursi di DPR RI.

Partai Demokrat membuat Koalisi Gerindra yakin bakal melalui ketentuan pertama ini. Pasalnya, PAN dan PKS belum benar-benar resmi mendukung Prabowo. Jika PAN terlihat “malu-malu mau” dengan Koalisi PDIP, PKS malah tetap mendesak kadernya dijadikan cawapres dalam koalisi ini sebagai syarat mereka bersedia bergabung.

Kedua, keperluan logistik koalisi diyakini bakal terasa lebih ringan bagi Gerindra pasca bergabungnya Partai Demokrat.

Ya, bagaimanapun, Gerindra adalah partai baru yang pundi-pundinya belum terlalu dapat diandalkan terus-menerus. Sementara itu, Demokrat hadir dengan keadaan yang sangat menjanjikan. Mantap!

Ketiga, Gerindra tak lagi harus menghadapi potential threat yang sangat besar jika Demokrat benar-benar bergabung dengan Koalisi PDIP. Sayangnya (atau untungnya?), Demokrat memang tak jadi berkoalisi dengan PDIP karena beberapa alasan. Salah satu alasan yang beredar adalah karena hubungan SBY-Megawati yang belum kunjung membaik.

Baca juga:  Apakah Fiksi Adalah Sastra dan Sastra Adalah Fiksi?

Hmmm. Jadi artinya, secara tidak langsung, hubungan SBY-Megawati yang kurang harmonis ini justru menjadi “cahaya terang” bagi Koalisi Gerindra, dong? Hehe. (A/K)

  • 66
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles