• 154
    Shares

MOJOK – SKTM sekarang sudah bukan lagi kepanjangan dari Surat Keterangan Tidak Mampu, tapi jadi Surat Keterangan Tidak (tahu) Malu. Banyak orang tua calon murid yang menerbitkan SKTM gadungan demi anaknya bisa diterima di sekolah negeri favorit.

Anak bisa diterima di Sekolah Negeri Favorit adalah impian banyak orang tua. Terkadang berbagai cara mesti dilakukan. Dari cara legal seperti mendaftarkan anak ke tempat kursus yang oke punya agar nilainya bisa cukup untuk seleksi masuk sampai dengan cara illegal seperti melakukan sedikit trik tipu muslihat.

Salah satu trik yang bisa digunakan adalah dengan menyertakan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM). Seperti yang diketahui, aturan bagi sekolah negeri saat ini wajib menerima (minimal) 20 persen siswa dari keluarga tidak mampu. Di sisi lain, batasan ini tidak menyertakan batas maksimal, sehingga sekolah bisa diharapkan untuk menerima sebanyak mungkin calon murid dari keluarga tidak mampu.

Masalahnya aturan ini masih memiliki celah, salah satunya cara pembuatan SKTM yang cukup mudah. Cukup dengan mendatangi Kantor Kelurahan dan dilegalisir oleh Kecamatan setempat, selesai. Itu sudah sah.

Memangnya apa sih keuntungan menggunakan SKTM?

Tentu untuk memastikan si anak bisa masuk ke sekolah negeri favorit. Karena ada kewajiban dari pihak sekolah untuk menerima murid yang punya SKTM, pada akhirnya kebanyakan orang tua murid menyertakan surat keterangan miskin itu.

Baca juga:  Bayi N di Jember, Tasripin di Banyumas, Ali di Polewali Mandar

Lebih-lebih orang tua yang menyadari secara nilai rata-rata UN anaknya tidak cukup kuat untuk bisa lolos seleksi. Jadi siapa saja, jika memiliki surat tersebut punya peluang besar untuk diterima di sekolah favorit pilihannya.

Pada praktiknya kemudian muncul banyak kejanggalan di lapangan. Seperti misalnya yang terjadi di SMKN 1 Purwokerto.  Menurut Kepala Sekolah SMKN 1 Purwokerto, Asep Saeful Anwar, aturan kali ini sangat bisa disalahgunakan oleh para orang tua calon murid.

Pada akhirnya, jika seorang calon murid tidak memiliki SKTM, hampir bisa dipastikan dia akan kalah bersaing dengan calon murid yang orang tuanya menyertakan surat tersebut meski secara nilai perolehan di UN lebih rendah.

Persaingan yang terjadi semakin tidak sehat karena ada banyak orang tua yang sebenarnya dari keluarga mampu, memaksakan menerbitkan SKTM demi anaknya bisa masuk ke sekolah negeri favorit pilihan. Kan nggatheli sekali rasanya?

Kecurangan ini betulan terjadi di Brebes, Jawa Tengah. Sekitar puluhan SKTM dari calon murid pendaftar SMA Negeri 1 Brebes dianulir karena tim survei sekolah mendapati ada praktik penipuan di sana. SMA favorit di Kabupaten Brebes ini memang dibanjiri pendaftar yang menyertakan “surat sakti” tersebut.

Hanya saja lebih dari separuh pendaftar yang menggunakan SKTM gadungan, alias bukan dari golongan masyarakat tidak mampu. Malah sebaliknya, beberapa orang tua yang disurvei ternyata memiliki kendaraan pribadi untuk anaknya, juragan Warteg di Jakarta, bahkan sampai memiliki rumah keramik yang mewah.

Baca juga:  Tentang Lingkaran Setan Toxic Parents yang Semestinya Dihentikan

Tidak adanya batas maksimal penerimaan calon murid miskin dianggap sebagai salah satu biang kerok dari permasalahan ini. Ya wajar jika setiap sekolah mengupayakan untuk dapat calon murid ber-SKTM sebanyak mungkin karena diharuskan menerima minimal 20 persen. Akan lebih aman bagi sekolah jika semua pendaftar memiliki kartu miskin tersebut, dan dari hal itulah kebanyakan orang tua calon murid menyalahgunakannya.

Hal ini dikritisi oleh Wali Kota Surakarta, FX Hadi Rudyatmo. Menurutnya, sebaiknya ada aturan batas maksimal untuk sekolah menerima. Menurutnya, lebih baik diberi batasan maksimal, seperti misalnya 30% untuk tiap sekolah. Sehingga kuota untuk golongan orang tidak mampu itu benar-benar bisa dimanfaatkan bukan malah disalahgunakan.

Lagian, buat apa sih orang tua yang tajir menggunakan SKTM agar anaknya diterima masuk sekolah negeri favorit? Kalau beneran jadi miskin gimana? Mau?

Kalau arisan berlagak kaya, gantian ada beginian aja mendadak kere. Dasar orang kaya bermental miskin. (K/A)

  • 154
    Shares


Loading...



No more articles