• 191
    Shares

Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean agaknya memang menjadi salah satu kader Partai Demokrat yang sangat getol “menyerang” Jokowi.

Boleh dibilang, ia adalah striker yang kaffah. Lha gimana nggak kaffah, username akun Twitter miliknya saja sudah memperlihatnya perlawanan terhadap Jokowi: @LawanPolitikJW.

Namun, sebagaimana sebuah serangan, kalau ia dilakukan dengan serampangan dan terlalu berlebihan, hasilnya justru buruk dan destruktif bagi dirinya sendiri.

Ferdinand menjadi sosok yang bisa menjadi pelajaran penting dalam hal ini.

Saking semangatnya menyerang Jokowi, Ferdinand justru kerap menampakkan kecerobohannya. Argumennya dalam menyerang Jokowi justru kerap membuat dirinya tampak bodoh.

Tentu masih teringat dengan jelas saat Ferdinand menyuruh Jokowi agar mengaku kepada publik kalau ia menggunakan stuntman dalam aksi atraksi saat pembukaan Asian games beberapa waktu yang lalu.

Hal tersebut kemudian membuat Ferdinand banyak ditertawakan.

“Nggak usah pakai pengakuan, orang waras juga pasti tahu kalau Jokowi pakai stuntman.” begitu kira-kira tanggapan orang-orang atas pernyataan Ferdinand.

Contoh berikutnya adalah saat Ferdinand Hutahaean melalui akun Twitternya mencoba membandingkan data waduk yang dibangun oleh SBY dan Jokowi. Ia mengatakan bahwa SBY selama masa pemerintahannya membangun 273 waduk. Belakangan baru diketahui kalai Ferdinand ternyata salah membaca data. Sebab ternyata 273 waduk itu bukanlah jumlah waduk yang dibangun oleh SBY, melainkan jumlah waduk sebelum SBY menjabat sebagai presiden.

Twit tersebut kemudian dihapus. Namun sudah kadung banyak yang membuat tangkapan layarnya. Tangkapan layar twit Ferdinan tersebut kemudian dishare oleh banyak orang, salah satunya oleh direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya.

Nah, yang paling anyar, Ferdinand kembali membuat “ulah”, kali ini, ia menyatakan diri  memboikot Indomaret karena swalayan tersebut menampilkan iklan bergambar Jokowi dalam siaran televisi internalnya.

“Saya secara pribadi akan memboikot Indomaret, tidak akan belanja dijaringan Indomaret krn iklan ini. Yang mau ikut boikot, silahkan. Masih ada minimarket yg lain.” begitu kata Ferdinand melalui akun Twitternya.

Indomaret pun kemudian memberikan tanggapan soal boikot dari Ferdinand tersebut.

Pihak Indomaret mengatakan bahwa materi tayangan TV di Indomaret yang kebetulan bergambar Jokowi tersebut merupakan siaran yang diperoleh dari kantor berita Antara dan bukan merupakan bentuk dukungan Indomaret terhadap salah satu calon presiden tertentu.

“Materi tayangan TV di Indomaret ditujukan untuk memudahkan masyarakat memperoleh barang-barang yang dibutuhkan di Indomaret sekaligus memberikan informasi terkini yang diperoleh dari sumber berita Antara.” Begitu pernyataan resmi Indomaret melalui akun Twitter resminya.

Ah, Pak Ferdinand Hutahaean ini kelihatannya susah betul hidupnya.

Kalau alasan memboikot Indomaret adalah karena memang ingin beralih ke warung tetangga atau pasar tradisional demi kemajuan ekonomi masyarakat, itu tentu saja sebuah gerakan boikot yang baik lagi heroik. Namun kalau alasan memboikot Indomaret hanya karena ada tayangan Jokowi, itu tentu saja konyol.

Berkaca dari peristiwa ini, mungkin Pak Ferdinand harus lebih total kalau ingin melakukan aksi boikot. Jangan cuma belanja di Indomaret, tapi juga jangan nonton film di bioskop karena ada tayangan komersial bergambar Jokowi. Jangan ngurus apa pun di kantor pemerintah karena di kantor pemerintahan pasti ada gambar Jokowi. Sampai yang lebih ekstrem, jangan menyekolahkan anak karena di sekolah, di dalam kelas pasti ada foto Jokowi.