MOJOK.CO Popularitas Anies Baswedan sedang meningkat. Namun, saat ditanya perihal pembimbingnya dalam dunia politik, ada yang mengejutkan: dia tak menyebut nama Jokowi.

Menjelang Pilpres 2019, nama-nama yang diperkirakan bakal resmi menjadi pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) kian marak diberitakan. Salah satu nama yang kian naik daun adalah Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Setelah sebelumnya diduga maju menjadi cawapres Prabowo dengan dukungan Gerindra, PAN, dan PKS, nama Anies malah makin melesat di banyak kalangan partai.

Dari Partai Demokrat, misalnya, Anies disebut-sebut bisa menjadi salah satu kandidat kuat untuk disandingkan dengan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang memang bakal “diorbitkan” Demokrat. Namun, Anies-AHY bukanlah satu-satunya bukti tingginya elektabilitas Anies.

PAN dan PKS, meski telah menyatakan koalisi dengan Gerindra, ditengarai belum tentu setuju dengan pencalonan nama Prabowo sebagai capres. Mereka bahkan memiliki kemungkinan untuk mengusung nama Anies Baswedan sebagai capres, sementara Prabowo diposisikan sebagai king maker.

Jangan lupakan pula isu yang beredar dan menyebut Anies juga diincar menjadi cawapres Jokowi. Kedekatan Anies dan Jusuf Kalla (JK) yang kian intens belakangan pun diduga menjadi pertanda bahwa pihak Jokowi akan segera “meminangnya”.

Anies Baswedan memang potensial. Menurut Djayadi Hanan, CEO Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC), nama Anies sering kali masuk lima besar dalam survei pemilih tingkat nasional, bersama dengan nama-nama besar lainnya: Jokowi, Prabowo, dan JK.

Baca juga:  Bukti Gugatan BPN Prabowo-Sandi yang “Cuma” Link Berita Memang Hanya Bisa Dipahami Kaum Patah Hati

Ngomong-ngomong soal “nama besar”, Anies pun mengakui bahwa “nama-nama besar” inilah yang membimbingnya dalam dunia politik. Tapi menariknya, nama Jokowi justru tak disebut Anies sebagai pembimbing.

“Jadi kalau (dengan) Pak JK, kita bekerja bersama sudah lama, tapi saya bekerja dan dekat dengan semuanya. Dengan Pak JK dekat, dengan Pak Prabowo dekat, dengan Pak Zul dekat, dengan semuanya (juga dekat),” begitu tuturnya pada suatu kesempatan.

“Hilangnya” nama Jokowi ini menjadi sorotan, mengingat Anies dulu tergabung dalam tim Jokowi di Pilpres 2014. Bahkan, ia sempat menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, meski akhirnya digantikan oleh Muhadir Effendy.

Dalam pernyataan Anies selanjutnya, lagi-lagi nama Jokowi tak tampak. Katanya, “Saya merasa malah semua ini (karena) senior-senior yang banyak membimbing, termasuk Pak Prabowo, Pak Amien Rais, Pak JK, Pak Zul. Jadi kita sebagai generasi yang lebih baru, lebih muda, akan selalu mengandalkan pada bimbingan juga dari mereka.”

Hmm, kenapa Anies tidak menyebut Jokowi padahal salah satu skenario capres/cawapres di Pilpres 2019 justru menyebut namanya sebagai calon pasangan Jokowi? Apakah Anies sudah lupa juga bahwa dirinya dulu bergabung di balik nama Jokowi sebelum akhirnya menyeberang ke pihak “lawan” dan menjadi Gubernur DKI?

Atau… Anies sebenarnya hanya sedang bersikap tsundere saja? (A/K)