fbpx
  • 128
    Shares

Dari lima partai yang ikut hadir dalam acara Ijtima Ulama yang digelar di Hotel Peninsula, Jakarta, seminggu yang lalu, sejauh ini, hanya PKS yang menyatakan serius akan mengawal hasil dari rekomendasi Ijtima Ulama tersebut.

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman menyatakan bahwa kebijakan partainya saat ini adalah fokus berpegang teguh pada apa yang sudah direkomendasikan oleh para ulama dalam forum Ijtima Ulama.

Seperti diketahui, acara Ijtima Ulama melahirkan rekomendasi pasangan Prabowo-Salim Segaf Al-Jufri dan pasangan Prabowo-Ustad Abdul Somad sebagai pasangan capres dan cawapres di Pilpres 2019 mendatang.

“Kami setuju dan kawal hasil rekomendasi ijtima ulama yang menetapkan dua paslon capres dan cawapres 2019,” kata Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman.

PKS yang selama ini ngotot untuk menjadikan kadernya sebagai cawapres kini sudah mulai bisa kompromis, PKS mau menerima sosok di luar kader PKS sebagai cawapres Prabowo asalkan sosok tersebut merupakan rekomendasi dari Ijtima Ulama, dan kebetulan hasil rekomendasi cawapres Prabowo selain kader PKS adalah ustad Abdul Somad.

Karenanya, kini PKS sangat ngotot untuk mendukung Salim Segaf Al-Jufri dan Ustad Abdul Somad sebagai cawapres Prabowo. Bagi PKS, dua sosok tersebut adalah harga mati.

“Kami dukung dua-duanya siapa pun itu masuk dalam koridor. Tapi untuk mundur bukan konteksnya. Ini keputusan institusi,” kata Sohibul.

Dukungan PKS terhadap hasil Ijtima Ulama kali ini tak main-main. PKS mengancam akan membuka kemungkinan membentuk poros ketiga jika PKS dikecewakan.

“Prabowo sampai sekarang kan hanya pegang bola tapi bola gak dilempar jelas hari ini. Belum dilempar ke UAS, belum dilempar ke Salim,” kata Sohibul. “Makanya kami terus bangun komunikasi politik. Poros ketiga saya kira sangat mungkin terjadi, apalagi setelah Jokowi buat keputusan siapa cawapresnya. Bisa jadi ada yang kecewa di tubuh koalisi.”

Kalau ternyata memang terbentuk poros ketiga, poros ini kemungkinan bakal diisi oleh PKS, PAN, dan PKB. Tiga partai yang kebetulan punya kemungkinan untuk sama-sama “dikecewakan”. Perolehan suara tiga partai tersebut sudah cukup untuk memenuhi batas presidential threshold dalam mengusung capres-cawapres sendiri.

Wah, tenggat pendaftaran capres-cawapres tinggal menghitung hari, dan drama yang tersaji semakin seru dan menarik saja. Yang jelas, kalau kemudian benar-benar terbentuk poros ketiga, tentu hal tersebut merupakan hal yang bagus dan menarik, sebab masyarakat sudah bosen dengan pilihan yang itu-itu saja. Prabowa-Prabowi, Jokowa-Jokowi. Sekali-kali kan juga perlu Muhaiman-Muhaimin, Al Jufra-Al Jufri, atau Zulkifla-Zulkifli. (A/M)

ijtima ulama

  • 128
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles