MOJOK.COPandji Pragiwaksono posting foto sambil pegang lem Aibon di akun Twitternya. Sudah begitu sambil dimensen ke Anies Baswedan lagi. Cari penyakit emang~

Ada pepatah begini:

“Kalau kamu sudah sukses menghancurkan dirimu sampai berkeping-keping, maka kamu tak akan bisa lagi dihancurkan oleh orang lain.”

Mungkin pepatah itu yang sedang dipraktikkan oleh Anies Baswedan ketika menanggapi postingan iseng Pandji Pragiwaksono di akun Twitternya. Seperti punchline yang hadir ketika open mic udah kelar, mantan juru bicara tim sukses Anies Baswedan ini memposting foto pose dengan lem Aibon.


Sebuah isu kontroversial yang sebenarnya lumayan basi ketika diperbincangkan belakangan ini.

Postingan ini terang saja mengingatkan netizen akan rencana anggaran lem Aibon Rp82 miliar dalam Rencana Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) DKI 2020.

Kontroversi lem Aibon muncul usai William Aditya Sarana, anggota DPRD DKI Jakarta dari fraksi PSI, menyebarkan keanehan dalam rencana anggaran DPRD DKI Jakarta.

William sendiri akhirnya divonis bersalah oleh Badan Kehormatan DPRD DKI Jakarta karena dianggap melanggar tata tertib. Meski begitu, hukuman untuk William sendiri merupakan sanksi ringan. Cuma ditegur doang.

Tentu saja kicauan ini segera ramai dikomentari oleh netizen. Mengingat, saat kampanye Pilgub DKI Jakarta pada 2017 silam, Pandji dikenal cukup getol mengampanyekan Anies Baswedan. Tentu saja posenya dengan lem Aibon ini jadi cukup menggelikan, sebab Pandji “kelihatan” kayak sedang menyentil jagoannya sendiri.

Baca juga:  Mujahid 212 Tak Perlu Khawatir kalau Ahok Pimpin Badan Otoritas Ibu Kota Baru

Mendapat postingan iseng tersebut, Anies Baswedan malah membalas begini lewat akun Twitternya:


Tagar #tweetjahat yang dimaksud ini sebenarnya merupakan salah satu cara pada Pilgub DKI 2017 silam. Saat itu, kalau ada tweet dari akun-akun medsos yang menyerang Anies-Sandi, maka tim sukses Anies-Sandi bikin semacam video untuk merespons “serangan-serangan” tersebut.

Contohnya begini:

Saat itu, Anies berharap kalau dengan cara tanggapan ini, ia ingin menyadarkan pengguna media sosial. Apalagi keberadaan media sosial membuat semua netizen punya rekam jejak yang bisa tetap terlacak.

“Lima tahun ke depan, itu masih dibaca. Maka, mari kita berlatih demokrasi di alam bebas,” kata Anies Baswedan saat itu.

Oh, sudah berlatih untuk anti kritik bully sejak dulu toh. Pantes kuat banget sekarang, Pak. Kokoh amat kayak pipa Maspion. (D/F)

 

Infografik Pandji Pragiwaksono Posting Foto Lem Aibon, Anies Baswedan Udah Kebal Sama 'Tweet Jahat' Ini