• 625
    Shares

MOJOK.COBom Surabaya bukan hanya menunjukkan terorisme itu sadis dan brutal. Bangsa kita juga sakit dan gagal. Bayangkan, melakukan bom bunuh diri bersama dua balita!

Sejak huru-hara di rutan Mako Brimob, saya bertanya-tanya: Apa yang menyebabkan orang-orang ini punya kemampuan untuk berlaku sangat brutal, namun sekaligus memahami sadismenya sebagai tindakan surgawi?

Hingga saat ini, jawaban yang tidak begitu lengkap saya dapati dari filsuf David Livingstone Smith, yang menulis buku Less than Human: Why We Demean, Enslave, and Exterminate Others.

Smith mengatakan bahwa kemampuan untuk bertindak brutal dan kejam itu berasal dari kegagalan untuk mengakui kemanusian manusia lain. Sederhananya, para pelaku menganggap bahwa korban kebrutalan itu bukanlah manusia. Hanya dengan melakukan dehumanisasi terhadap manusia lain, seseorang sanggup melakukan tindakan di luar batas kemanusiaan kepada orang lain.

Pagi ini, teror itu terjadi lagi di Surabaya. Bom diledakkan di tiga gereja. Sejauh ini kabar yang saya terima, sembilan orang meninggal dan empat puluh yang luka-luka.

Yang paling mengganggu adalah adanya berita bahwa salah seorang pelaku adalah seorang ibu. Dia menjadi pengebom bunuh diri dengan membawa dua anak balitanya!

Saya berusaha memahami ini semua dan terus terang, saya gagal. Keyakinan apakah yang membuat ibu ini membawa dua anak yang masih balita? Ajaran apakah yang membolehkan hal-hal seperti ini?

Baca juga:  Menolak Jenazah Teroris Tidak Akan Menghukum Terorisnya

Yang terpenting: Mengapa bangsa ini menghasilkan ibu seperti itu? Saya kira, peristiwa ini tidak berdiri sendiri.

Tentu, terorisme adalah tindakan brutal, sadistis, biadab, sekaligus pengecut. Apakah yang lebih biadab dari menyerang orang tidak menyatakan permusuhan dan sedang berdoa?

Para teroris ini melakukan dehumanisasi terhadap orang yang tidak berdoa dengan cara yang sama seperti mereka. Korban-korbannya dianggap bukan manusia. Atau, paling tidak, bukan manusia yang setara dengan dirinya.

Selain itu, menurut saya, ada yang salah dan sakit dari kita sebagai bangsa.

Tidakkah kita, sebagai bangsa, gagal tidak saja dalam membentuk seorang ibu, tapi juga seorang bapak yang bertanggung jawab?

Tidakkah kita, sebagai bangsa, gagal untuk mengajarkan bagaimana membentuk sebuah keluarga yang baik dan melindungi anak-anak, membesarkannya, dan memberi pendidikan?

Tidakkah kita, sebagai bangsa, gagal untuk menunjukkan bahwa ada jalan yang jauh lebih mulia daripada menjadi pengebom bunuh diri?

Tidakkah kita, sebagai bangsa, gagal memberikan makna bahwa hidup itu mulia dan bekerja sama serta bergaul dengan banyak orang yang berbeda itu sangat indah?

Tidakkah kita, sebagai bangsa, gagal menunjukkan kepada anak-anak kita bahwa masa depan mereka ada pada kehidupan dan bukan kematian?

Maafkan, Saudara, saya tidak menyalahkan ibu yang malang itu. Saya menyalahkan kebangsaan kita.

Saya menyalahkan para politisi yang mengeksploitasi kemarahan, penderitaan orang-orang kecil ini, dan mendorong mereka mengambil jalan yang sangat fatalistik.

Baca juga:  Penyerang Novel Baswedan Baru Ketemu, Puadahal Sketsa Wajah Udah Ada Sejak 2017

Saya menyalahkan para agamawan yang memperkaya diri dan kemaruk akan kekuasaan. Agamawan yang menjadikan orang-orang susah ini sebagai kayu bakar untuk api kekuasaannya. Agamawan yang memilih memakai agamanya untuk provokasi ketimbang aksi kasih nyata. Agamawan yang tangan kanannya ada di kantong politisi dan tangan kirinya di saku cukong.

Ini adalah problem struktural kita. Saudara boleh marah. Saudara boleh membikin jutaan tagar, bikin seribu malam duka, mengamuk di media sosial. Besok mentari terbit lagi dan Saudara lupa.

Saudara lupa bahwa: bangsa ini busuk karena elite politik, elite agama, dan para bromocorah ekonominya.

 

Baca juga artikel terkait TEROR BOM SURABAYA atau ulasan menarik Made Supriatma lainnya.