MOJOK.COBertahan hidup tanpa bergantung dengan orang tua dengan biaya Rp100 ribu seminggu ternyata bisa dilakukan.

Di akun Twitter askmenfess, sempat ada calon mahasiswa yang berencana ngekos dan bertanya, bisakah hidup di Jogja bermodalkan 200 ribu per bulan? Ternyata, bisa. Mengejutkannya, ada yang menjawab begitu. Caranya dengan menggunakan 200 ribu itu untuk ongkos pulang ke rumah orang tua dan minta tambahan jajan.

Wadidaw.

Kenapa sih masyakarat kita sepesimistis itu? Padahal mengatur uang 200 ribu untuk kebutuhan hidup sebulan itu bisa jadi tantangan tersendiri. Oke, kalau 200 ribu untuk sebulan terlalu ekstrem, kita mulai dari eksperimen bertahan hidup dengan 100 ribu per bulan.

Eksperimen ini masih wajar jika dibandingkan dengan eksperimen Awkarin di YouTube. Awkarin niatnya mencitrakan diri mau berhemat dengan 100 ribu untuk satu hari, tapi justru didebat oleh proletar dunia siber. Sebab mereka tidak perlu eksperimen untuk itu. Ya memang biaya sehari-harinya kurang dari itu.

Untuk bertahan hidup selama seminggu dengan selembar uang bergambar Soekarno-Hatta, kita bisa memanfaatkan promo dompet digital. Itu berarti duit kasnya mesti disetor ke bank dan ditransfer ke saldo dompet digital.

Promo cashback dan diskon dompet digital bisa jadi hero di tanggal tua. Ada dompet digital yang punya promo menarik: setiap minggunya memberikan penggunanya satu kali kesempatan dapat potongan harga untuk potongan ayam.

Baca juga:  5 Solusi Jitu Menghadapi UTS di Kampus bagi Mahasiswa

Nah, promo inilah yang bikin anak kos bisa tetap eksis di restoran fastfood tanpa harus merogoh kocek terlalu dalam. Kuncinya, patungan dan kerja sama dengan sesama anak kos. Pakai dua akun terkadang diperlukan untuk mengecoh sistem yang hanya memberikan satu kali kesempatan ke satu pengguna. Selain itu, bisa mengoptimalkan batas maksimum cashback. Misalnya, maksimal potongan 25.000.

Tak hanya satu restoran, setidaknya promo ini berlaku di tujuh restoran. Jadi, setiap hari bisa ganti restoran. Beli menu makanan seharga 25.000, cuma bayar 12.500. 100 ribu dibagi 12.500, bisa 8 kali makan. Jumlah hari dalam seminggu adalah tujuh hari. Berarti ada satu hari yang bisa dua kali makan. Sisanya, sehari makan sekali. Puasa atau diet OCD bisa jadi solusi yang menyempurnakan misi ini.

Namun, jangan lupa, di event tertentu, dompet digital berani bakar duit dengan memberikan voucher makan secara cuma-cuma yang mana pengguna sama sekali nggak mengeluarkan duit sepeser pun. Dengan catatan, total pembeliannya tidak lebih dari 25.000.

Dompet digital biasanya mengembalikan uang ke saldo. Ada juga yang membagi saldonya menjadi dua sub: saldo rupiah dan saldo poin.  Poin di sini sama saja duit-duit juga. Bedanya, tidak bisa ditarik tunai, hanya bisa dibelanjakan kembali. Pintarnya pengelola memakai sistem poin ini biar uangnya tidak keluar kemana-mana, melainkan tetap mutar-mutar di jaringan mereka.

Baca juga:  Jadilah Wisatawan Cerdas dengan Tidak Menyalahkan Juru Parkir Liar

Poin ini ibarat recehan yang tersusun rapi dan tidak acak-acakan karena telah dikonversi sebagai bit angka di dompet digital. Kalau terkumpul sekian rupiah, bisa buat bayar bill di restoran, bisa juga order makanan via aplikasi.

Melihat dompet digital perang promo, sebagai pengguna, kita cukup menonton sambil menikmati fasilitasnya. Siapa pun pemenangnya, konsumen lah yang paling diuntungkan. Sebelum nanti para pengusaha financial technology itu membebankan biaya admin ke pengguna untuk mengembalikan modal investor yang dibakar.

Selain memanfaatkan promo dompet digital, sebenarnya ada satu trik lagi yang bisa digunakan untuk menghemat duit 100 ribu. Gunakanlah duit itu untuk bayar iuran BPJS Kesehatan kelas 1. Uang langsung habis, kamu jadi nggak bisa beli makan. Otomatis kena tipes dan harus dirawat di rumah sakit.

Saatnya keluarkan kartu sakit: JKN KIS (Kartu Indonesia Sehat). Sehingga kamu bisa mendapatkan fasilitas rawat inap gratis makan tiga kali sehari. Seminggu kemudian, kamu kembali sehat dan berhasil menghemat.

Ah, andai prakteknya seindah teori.

BACA JUGA 5 Rahasia di Balik Logo Gudang Garam yang Legendaris atau komentar lainnya di rubrik POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles