MOJOK.CONovel Baswedan dilaporkan oleh politisi PDIP karena dianggap merekayasa kasus penyiraman air keras. Wah, bisa gitu ya?

Jika ada kegetiran yang bisa bikin kita berdecak kagum mengenai perkara di pusaran KPK, maka mau tak mau kita harus melihat kasus penyiraman air keras ke Novel Baswedan. Sudahlah kena siram air keras pada 11 April 2017, kasus yang dialami tak kunjung jelas penanganannya, bahkan sampai disalahkan balik lagi. Apes, apes, benar nasibmu, Bang Novel.

Tentu saja kekaguman ini membuat saya harus bersyukur hidup di negeri dengan penanganan hukum yang sangat ajaib ini. Lah gimana? Sejak awal, kasus Novel Baswedan ini ditarik ulur mulu, persis kek layangan.

Kita bisa melihat ini dari keajaiban pertama. Yakni soal hasil Tim Pencari Fakta (TPF) kasus Novel Baswedan pada Juli 2019 silam. Publik sempat punya harapan tinggi saat itu. Ketika tim kepolisian yang dipimpin Kabareskrim Komjen Idham Aziz (iya, yang sekarang Kapolri) mengumumkan hasil kerjaan 6 bulan TPF, publik benar-benar terkenyut.

Lha gimana nggak terkenyut kalau penyerangan air keras ini terjadi karena Novel dan KPK dianggap menggunakan wewenang berlebihan dalam mengusut perkara atau istilah kerennya: “excessive use of power”.

Iya, betul, pelaku nggak ketemu, tapi motif pelaku ketemu. Buset, udah ngalah-ngalahin dukun aja nih, bisa tahu niat hati orang—yang mana orangnya aja nggak tahu siapa.

Baca juga:  Babi Berbulu Domba Hasil Bioteknologi Zionis itu Cuma Spesies Babi Langka

Tapi bukan cuma itu saja keajaiban terjadi. Beberapa bulan kemudian, pada 1 November 2019, dengan enteng Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal, M. Iqbal, menyebut kalau kasus ini akan diungkap sesuai dengan ridho Tuhan.

“Doakan saja, Insya Allah kalau Tuhan ridho, kami akan mengungkap kasus ini,” kata blio saat itu.

Tentu saja tak ada yang salah dengan itu. Ya benar dong. Sebagai warga negara yang sangat relijiyes, apa saja itu urusannya sama Tuhan. Pertanggungjawaban sama manusia itu nggak ada apa-apanya ketimbang pertanggungjawaban kita di hadapan Tuhan.

Pernyataan ini seolah membuktikan kalau apapun yang terjadi di muka bumi ini memang bisa terjadi karena ridho Tuhan. Wedyan, publik seperti kena tampar. Bahwa kepolisian sedang berusaha berdakwah bahwa berharap itu jangan sama manusia, tapi sama Tuhan. Titik. Itu.

Hal ini juga menjelaskan betapa terjadi perubahan mental pihak penyelidik kasus Novel Baswedan ini. Setelah mirip-mirip dukun karena bisa tahu niat pelaku tanpa perlu tahu pelakunya siapa, sekarang pihak penyelidik berserah sepenuhnya kepada Tuhan. Benar-benar tobat nasuha. Keren, keren. Idolak pancen.

Terakhir dan masih anget-anget tai ayam adalah ketika politisi PDIP, Dewi Tanjung, malah melaporkan Novel Baswedan ke Polda Metro Jaya karena dianggap menyebarkan berita bohong soal rekayasa kasus penyerangan dengan air keras, pada Rabu (6/11).

Baca juga:  Temuan TGPF Kasus Novel Baswedan kayak Skripsi Tanpa Bab Pembahasan

“Ada beberapa hal yang janggal dari semua hal yang dialami dari rekaman CCTV dia. Dari bentuk luka, dari perban, kepala yang diperban, tapi tiba-tiba mata yang buta, gitu kan,” kata Dewi Tanjung.

Bahkan dengan yakin Dewi Tanjung menduga Novel sedang berakting. Maklum, karena Dewi Tanjung ini kan seorang seniwati. Jadi jelas paham soal beginian.

“Saya orang seni, saya juga biasa beradegan. Orang kalau sakit itu tersiram air panas reaksinya tidak berdiri tapi akan terduduk jatuh terguling-guling, itu yang saya pelajari dan tidak ada di situ reaksi dia membawa air untuk disiramkan,” katanya lagi sangat meyakinkan.

Laporan tudingan rekayasa ini tentu saja mengejutkan kita semua. Di saat publik menunggu kabar penanganan kasus Novel, terutama setelah Idham Aziz diangkat jadi Kapolri, hal yang dipertontonkan malah seperti sirkus. Mengobrak-abrik emosi publik kayak naik roller coaster.

Meski di sisi lain, harus diakui, rentetan cara penanganan kasus ini juga sangat menghibur di tengah-tengah sepinya para politisi dan oligarki yang makin mesra berkoalisi. Benar-benar cara penanganan masalah yang sangat Rumah Uya sekali. Alias: drama.

BACA JUGA Kasus Novel Baswedan dan Kebiasaan “Elu Aja yang Maju” Orang Indonesia atau tulisan AHMAD KHADAFI lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles