MOJOK.COPemblokiran internet diberlakukan Kemenkominfo di Papua dan Papua Barat demi keamanan negara. Kalau kata Moeldoko sih, tanpa internet juga masih hidup kok.

Sebenarnya sih sah-sah saja kalau Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) melakukan pemblokiran internet di daerah Papua dan Papua Barat sejak Rabu (21/8) sampai sekarang. Apalagi jika alasannya demi keamanan negara. Ya namanya kementerian yang otoriter, eh, otoritatif, ya sah-sah aja lagi.

Ya bisa jadi, Pemerintah khawatir internet akan jadi jalur komunikasi para aktivis Papua yang sedang menuntut keadilan gara-gara kasus rasisme yang menimpa mahasiswa-mahasiswa Papua di Surabaya beberapa waktu silam. Mungkin juga Pemerintah khawatir kalau melalui internet juga isu-isu Papua ingin merdeka semakin membesar.

Meski disebutkan terjadi pemblokiran, pada praktiknya yang terjadi adalah pelambatan akses internet saja di daerah Papua dan Papua Barat. Hal ini dikonfirmasi oleh Moeldoko, “Sepanjang itu untuk keamanan nasional itu prioritas. Bukan mematikan, tapi ada upaya untuk memperlambat,” katanya.

Pemblokiran internet memang jadi solusi, meski sebenarnya hal ini sangat menganggu kehidupan masyarakat Papua. Mungkin menurut Pemerintah, karena infrastruktur masyarakat Papua belum begitu maju, jadi pemblokiran internet ini nggak bakal berdampak banyak terhadap kehidupan masyarakat di Papua dan Papua Barat.

Namun bukan itu yang menarik dari isu pemblokiran internet di Papua, melainkan tanggapan Moeldoko yang rada-rada absurd dan kocak. Katanya, “Nggak. Dulu kita juga nggak ada (internet) juga bisa hidup kok. Ya kan nggak dimatiin, siapa yang bilang dimatiin? Dilemotkan.”

Baca juga:  3 Kasta Netizen Berdasarkan Diksi Pilihan, Mulai dari Kampungan Hingga Keminggris

Pernyataan ini tentu saja pantang untuk dilewatkan begitu saja. Terutama di bagian dulu-nggak-ada-internet-kita-juga-bisa-hidup. Sumpah, ini benar banget dan harus didukung.

Ya iya dong. Kalau mau perkara-perkara hidup-hidupan, di zaman Wiro Sableng juga dulu nggak ada tuh jabatan Kepala Staf Kepresidenan, nyatanya masyarakat kita tetap bisa hidup damai sentosa. Dulu di era Kera Sakti, Biksu Tong berjalan dari Timur ke Barat babar blas tanpa bantuan Google Maps juga hidup—bahkan usai melewati 33 cobaan dan 99 rintangan tetap bisa sampai tujuan lagi.

Ya kasih tahu aja sih, siapa tahu ini bisa jadi informasi tambahan untuk Pak Moeldoko.

Jadi memang betul apa yang disampaikan oleh beliau, kalau internet di era sekarang ini sebenarnya bukan kebutuhan penting. Yang penting kan masih hidup. Perkara di Papua dan Papua Barat lagi ada orang yang lagi online shop dan kelimpungan sama orderannya ya nggak apa-apa dong, yang penting kan tetap hidup. Ini yang penting.

Kita juga nggak perlu suuzon, kalau Moeldoko pasti jarang main internet sampai mengeluarkan pernyataan kayak gitu. Ya nggak mungkin dong. Kamu ini kok sukanya nuduh ngawur begitu sih.

Pernyataan kayak gini kan jelas didasarkan atas riset bertahun-tahun. Apalagi Pak Moeldoko bukan orang sembarang. Nggak mungkin dong orang kayak beliau nggak tahu besarnya manfaat internet untuk kaum muda. Beliau itu pasti memantau semuanya. Staf Kepresidenan lho ini. Jangan main-main ya!

Baca juga:  Veronica Koman Dijadiin Tersangka karena Nyebarin Hoaks, Kok Kominfo dan Puspen TNI Nggak?

Lagian teman-teman kita di Papua dan Papua Barat ini kan paling dipikirnya Pemerintah juga nggak biasa-biasa amat main internet. Udah infrastruktur minim, kehidupan berat, tanahnya dieksploitasi puluhan tahun, kena kasus rasial, internet lemot lagi.

Eh, tapi nggak apa-apa ding. Yang penting kan tetep hidup. Ya kan, Pak?

BACA JUGA Setelah Kepala Bekraf, Gantian Kominfo Bagikan Info Sesat



Tirto.ID
Loading...

No more articles