MOJOK.COPara pelayat gelisah ketika Kiai Kholil bersaksi bahwa almarhum adalah orang baik, padahal para pelayat tahu yang meninggal adalah ahli maksiat.

Pelayat yang hadir ke rumah Fulan sepi sekali. Tak banyak yang hadir. Kalau tidak menghitung jumlah keluarga Fulan, tamu yang datang melayat tak sampai 30 orang. Masih banyak kursi-kursi yang kosong.

Sepinya pelayat ini ada sebabnya. Sudah banyak tetangga yang tahu, kalau Fulan meninggal karena menenggak minuman keras oplosan. Fulan memang dikenal dengan kebiasaan minum-minumnya. Hal yang sebenarnya lumayan mengganggu bagi para pelayat ketika si almarhum masih hidup.

Informasi semacam ini tentu bikin sentimen negatif dari para tetangga yang melayat. Kalau bukan karena hukum mengurusi jenazah sampai salat jenazah itu fardhu kifayah, para pelayat ini pasti malas sekali untuk berangkat. Apalagi yang meninggal ahli maksiat begini.

“Innalilahi, kok ya sial bener itu Fulan ya. Matinya kayak gitu,” bisik-bisik tetangga terdengar.

“Ini siapa yang doain ya nanti? Apa iya Kiai Kholil berkenan hadir kalau almarhum matinya kayak gini?” tanya tetangga yang lain.

Tak dianya, Kiai Kholil tetap hadir. Para pelayat sempat kaget ketika Kiai Kholil datang. Ada perasaan aneh yang muncul.

“Waduh, ini gimana ya. Almarhum matinya kayak gitu, yang doain Pak Kiai langsung lagi,” bisik-bisik tetangga lagi.

Kiai Kholil datang seperti biasa. Bahkan tak tanya-tanya ke keluarga sebab meninggalnya almarhum. Salat jenazah, lalu mendoakan. Kiai Kholil biasa saja. Benar-benar tak ada gelagat bahwa Kiai Kholil terganggu dengan cara almarhum meninggal.

Baca juga:  Mentang-mentang Benar, Bukan Berarti Boleh Semena-mena Terhadap yang Salah

Kiai Kholil tetap menunggu prosesi pemakaman Fulan. Begitu sudah sampai liang lahat, Kiai Kholil didapuk oleh keluarga almarhum untuk memimpin doa. Sebelum berdoa, Kiai Kholil tansinul mayit atau menanyakan kepada para pelayat apakah jenazah hidupnya buruk atau baik.

“Bapak, ibu, sae nggeh mayit niki? Fulan niki tiyang sae nggeh? (jenazah ini baik ya? Fulan ini orang yang baik kan ya?),” tanya Kiai Kholil ke palayat yang hadir di pemakaman.

Hening. Pelayat diam semua.

Tiyang sae nggeh? (Orang baik kan?),” tanya Kiai Kholil lagi.

Merasa tidak enak dengan Kiai Kholil, terdengar suara dari pelayat yang di belakang.

Injih, niku tiyang sae, (iya, dia orang baik),” kata beberapa orang malu-malu. Bahkan dengan suara angin sekalipun, suara itu terdengar samar hampir tak terdengar.

Kiai Kholil paham, ada perasaan bimbang dari para pelayat. Bagaimana mungkin bisa bersaksi bahwa Fulan orang baik, kalau sepanjang hidupnya suka meresahkan tetangganya dan meninggal dengan cara seperti itu. Secara dhohir sudah jelas kalau Fulan ini ahli maksiat, lantas untuk apa dibilang sae?

“Apa sulitnya sih bilang Fulan ini orang baik?” tanya Kiai Kholil lagi.

“Ta, tapi, Pak Kiai, Fulan kan memang bukan orang baik. Kita semua jadi bohong sama Gusti Allah dong kalau bilang ahli maksiat meninggal dalam keadaan kayak gitu dibilang meninggal dengan baik,” bisik hati-hati seorang pelayat yang berdiri tepat di belakang Kiai Kholil.

Baca juga:  Kepala Diinjak Ketika Sujud dan Pencatutan Nama Allah

Kiai Kholil tersenyum.

“Meninggalnya seorang hamba itu tetap baik. Kalau seorang mukmin hidup, maka ia berkesempatan untuk berbuat amalan baik, kalau seorang muslim mati dalam keadaan sefasik apapun anggap saja dirinya sudah tidak bisa berbuat keburukan lagi. Sehingga matinya seseorang itu pasti baik,” kata Kiai Kholil.

Para pelayat jadi makin hening, mendengarkan Kiai Kholil.

“Jenazah tidak lagi bisa bermaksiat lagi itu merupakan sebuah kebaikan dari Allah. Jangan ber-suudzon terhadap Allah, tapi selalu lah khusnudzon. Lagian, tidak ada yang tahu kalau Fulan masih hidup, kehidupannya bisa jadi malah makin buruk lagi. Bisa jadi kematian ini memang jadi jalan terbaik bagi Fulan. Sebab, keadaan paling baik seorang hamba adalah ketika bisa bertemu dengan Allah. Apalagi kematian itu adalah akhir dari segala macam maksiat,” kata Kiai Kholil.

Para pelayat manggut-mangut, keraguan mereka jadi lenyap.

“Jadi gimana para hadirin? Fulan niki sae nopo mboten? (Fulan ini baik atau tidak),” tanya Kiai Kholil lagi.

Saeee,” kata para pelayat serempak, beban ragu-ragu mereka sepanjang mengantar kematian Fulan seolah lepas begitu saja.

Dalam pandangan para pelayat, stigma ahli maksiat langsung luntur begitu saja. Mereka sadar, kali ini mereka bukan sedang mengantarkan seorang ahli maksiat ke pemakaman, melainkan sedang mengantar saudara seiman.

 

*) Diolah dari cerita Gus Baha’.

BACA JUGA Aku Islam Maka Aku Berpikir atau tulisan rubrik KHOTBAH lainnya.