Sebagaimana manusia, media juga memiliki spiritualitas. Setidaknya itulah yang saya yakini. Dan itu pula yang membuat saya tidak heran Mojok hidup lagi. Sebab, dunia kebatinan mengenal apa yang disebut mati suri.

Jangankan dunia kebatinan, bahkan Kamus Besar Bahasa Indonesia saja punya definisi untuk mati suri, yaitu tampaknya mati padahal tidak. Jadi, dengan kata lain, saya tidak tertipu dengan trik pura-pura mati ala Mojok.

Apalagi sedikit banyak saya mengenal Puthut EA. Sejak Kepala Suku Mojok ini semakin sering mengunggah tuturan-tuturan sufistik di media sosial, apalagi ketika ia memasang potret pengasingan diri dari peradaban di sebuah gubuk berlatar kesunyian, saya menjadi semakin yakin Puthut sedang merapal ajian Rawa Rontek.

Asalkan kepala masih jatuh ke tanah, pendekar yang menguasai ajian ini takkan bisa mati. Badannya yang ditebas akan kembali menyatu dengan kepalanya. Itulah yang saya lihat: kepala Puthut jatuh ke tanah, dan oleh karena itulah Mojok yang menjadi badannya kembali menyatudan hidup lagi!

Juga kita sama-sama tidak tahu di mana nisannya. Selayaknya, sejak awal kita mempertanyakan, “Jika masih hidup, di mana rumahnya? Dan jika sudah mati, di mana kuburnya?” Jika dikubur di tanah, itu justru akan menghidupkan kekuatan magnetis kepala si pendekar Rawa Rontek untuk memanggil badannya agar menempel lagi.

Kepala Puthut tak bisa dilihat hanya sebagai kepala ragawi saja. Di dalamnya terkandung akal yang selalu memikirkan Mojok. Inilah yang sepertinya membangkitkan daya hidup. Sejak kepala dan badan kembali menyatu, dan hidup lagi, wajar jika ia mulai lapar.

Baca juga:  [MOVI EPS 6] Mudik Lebaran dan Tragedi-Tragedi di Dalamnya

Ya, media digerakkan bukan oleh orang-orang yang memasak di dapur redaksi, melainkan oleh orang-orang yang lapar terhadap kebenaran dan hal-hal adiluhung lainnya.

Kita memang tak bisa berharap banyak pada media yang berslogan “Sedikit Nakal, Banyak Akal” ini. Namun, paling tidak kita bisa merajut asa bahwa kebenaran dapat dilihat dari sudut pandang yang berbeda.

Penulis yang mengirim artikel ke redaksi Mojok tentu sudah bisa memetakan tulisan macam apa yang direstui redaksi untuk kita baca bersama. Pun pembaca sudah tahu mesti berharap seperti apa pada media satu ini. Yang sama-sama tidak kita ketahui adalah berapa panjang umur Mojok setelah bangkit dari kematian yang suri.

Tentu, kita tak bisa membenarkan era pemberedelan. Tapi, kita juga tidak bisa menyalahkan Puthut yang sempat menulis drama mencekam tentang orang-orang yang menginginkan Mojok ditutup saja. Menjadi tanggung jawab kita bersama untuk menjaga kebebasan pers agar tak ditelikung oleh kepentingan sesat dan sesaat dalam media politik dan politik media.

Lebih dari itu, kehadiran kembali Mojok membawa angin segar bagi siapa pun yang sudah merasa pengap disekap berita-berita arus utama. Kita bisa sejenak mengintip pemikiran-pemikiran penulis yang berani keluar dari zona kemapanan.

Akhir kata, hidup di dunia online adalah hidup dengan link. Dengan sekali klik, satu link membukakan informasi tertentu. Di dunia nyata, link serupa dengan kotak yang jika kita membukanya, kita bisa mengetahui isi kotak itu.
Semoga, Mojok bukan kotak pandora.
Komentar
Add Friend
No more articles