MOJOK.COSeorang perempuan menceritakan kerisauannya karena nggak segera ditembak gebetan yang sudah PDKT dan berperilaku kayak orang pacaran selama 2 tahun.

TANYA

Dear Mbak/Mas Mojok yang berpengalaman. Perkenalkan, saya Icha. Saya mahasiswa semester 3 yang sedang kebingungan. Jadi, saya mau minta wejangan dari Mas/Mbak sekalian, yang mungkin punya banyak pengalaman.

Jadi begini, saya itu jomblo sejak lahir. Sedih memang kalau diceritakan. Nah setelah hampir 17 tahun mengembara seorang diri mencari cinta, akhirnya saya mulai merasakan indahnya gombalan pria.

Sekitar dua tahun belakangan—atau sejak saya kelas 12 SMA, si cowok tukang gombal ini mulai deket sama saya. Awalnya dia cuma tanya-tanya soal matematika aja, tapi kok lama-lama jadi chat-chat manja. Uwww~

Sebenarnya awalnya saya juga cukup geli, karena kami memang lumayan akrab sejak SMP. Jadi saya agak heran, kenapa dia bisa berubah begini? Awalnya juga saya nggak mau nganggep dia lebih dari teman karena kita memang sudah kenal dan akrab dari lama. Tapi dianya itu, lho yang suka bikin baper. Suka kasih surprise-surprise manis, ngajakin nonton berdua, makan berdua, dan banyak hal yang biasanya jadi rutinitas orang pacaran.

Saya yang haus kasih sayang ini, tentu saja terbawa suasana. Kadang saya mikir, apakah saya ini istimewa—kayak martabak telor yang telornya enam—buat dia? Nah, tapi sejak dua tahun lalu, kita semacam nggak ada kejelasan dalam hubungan. Saya nggak juga ditembak dia kaya orang kebanyakan.

Baca juga:  Menjadi Orang yang Tidak Suka Cowok Gondrong Meski Hampir Semua Cewek Suka

Di sini saya jadi bingung, maunya dia tuh apa sebenarnya? Kenapa saya tak kunjung ditembak? Saya kan, juga butuh kejelasan dalam hubungan. Padahal teman-teman saya ngira kami sudah pacaran, karena sering mergokin kami berduaan. Tapi nyatanya kosong mlompong.

Kepada Mbak/Mas Mojok yang berpengalaman, mohon beri saya pencerahan. Harus bagaimanakah saya? Masa saya yang nembak dia duluan?

JAWAB

Hai Mbak Icha, btw menjadi jomblo sejak lahir bukanlah hal yang menyedihkan, loh. Bukan juga suatu hal yang memalukan sehingga menganggap itu semua tidak seharusnya terjadi. Fungsi pacaran itu kan sebetulnya sebagai media kita untuk belajar berkomitmen dan bertoleransi. Memang penting dan kalau bisa disempatkan.

Akan tetapi, bukankah hal tersebut juga bisa dipelajari dalam hubungan lain, nggak cuma dalam pacaran doang? Misalnya, mengaplikasikannya di dalam keluarga dengan menjadi anak yang memegang teguh prinsip dalam keluarga, tapi juga belajar menerima segala perbedaan pendapat yang sering kali terasa mengesalkan itu.

Jadi, di mana letak menyedihkannya dengan nggak punya pengalaman dalam berpacaran, Mbak?

Soal hubungan kalian yang penuh kejutan dan bermanja-manja ria yang kayak rutinitas orang pacaran, hmmm, nggak juga. Fyi aja, pacaran itu nggak sekadar manja-manjaan doang, tapi juga tengkar-tengkaran. Apalagi, pacar sering kali terasa seperti anggota keluarga sendiri. Karena muncul perasaan seolah-olah saling memiliki satu sama lain, pertengkaran pun bisa terjadi lebih menyakitkan.

Baca juga:  Ketika Cinta Terhalang Gelar Sarjana

Jadi, tolong ya, sampeyan ubah dulu perspektifnya soal pacaran. Kalau masih seneng-seneng mulu, berarti itu masih masa-masa PDKT bukan pacaran.

Mengenai kejelasan hubungan kalian yang sudah mangkrak selama dua tahunan, kenapa cuma berhenti sebagai sosok yang pasif, Mbak? Kenapa sampeyan hanya menunggu dan berharap untuk ditembak dan dikasih penjelasan? Kenapa nggak sampeyan sendiri aja yang meminta penjelasan dari cowok yang senang nggombalin sampeyan itu?

Iya, jelas membingungkan dan bikin capek. Kalau sampeyan cuma nungguin ditembak kayak gitu tanpa ada usaha pro aktif dan berusaha meminta kejelasan hubungan.

Btw, Mbak, nggak ada masalah kalau sampeyan pengin mengutarakan dulu perasaan yang dipendam selama kalian deket. Biar jelas. Biar clear. Biar sampeyan nggak capek terus menerus menunggu. Atau malah membuang-buang waktu untuk seseorang yang tidak perlu.

Udah gasss! Nggak usah gengsi~



Tirto.ID
Loading...

No more articles