MOJOK.CO Aisyah kerap muncul memesan ojek online atau jasa antar makanan dan membuat driver kebingungan hingga merasa takut.

“Sebenarnya, kesurupan itu nggak ada. Itu cuma sugesti.”

Seorang teman berkata demikian sembari makan cilok. Saya manggut-manggut, menahan keinginan untuk membantah perkataannya karena saya ingin menikmati cilok tadi dengan tentram.

Kejadiannya lima tahun lalu waktu saya punya prinsip yang sama dengan si teman: kesurupan itu nggak ada, makhluk halus pun hanya ada di alam sugesti kita. Semua hal bisa dijelaskan dengan logika dan bukan hal yang gaib. Tapi sialnya, lima tahun lalu itu pula saya melihat sendiri seorang teman berteriak-teriak karena “ketempelan”, sementara saya bertugas membacakan Alquran dan merasa merinding luar biasa, lengkap dengan tengkuk yang memanas dengan ganjil (baca kisah horor KKN saya di sini).

Meski tidak masuk akal, orang-orang suka cerita horor. Kisah KKN di Desa Penari, misalnya, meledak hingga ke berita nasional, dibarengi dengan segenap rasa penasaran pembaca.

Tapi selain karena penasaran, ada alasan lain pula kenapa seseorang akhirnya “pasrah” terlibat dengan makhluk halus. Pekerjaan, salah satu alasannya.

Dikutip dari Kedaulatan Rakyat Jogja, Aisyah pernah “mengerjai” seorang driver Jogja bernama Yoga. Dari arah Malioboro, Aisyah ini minta diantar ke titik tujuan di Meijing Lor, Kecamatan Godean, Sleman, yang jaraknya sekitar 8 km dengan jarak tempuh 20 menit.

Adakah beda Aisyah dengan penumpang lain? Yoga tak merasa demikian. Bahkan, beberapa kali mereka membangun percakapan ringan, meski hanya dijawab sekenanya saja.

Setelah sampai, Aisyah turun. Turunnya juga kayak manusia normal lainnya—nggak pakai gaya lompat indah atau salto. Normal. Setelah turun pun, Aisyah menyodorkan uang’ lembaran berwarna biru. Segalanya terasa wajar dan nggak ada yang ganjil, kecuali bagian dia tak meminta uang kembalian.

Baca juga:  Pejuang Hijrah Setengah-setengah Kenapa Disamakan dengan Sales Perumahan?

Eh, memangnya kenapa?

Kalau dipikir-pikir, jarak antara Malioboro ke Meijing Lor mungkin bakal menghabiskan ongkos sekitar 17 hingga 20 ribu rupiah. Kalau uang lembaran berwarna biru itu adalah nominal 50 ribuan, artinya Aisyah memasrahkan dana sebesar 30 hingga 33 ribu rupiah sebagai tip—jumlah yang terlampau besar jika dibandingkan dengan ongkos aslinya. Tapi, yah, siapa tahu Aisyah lagi bagi-bagi rezeki, kan?

Keanehan muncul waktu Yoga mau cabut. Selama beberapa waktu, ia merasa hanya berputar-putar di lokasi tempat Aisyah turun, tanpa berhasil keluar ke jalan raya. Bahkan, Yoga yakin pada apa yang dilihat setelahnya: rumah Aisyah berubah menjadi gorong-gorong dan sebuah pohon.

Menyadari ada yang tidak beres, Yoga langsung meminta bantuan teman-teman sesama driver-nya untuk memandunya keluar dari kawasan tersebut. Beruntung, teman-teman Yoga bukan fake friends (emangnya temenmu?!) dan datang tepat waktu. Yoga berhasil selamat dan keluar dari area yang aneh tadi. Refleks, ia mengecek uang Aisyah yang tadi ia masukkan ke dalam saku, hanya untuk kemudian menyadari bahwa…

…uangnya berubah menjadi selembar kain.

Saya nggak tahu apakah Yoga hanya nggak sengaja menarik kain di saku celananya (siapa tahu itu cuma sapu tangan yang dia siapkan pagi tadi) atau memang uang Aisyah berubah rupa, tapi yang jelas cerita horornya nggak berhenti sampai di situ.

Baca juga:  Nasib Taksi Online Tak Seambyar Nasib Cintamu

Driver lainnya, Rudi, mendapat orderan dengan nama serupa, Aisyah. Kali ini, orderan yang masuk adalah pesanan makanan.

“Titik antarnya itu sekitar pasar Klithikan, tapi kok ternyata meleset agak ke barat. Saya ikuti lama-lama, kok, dari dalam kompleks pemakaman,” jelas Rudi.

Kenapa Rudi kekeuh banget nganterin makanan? Apakah ini semua karena dia merasa punya tanggung jawab moral gara-gara namanya Rudi??? Maksud saya, koki ternama di Indonesia kan namanya Rudy Choirudin yang merupakan koki ternama di Indonesia, dan ada juga produk Sambal Bu Rudy yang terkenal itu~

“Sudah dibelikan, takutnya saya juga dapat rating jelek nanti,” ungkap Rudi, seolah-olah menjawab rasa penasaran kita semua (hah, kita???).

Yang membuat Rudi yakin adalah karena Aisyah dan dirinya tetap berkomunikasi via chat aplikasi. Nggak mungkin kan kalau ada hantu punya hape dan bisa balas chat?—mungkin begitu pikir Rudi. Sayangnya, what you think you will get is not always what you will actually get. Setelah ditelusuri, titik kordinat tadi berada di blok 3 dalam pemakaman, tepat di makam dengan nisan yang rusak. Rudi kaget, lalu memutuskan pulang.

Saya pribadi nggak tahu apakah Aisyah ini beneran hantu atau cuma orang iseng kurang kerjaan yang berniat ngerjain driver di Jogja. Tapi, kalaupun dia hantu, mungkin dia cuma lagi punya unfinished business gara-gara suami sahabatnya jatuh cinta sama Jamilah.

Eh, itu sih lagu, ya?

BACA JUGA Penumpang Hantu Ojek Online yang Belum Bayar atau artikel Aprilia Kumala lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles