• 9
    Shares

[MOJOK.CO] “Aku pun terkejut mengetahui tujuan ini!”

Berkuliah di luar negeri itu seksi. Pun, meningkatnya minat berkuliah di luar negeri belakangan ini mendorong rasa antusias yang tinggi pada beasiswa-beasiswa yang tersedia. Salah satu beasiswa yang populer di kalangan pelajar Indonesia adalah Erasmus Mundus, atau yang kini lebih dikenal dengan nama Erasmus+.

Jadi, apa sih Erasmus+ itu, Jok?

Secara sederhana, Erasmus+ adalah sebuah program full scholarship yang diberikan oleh pemerintah Uni Eropa untuk mahasiswa internasional yang ingin melanjutkan pendidikan ke tingkat master maupun doktoral. Studinya sendiri dilaksanakan di Eropa, sekurang-kurangnya di dua lembaga pendidikan yang menjadi bagian dari konsorsium tersebut dan terletak di negara Eropa yang berbeda.

Sebagai contoh nih, gaes-gaesku, dalam sebuah konsorsium yang minimal terdiri atas 3 universitas (misalnya di Jerman, Prancis, dan Belgia), seorang awardee bisa menjalankan perkuliahan di universitas di Jerman dan Prancis, Jerman dan Belgia, Prancis dan Belgia, atau bahkan Jerman, Prancis, dan Belgia sekaligus. Uwoooow~

Gimana, my lov? Sampai sini saja rasanya udah kece abis, kan?

Erasmus+ diadakan dengan tujuan untuk menciptakan kerja sama antara institusi di Eropa dan non-Eropa. FYI aja nih, Erasmus+ memang ditujukan bagi warga negara yang berasal dari luar negara Uni Eropa. Program ini dimaksudkan untuk mempromosikan Uni Eropa sebagai negara dengan keunggulan akademik di dunia, serta mampu berkontribusi pada perkembangan berkelanjutan di pendidikan tinggi. Sungguh, sebuah cita-cita yang mulia sekali.

Baca juga:  Bacaan Wajib Sebelum Memutuskan Minggat dari Rumah Demi Cinta

Tapi, tunggu dulu. Apakah benar hanya itu tujuannya? *jeng jeng jeng*

‘Diletakkannya’ seorang awardee dalam sebuah negara di Eropa, lalu dilanjutkan dengan dipindahnya awardee ini ke negara Eropa lainnya tentu memberikan dampak bagi si awardee itu sendiri. Dengan sendirinya, para penerima beasiswa Erasmus+ akan terbiasa dengan kondisi lingkungan serta kehidupan masyarakat Uni Eropa.

Nah, sahabat-sahabat semua, ingatkah kalian pada pepatah Alah bisa karena biasa?

Yha!!! Kalau sudah terbiasa, segalanya jadi mungkin. Kalau awalnya si awardee nga bisa bahasa Prancis, bisa jadi lama-lama lancarnya ngalahin Anggun C. Sasmi. Kalau awalnya si awardee berprinsip “belum makan kalau belum makan nasi”, bisa aja dia jadi nga doyan nasi.

Semua kemungkinan bisa dipertimbangkan, my lov. Bahkan, karena setiap hari bertemu tipe-tipe orang Eropa, bisa saja lama-lama jadi…

Ah, saya nulisnya aja nervous.

…lama-lama jadi… naksir orang Eropa di sana~

Kalau kita pernah naksir temen sekelas di zaman sekolah, kenapa nga mungkin kita naksir temen kuliah? Kalau kita pernah naksir temen satu geng, kenapa nga mungkin kita naksir temen satu organisasi kampus?

Tida hanya terbatas pada sesama warga Indonesia yang mendapatkan beasiswa Erasmus+, perasaan cinta yang suka menclok semena-mena ini juga bisa mengarah pada warga asli Uni Eropa, alias para bule yang jadi sahabatmu di sana.

Baca juga:  Beginilah Fase Awardee LPDP yang Mirip Masa-Masa Pacaran

Ya, kamu tidak salah baca. Ini adalah sebuah analisis yang patut kita semua perhitungkan!

Bisa saja, tujuan Erasmus+ sesungguhnya adalah agar para awardee-nya menikah dengan masyarakat Uni Eropa dan menciptakan warga Uni Eropa baru yang lahir dari hubungan lintas kewarganegaraan.

Lagipula, ingat: tujuan Erasmus yang disebutkan sejak awal adalah membangun kerja sama antara institusi di Eropa dan non-Eropa. Kalimat ini setara dengan “membangun kerja sama antara pihak Eropa dan non-Eropa”. Kerja sama dalam bidang apa?

Banyak.

Cinta bisa jadi salah satunya.

Kyaaaa~!!

*langsung buru-buru daftar*