• 65
    Shares

MOJOK.CO Setelah mengeluarkan rilis ciri-ciri budak cinta, kali ini Mojok Institute memberikan tips agar kita tidak menjadi bucin, secara efektif dan efisien.

Bucin, alias budak cinta, sering menjadi bulan-bulanan masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Lah gimana nggak; kalau orang-orang bekerja dengan giat, bucin biasanya bekerja dengan giat, tapi ditambah pula dengan kemampuan siap sedia pergi ke mana saja jika pacarnya menghubungi sewaktu-waktu. Pokoknya, apa pun demi kekasih hati, lah!

Ada juga budak cinta yang mati-matian mengejar pujaan hatinya. Apa pun bakal dilakukan hanya demi secuil perhatian, bahkan jika itu artinya adalah mengganggu hidup sang idola jiwa, mulai dari menggoda-goda setiap saat, hingga memaksa masuk ke kehidupannya. Ckck!

Tapi tenang dulu, gaes-gaeskuuu! Mojok Institute, setelah mengeluarkan rilis resmi mengenai ciri-ciri bucin alias budak cinta, kali ini ingin memberikan ilmu dan pengetahuan terkait langkah-langkah serta tips khusus agar kita semua (hah, kita???) tidak menjadi bucin secara mudah, murah, efektif, dan efisien:

1. Pakai Otak

Seperti penggalan lirik lagu Rossa (“Hey Ladies, sekarang cinta pakai otak!”), menjalani hubungan cinta pun harus tak sepenuhnya melibatkan hati dan perasaan. Jadi, dalam menanggapi segala pernyataan pasangan, berpikir logis, lah, sekali-sekali, biar situ nggak gampang dibohongin.

Emang mau dibohongin lagi? Buat apa? Udah mah nggak enak, nggak bisa dimasukkin ke daftar pengalaman kerja di CV pula!!!!1!!1!!!

Baca juga:  Sadar Dimanfaatkan Gebetan, tapi Masih Tetep Sayang

2. Tetap Mandiri

Budak cinta umumnya merasa dunia akan jadi lebih lengkap kalau apa-apa dijalani berdua. Makan, berdua. Minum, berdua. Antre di Indomaret, berdua. Beli bensin, berdua.

Naaaah, untuk menghindari ketergantungan yang mendalam dan rasa kehilangan yang teramat besar setiap kali pasangan kita (hah, kita??? Aku aja kali, kamu nggak punya!) sedang sibuk dan pergi entah ke mana, cobalah untuk tetap bersikap tough dan mandiri. Kalau males sendiri, buat janji bersama teman dan tetap habiskan waktu secara berkualitas. Begitu, ya, Mbak-Mbak sekalian~

3. Jangan Nggak Enakan Buat Bilang “Nggak!”

Mentang-mentang cinta, apa pun kamu rela lakukan demi pacar, mulai dari beliin baju, beliin celana, antar-jemput, sampai bayarin tagihan listrik dan utang keluarga. Nah, pada titik ini, sebaiknya kamu berpikir ulang dan mengevaluasi perasaan sayangmu sendiri.

Benarkah kamu melakukan semuanya atas dasar cinta? Ataukah sebenarnya kamu cuma merasa nggak enak untuk bilang, “Nggak, ah, Beb,” pada pasanganmu? Kalau kamu merasa nggak enak, apa penyebabnya? Apakah karena kamu lupa pakai micin?

Intinya, bersikaplah tegas. Bangun batasan tentang hal-hal yang bisa kamu lakukan dan yang tidak bisa kamu lakukan dengannya ataupun untuknya. Mantap!

4. Jangan Takut Ditinggalkan

Poin ini adalah poin paling “mengerikan” bagi sebagian orang. Merasa takut ditinggalkan—atau dalam bahasa sederhananya adalah takut break atau takut putus—banyak orang memutuskan rela untuk menjadi budak cinta dan melakukan apa pun demi mempertahankan kekasih hati.

Baca juga:  Mandiri ArtJog 9 Menanti Kalian Wahai Pribadi-Pribadi yang Artsy

Padahal, nilai diri kita tidak pernah tergantung pada pacar yang kita miliki, gaes-gaesku. Sebaliknya, kitalah yang menunjukkan siapa diri kita sebenarnya, baik saat masih jomblo maupun sudah punya kekasih. Toh, kalau si pacar benar-benar menginginkan kita (hah, kita???), dia akan menunjukkannya. Nggak usah khawatir~

5. Jangan Punya Pacar atau Gebetan

Ini dia!!! Ini dia poin paling utama dalam langkah menghindari diri menjadi bucin alias budak cinta!!! Intinya hanya satu: ngapain punya pacar atau gebetan, Maliiiih???

Ya, ya, ya, daripada pusing menghadapi kenyataan diri berubah menjadi bucin, kenapa tidak isolasi dirimu sendiri dan menghindar dari kisah kasih yang terkadang penuh dengan kepiluan dan kepalsuan?

  • 65
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles