MOJOK.CO Ketika motor saya mengalami turun mesin, sering kali terbesit pikiran “Wah, habis dana berapa ini ya?” sampai: “Wahsemmm, bisa DP motor baru!”
Buat para pengguna sepeda motor, perbaikan turun mesin ibarat hantu yang menakutkan. Bikin gelisah, nggak tenang. Bahkan susah tidur lantaran terganggu dengan segala bayang-bayang eksekusi perbaikan turun mesin tersebut, persis bayang-bayang kuntilanak yang sering kali hinggap di atas pohon asam.
Beberapa bulan lalu Honda Beat Injeksi tahun 2014 milik bapak saya masuk bengkel. Keluhannya oli sering berkurang. Menurut bengkel, motor bapak musti turun mesin. Saya agak heran sih, kenapa motor si bapak mesti turun mesin segala. Padahal nggak ada kebocoran oli di sektor mesin yang bikin oli berkurang. Padahal motor bapak rutin ganti oli sebulan sekali, sehingga tidak memungkinkan kalau piston baret akibat kekurangan oli. Bahkan saking tertibnya, bapak mencatat periode ganti oli di kalender.
Setelah dicek lebih lanjut sama si mekanik bengkel, kenyataannya motor bapak saya memang sudah ngebul. Keluar asap dari kenalpot saat mesin diblayer-blayer kek orang kampanye. Di RPM tinggi asap putih itu nampak tipis. Di RPM rendah, nggak ada asap sama sekali. Setelah dapat penjelasan dari mekanik bengkel, akhirnya bapak mengiyakan agar mesin motor segera dibedah.
Idealnya sebelum membedah si mesin, pihak bengkel memberikan estimasi biaya ke bapak, kemudian kalau setuju dengan biayanya, ya lanjut. Sialnya dalam estimasi itu, menurut bapak, adalah estimasi biaya turun mesin terngawur seumur hidupnya dalam merawat kendaraan. Semua spare part yang nggak bersangkutan dengan mesin dimasukin ke daftar estimasi yang juga harus diganti. Misalnya kampas rem belakang, piringan cakram, kaca spion, dan spare part ngawur lainnya .
Bapak saya dongkol lalu memerotes kenapa kaca spion segala masuk dalam daftar estimasi? Iya sih pecah jadi dua, tapi kan ya masih bisa dipake! Masak nggak boleh ngelihat barang rusak dikit, langsung disuruh ganti. Alih-alih kaca spion dicoret dalam daftar estimasi, bapak malah kena getok: “Ya, kalo nggak percaya. Cari bengkel lain aja, Pak!”
Wah nggak bener ini!!!
Melalui telepon, bapak menceritakan hal itu kepada saya. Saya juga kesel bukan main. Siapa yang nggak kesel coba, kalau denger orang tua sendiri seolah lagi dibego-begoin sama bengkel. Tu bengkel ngira bapak saya baru punya motor kemaren sore apa! Atau dikiranya bapak saya kayak bocah yang pake Beat knalpot mberrr—yang baru kenal motor gitu. Akhirnya saya rekomendasikan bapak ke bengkel yang cukup terpercaya di masyarakat sekitar, bengkel yang kalaupun ada bocah SD belanja spare part di sana, nggak bakal dibohongin tu bocahnya.
Saya sendiri pernah mengalami hal itu. Ketika motor saya mengalami turun mesin, sering kali terbesit pikiran “Wah, habis dana berapa ini ya?” Atau: “Ini seribu mah, bisa!” Atau: “Wahsemmm, bisa DP motor baru!”
Di sini saya baru sadar, yang menakutkan itu bukan perkara turun mesinnya. Tapi perkara kejujuran si empunya bengkel dan biaya turun mesinnya. Saya nggak mau menyalahkan mekanik loh, ya. Banyak kok mekanik yang jujur. Saya yakin itu! Tapi sialnya, kadang malah yang punya bengkel alias bosnya yang kelihatan nafsu banget buat ngeduitin. Ibarat pohon berbuah yang siap panen, motor yang mau turun mesin seolah udah kayak pohon itu.
Tinggal petik buahnya, petik segala-galanya secara membabi buta. Kemudian nikmati duitnya. Mekanik mah rata-rata nurut aja apa kata si bos bengkel. Orang dia juga masih butuh kerja di situ. Sementara bosnya butuh omset. Mumpung ada yang masuk nih, turun mesin pulak! Ya palak! Hajar jangan kasih kendor!!!
Semua spare part yang diganti saat turun mesin itu bisa menjadi buah panen yang menggiurkan bagi si bengkel. Kata “turun mesin” udah akrab dengan biayanya yang besar, dengan kata lain ini memang servis besar. Ya namanya juga servis besar, duitnya juga besar. Bakalan aji mumpung banget bagi bengkel yang sepi pengunjung, terus tiba-tiba kedatangan pasien turun mesin. Nah, menyebalkannya lagi saat kita sadar benar-benar jadi target buat dihajar sama si bengkel itu.
Bukannya nggak percaya, sebagai pasien yang nggak ngerti tentang permesinan motor, kita sih iya-iya aja kalo mesti ganti ini-itu. Ya pokoknya yang terbaik deh buat kuda besi kita tuh. Tapi saking terbaiknya, sering kali hal yang nggak perlu diganti masuk daftar estimasi juga. Misalnya kampas rem. Lah, ngapain juga kampas rem belakang yang masih bisa disetel masuk estimasi? Ngapain juga piringan cakram yang masih bisa dipake juga disuruh ganti.
Iya ane juga tahu, Bang, kampas rem tuh penting. Tapi kalau kenyataannya itu kampas baru diganti sebulan yang lalu, gimana? Dan masih bisa disetel loh! Ini lagi, ya namanya juga piringan cakram pasti kemakan, tapi nggak sekonyong-konyong jadi alasan juga buat sekalian diganti. Kira-kira ngapah, Bang, kalau estimasi tuh. Fokus aja ke spare part mesin. Nggak usah ke kaca-kaca spion segala. Itu tuh tutup pentil, apa nggak masuk istimasi sekalian? Hedeeeh~
Saya kira ini memang jadi pelajaran hidup yang penting buat kita semua–khusunya buat saya. Motor memang udah jadi barang yang kudu ada di rumah. Perawatan secara berkala pun nggak lepas darinya. Sebaiknya kita punya kenalan/langganan bengkel yang terpercaya. Pasti ada kok, bengkel motor umum yang selalu mengutamakan kualitas dan kepatenan dalam menggarap pekerjaannya. Sayangnya akan selalu ada bengkel seperti yang bapak saya alami itu tuh. Halah, oknum bengkel kayak gitu malah bikin image perbengkelan motor umum jadi jelek.
Padahal kalau merujuk ke bengkel resmi pun nggak semua bengkel resmi baik. Tetap akan ada oknum di dalamnya. Kita musti jeli melihat mana yang bengkel resmi yang bekerja sesuai SOP dan mana yang enggak. Jangan asal kerja kayak dukun. Asal dalam menganalisa. Apapun kerusakannya, konsumen disajikan solusi yang nggak masuk akal blasss, yang malah bisa merugikan konsumen. Ya namanya juga manusia, untung dimakan sendiri dan rugi dikasih orang lain (konsumen).
Butuh pencarian panjang buat menemukan bengkel langganan yang klop di hati. Butuh perjalanan panjang juga buat tahu bengkel langganan kita ini benar-benar terpercaya atau cuma bisa ngomong gombal doang buat ngelesh kanan-kiri saat dia punya kesalahan, yang ujung-ujungnya konsumen lagi yang dirugikan. Seperti cerita biaya turun mesin motor bapak saya yang nggak masuk akal.
Dan suatu ketika kita udah berhasil menemukan bengkel yang klop di hati sekaligus di kantong. Baik bengkel umum ataupun bengkel resmi, selanjutnya tinggal perkuat saja hubungan baiknya. Manjakan mekaniknya, jangan pelit! Ya masak, sesajen berupa kopi item aja nggak keluar.