MOJOK.CO  Meski terdengar keren dan sering dipakai pejabat, herd immunity adalah sebuah istilah yang juga menyimpan kengerian. Katanya ini bisa menghentikan pandemi corona, tapi….

“Jumlah PDP di Jatim sampai hari ini tetap 420 orang, semoga menjadi tanda-tanda herd immunity atau kekebalan kawanan” kata Khofifah Indar Parawansa pada wawancara Liputan 6 (1/4).

Istilah herd immunity kemudian kian dicari banyak orang. Belum banyak yang tahu bahwa istilah ini bukan gambaran sederhana ketika sebuah virus tidak lagi bisa menyerang manusia, namun tetap ada risiko yang cukup seram di baliknya. Untuk itu saya akan mencoba menjelaskannya sesederhana mungkin.

Andai ini adalah sebuah peperangan antara manusia melawan COVID-19, kita sedang bertarung habis-habisan. Kita yang mati atau virus corona yang mati. Bedanya, medan perangnya adalah tubuh kita. Virus akan berkembang biak dengan membabi buta sampai tubuh kita hilang fungsi kemudian mati, sebagian virus lain bertugas mencari tubuh lain dan menyebar, begitu terus sampai manusia punah. Iya, punah.

Tapi, tubuh kita bukan nggak bisa melakukan perlawanan apa pun. Kita punya antibodi, sistem kekebalan tubuh adalah tentara perang sesungguhnya. Mereka bakal bertarung melawan virus corona. Sebagian besar dari antibodi akan mati. Jika sistem kekebalan tubuh kita kuat, maka memori soal taktik serangan corona akan diingat, sementara sistem kekebalan tubuh yang tersisa sudah belajar dari kekalahan dan membentuk tameng yang akan membuat serangan virus tak lagi mempan. Alih-alih menyerang, virus corona justru akan dimatikan.

Hasilnya, kita yang akan menang dalam melawan corona. Tubuh menjadi kebal terhadap virus corona, si kurang ajar.

Jika sudah cukup banyak orang yang terjangkit virus dan menang, maka herd immunity akan terbentuk. Secara praktis herd immunity adalah sistem kekebalan kelompok. Bukan lagi individu yang akan kebal corona, namun hampir sebagian orang sudah nggak akan mempan sama serangan virus ini. Virus bakal kehilangan arah, mereka akan mati di medan perang yang mana itu adalah tubuh-tubuh orang yang sudah kebal.

Baca juga:  Jurgen Klopp Tak Mau Jawab Soal Virus Corona Adalah Sikap yang Tidak Boleh Ditiru

Perlahan jumlah virus berkurang, secara bertahap virus corona bakal punah. Iya, mereka yang punah.

Masalahnya, kita tidak akan pernah tahu siapa orang yang punya sistem kekebalan tubuh bagus dan mampu bertahan, dan siapa orang yang justru bakal tewas saat tubuhnya tak mampu lagi berperang. Ingat, bahwa bukan hanya orang dengan usia renta dan punya penyakit bawaan aja yang rentan psoitif COVID-19. Usia dan kesehatan bukanlah faktor mutlak yang bisa menentukan seberapa kuat sistem kekebalan tubuh kita.

Berbagai ahli kesehatan dan berbagai sumber mengatakan bahwa herd immunity akan terbentuk setelah 60% populasi manusia sudah terserang COVID-19, ada juga yang mengatakan syaratnya butuh 80% populasi. Berapa pun persentasenya, yang jelas butuh banyak, saya ulangi, b-a-n-y-a-k orang agar mereka terinfeksi virus corona dulu.

Pada kasus flu Spanyol 1918, manusia terpaksa menjalani langkah-langkah agar herd immunity terbentuk. Ini adalah usaha terakhir, mengerahkan tubuh manusia untuk memerangi virus secara alami. Upaya ini ditempuh ketika manusia tidak bisa menciptakan vaksin dan pencegahan gagal dilakukan. Menjaga kebersihan, hingga disinfektan memang sudah diberikan  ketika itu, namun tidak bisa menyeluruh karena berbagai kendala.

Akibatnya sepertiga populasi manusia atau sekitar 500 juta manusia terpaksa terinfeksi virus ini dan menyebabkan sekitar 50 juta orang di antaranya meninggal. Herd immunity memang terbentuk, tapi sebagian orang yang tidak kuat akan tumbang terlebih dahulu. Rumah sakit akan dipenuhi orang-orang sakit, tenaga kesehatan berisiko tinggi tertular, dan… yang menyedihkan kita perlu mempersiapkan lebih banyak lahan kuburan.

Baca juga:  4 Jenis Masker yang Bisa Dipakai biar Nggak Ketularan Virus Corona dan Cara Makenya

Mari kita membuat perkiraan coba-coba tentang herd immunity untuk virus corona di Indonesia.

Jika dikatakan bahwa 60% populasi harus terinfeksi, maka dari jumlah 271 juta penduduk (proyeksi 2020), sekitar 162 juta orang Indonesia harus positif COVID-19. Dari sekian banyak, kita andaikkan 10% di antaranya butuh perawatan intensif di rumah sakit atau minimal menjalani isolasi. Maka 16,2 juta ranjang harus disediakan rumah sakit dengan jumlah tenaga kesehatan yang jugaharus disesuaikan.

Menilik persentase kematian virus corona di Indonesia yang mencapai 8,9% dari jumlah positif COVID-19 saat ini, jika dihitung maka….

Lebih dari 14 juta kematian akan kita hadapi.

Namun tetap saja angka di atas hanya perkiraan hitung kasar yang kita semua berharap nggak akan jadi kenyataan. Semoga herd immunity bukanlah pilihan untuk ditempuh, karena rasanya kayak dark jokes April Mop. Jujur saja saya nggak tega membiarkan mereka yang kekebalan tubuhnya lemah ‘dikorbankan’ demi kita yang kuat.

Pola pembentukan herd immunity atau kekebalan kelompok memang bisa memenangkan umat manusia dalam perang melawan corona. Tapi sayang, akan banyak darah yang tumpah dan dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk membuatnya terwujud.

Menjalani swakarantina dengan pembatasan interaksi sosial udah paling benar bakal menolong kita selain juga menjalankan ketelitian untuk menjaga kebersihan badan. Sementara itu, kita tunggu ahli selesai melakukan uji coba terhadap temuan vaksinnya.

BACA JUGA Berbagai Prediksi Ahli tentang Kapan Berakhirnya Pandemi Corona atau artikel lainnya di POJOKAN