MOJOK.COSebagai warga yang baik, mendingan kita dukung kalung antivirus dari Kementan. Ttt-tapi… ada syarat dan ketentuannya, Maniest~

Sebagai orang yang tumbuh bersama tenarnya Merry Riana dan Mario Teguh, saya berusaha berpikir positif setiap orang-orang melakukan tindakan ngawur. Keuntungan berpikir positif di segala kondisi adalah nggak ikutan lelah karena sambat kalau ada yang cacat logika di sekitar kita.

Huft… tapi susah juga jadi orang yang positif. Teman-teman di Mojok lebih gemar menyebutnya sebagai negatif positity, istilah negasi yang ngehek memang.

Makanya saat Kementan rilis kalung antivirus corona ini, lebih banyak orang yang nyinyir. Rasanya semua ini terlalu mudah. Netizen termasuk saya di dalamnya, terbiasa dengan usaha luar biasa yang membuahkan hasil luar biasa pula. Malah kadang, usahanya udah berdarah-darah, hasilnya nggak seberapa. Kami kadang bisa terima itu sebagai bagian dari susahnya hidup.

Secara pribadi saya mengapresiasi usaha-usaha pencegahan dan penanggulangan pandemi corona dari pemerintah. Semangat, Pak Syahrul. Tapi yang nggak ngawur lah. Begini, soal kalung antivirus corona dari Kementan, produknya cukup masuk akal, asal nyebutnya bukan sebagai “antivirus”. Ini overklaim yang kelewatan. Ibarat mau ke Bantul malah bablas sampai Gunung Kidul.

Saya mungkin mendukung kalung antivirus sebagai produk andalan, asal syarat dan ketentuan di bawah ini berlaku, dijawab, disangkal, dan dikuatkan sama yang bersangkutan.

Baca juga:  Benarkah Indonesia Jadi Kelinci Percobaan Uji Vaksin Corona dari Cina?

Pertama, kalung antivirus yang bahannya dari eucalyptus ini kan sama aja kayak minyak kayu putih. Beda penyebutan pakai bahasa Inggris aja sih. Lalu apa bedanya sama minyak kayu putih Cap Lang yang di setiap rumah memang sudah ada itu?

Katanya kalung ini berfungsi membunuh virus melalui baunya. Baik, kenapa nggak jadi pengharum ruangan aja ya, Bang? Sekalian jadi cairan pel pembersih, sampai semprotan pelicin setrikaan. Lumayan tuh, melindungi keseluruhan lini hidupmu dari virus corona.

Kedua, klaim sebagai kalung antivirus ini bikin banyak orang ketawa karena roman-romannya kayak gelang Power Balance, dan kalung yang katanya dari kayu cendana. Bisa bikin badan tambah sehat, dan rezeki mengalir dengan deras. Coba kalau Kementan dari awal bilang kalung ini membantu menghalau virus aja. Disertai anjuran untuk tetap pakai masker, dan rajin cuci tangan.

Yakin deh, ilmuwan Gilead Science yang memproduksi obat covid-19 pun minder mendengar klaim ini. Mereka bikin obat covid aja nggak mengklaim kalau obat itu bisa menyembuhkan, melainkan cuma membantu merawat gejala pasien hingga sembuh.

Tapi saya makin gagal paham sama pernyataan Pak Menteri Pertanian.

“Ini sudah dicoba. Jadi ini bisa membunuh, kalau kontak 15 menit dia bisa membunuh 42% dari Corona. Kalau dia 30 menit maka dia bisa 80%. Ini ada roll-nya. Kalau kita kena iris pisau, berdarah, kasih ini bisa tertutup lukanya.” Ujar Syahrul Yasin Limpo.

Wah, kalau beneran begitu saya pengin 376 menit bareng kalung antivirus biar bisa membunuh 1000% virus corona di seluruh muka bumi. Kalau perlu eucalyptusnya dibawa pakai helikopter dan bikin hujan buatan di zona merah covid biar virusnya mati semua.

Baca juga:  Dexamethasone Jadi Obat Corona? Hm, Cek Syarat dan Ketentuannya Dulu Dong

Ketiga, saya bakalan mendukung adanya kalung antivirus corona kalau ini bukan program ajimumpung karena masa pandemi aja. Orang-orang lagi panik sama pandemi nih, tapi solusi yang muncul kok suruh pakai kalung. Lagian produk ini terdaftar di BPOM sebagai jamu, bukan obat ampuh sakti mandraguna.

Produk ini memang diklaim bisa membunuh virus influenza, beta corona, dan gamma corona. Begitu pula dengan sabun. Iya, sabun.

Sabun malah nggak pakai istilah beta-gamma-an. Sebagai orang yang awam sama jenis-jenis virus saya cukup paham kenapa kita dianjurkan untuk sering cuci tangan pakai sabun. Udah, itu aja deh paling sederhana.

Jujur aja setiap ada yang menyebut produk kalung antivirus ini, saya langsung ingat Smadav sebagai antivirus produksi lokal. Sama-sama ijo, sama-ama menyebut diri mereka antivirus pula.

BACA JUGA Amerika Borong Obat Covid-19 Remdesivir sampai Seluruh Dunia Nggak Kebagian atau artikel lainnya di POJOKAN.