mencuci pembalut menstruasi langsung dibuang toilet mal cara mencuci pembalut mojok.co
mencuci pembalut menstruasi langsung dibuang toilet mal cara mencuci pembalut mojok.co

Debat Mencuci Pembalut VS Buang Langsung Adalah Hasil Konspirasi Turun-temurun

MOJOK.CO  Sejak saya pertama kali datang bulan, kawan-kawan di sekolah sudah ngingetin untuk mencuci pembalut sebelum dibuang. Soalnya kalau nggak, nanti pembalutnya dijilatin setan. Jelas saja saya ketakutan dan nggak pernah absen mencuci pembalut sampai sekarang. Baru belakangan saya sadar, kekacauan macam apa ini?

Ada seorang teman saya yang sudah mulai mens sejak kelas 5 SD. Sebut saja dia Rara. Rara pernah meminta saya mengantarnya ke toilet sekolah, karena katanya, dia mau ganti pembalut. Oh wow, hal baru bagi saya yang belum tahu seputar mens karena memang belum mengalami saat itu.

Tapi di dalam toilet dia sungguh lama dan nggak kunjung keluar. Seram juga kalau dia ketiduran dengan kaki terbalik. Sampai akhirnya saya gedor-gedor pintunya dan dia bilang dia sedang mencuci pembalut.

Saya yang bingung lalu meminta penjelasan pada Rara. Pembalut sudah dipakai kok dicuci? Kan nggak akan dipakai lagi. Sebenarnya logika saya sudah jalan sejak SD sehingga skeptis akan hal ini. Halah.


Tapi kata Rara, kalau nggak dicuci, darah kotor bisa jadi makanan kuntilanak dan perut kita bisa nyeri saat mens. Bahkan ketika ditanya, teman sepergaulan saya juga mengatakan hal yang sama sampai informasi ini sifatnya repetitif dan bikin saya percaya. Mitos memang ampuh meruntuhkan logika.

Saat mulai mens saya akui saya malas mencuci pembalut. Kadang langsung saya bungkus kresek hitam dan dibuang. Tapi kawan laki-laki saya yang sok tahu pernah bilang kalau dia lihat anjing-anjing di kompleks perumahannya lagi korek-korek tempat sampah dan jilatin bekas pembalut orang. Seketika saya jijik banget dong! Gara-gara itu saya nggak pernah absen mencuci pembalut.

Baca juga:  Kualitas Pembalut Inggris yang Nggak Ada Seupil-upilnya dari Pembalut Indonesia

Oke, sebagian besar cewek memang masuk tim nyuci pembalut sebelum dibuang, termasuk saya. Tapi tahukah kalian kalau sebenarnya nggak dicuci pun nggak apa-apa? Pembalut diciptakan sebagai disposable product yang artinya produk ini memang dimaksudkan sekali pakai aja. Mana ada yang jual pembalut preloved. Mencuci pembalut berbahan gel justru memungkinkan gelnya tercecer dan makin iyuh. Wtf girls.

Kalau pun terbuat dari busa, sebenarnya mencuci pembalut bukanlah sebuah kewajiban yang jika dilanggar membuatmu kehilangan martabat kewanitaan. Di toilet mal, disediakan tempat sampah khusus pembalut yang punya fungsi mensterilkan. Maka kalau ada yang kekeuh pengin cuci pembalut di toilet mal dan bikin mambrah-mambrah begitu, ya kebangetan. Itu kan toilet kering, saudarikuuu.

Begini, saya bukan sedang mengajak seluruh perempuan anti nyuci pembalut. Tapi mencuci karena takut darahnya bakal dijilatin kuntilanak adalah mitos turun-temurun yang konyol. Nyeri haid juga penyebabnya bukan karena kuntilanak. Mbak kunti salah apa sampai difitnah demikian keji?

Mencuci pembalut sudah semestinya jadi sebuah kesadaran akan kebersihan. Semata takut bakal berbau busuk kalau ngendon di tong sampah adalah alasan masuk akal. Soal darahnya bercecer atau tidak, tergantung bagaimana saudari-saudari sekalian membungkus rapat bekas pembalutnya. Makin rapat, makin aman, makin bermartabatlah kalian dalam urusan kebersihan.

Oiya saya mau say hello buat cowok-cowok yang sedang heran kenapa bisa mengikuti tulisan ini sampai selesai. Tolong jangan pernah bikin air rebusan pembalut ya. Makasi~

Baca juga:  Memang Ada Orang Jatuh Cinta sama Karakter 2D Berwujud Wallpaper/Hologram

BACA JUGA FYI, Pengalaman Menstruasi Pertama Nggak Kalah Awkward dari Mimpi Basah atau artikel lainnya di POJOKAN.