Rambat memang lelaki yang kebangetan. Betapa tidak, walaupun ia sudah punya istri yang cantik lagi semok, ia masih saja suka main serong dengan istri orang lain.

“Kamu ini goblok apa gimana, sih, Mbat? Lha kamu ini sudah punya istri secantik Dewi, tapi kok ya masih saja main serong sama istri orang,” tanya Yanto, sahabat karib Rambat, saat mereka berdua nongkrong berdua di warung kopi.

“Logikanya begini, To. Orang yang setiap hari makan ikan asin pasti suatu ketika akan pengin juga sesekali makan piza. Tapi begitu juga sebaliknya, orang yang tiap hari makan piza, sesekali juga pasti pengin makan ikan asin,” jawab Rambat selengekan.

“Wooo, edaaan!” timpal Yanto.

Kegilaan Rambat serong sama istri orang ternyata diimbangi dengan kemampuan Rambat dalam melindungi diri dari istrinya. Maklum, Rambat terbiasa bermain cantik. Soal main serong, Ia pandai kucing-kucingan.

Setiap kali main serong, Rambat selalu meminta ijin pada istrinya untuk mengecek bufet dan lemari di tempat orang. Maklum, selain bekerja sebagai petugas di salah satu perusahaan jasa ekspedisi, Rambat juga nyambi bisnis jual beli mebel bekas.

Namun, dasar namanya karma. Tak perlu ditantang, ia akan selalu menang.

Rambat boleh jadi memang bisa bermain cantik, tapi tidak demikian dengan selingkuhannya.

Tanpa disengaja, suami selingkuhan Rambat melihat istrinya saat sedang check-in di salah satu hotel. Hal tersebut kemudian menjadi awal terbongkarnya perselingkuhan Rambat.

Si suami yang istrinya ada main dengan Rambat ternyata adik seorang polisi, sehingga tak butuh waktu baginya untuk mengetahui identitas lengkap Rambat.

Hal tersebut kemudian berbuah sebuah surat ancaman yang ditujukan langsung kepada Rambat. Isi suratnya tak main-main dan sukses membuat Rambat panas-dingin.

BACA JUGA:  Rambat yang Selingkuh Dengan Penjaga Stan Bazar Buku

“Bung, saya tahu siapa Anda, dan saya juga tahu Anda selingkuh dengan istri saya. Saya bisa saja langsung mengambil tindakan. Motong Anda punya terong. Tapi, saya masih berbaik hati kepada Anda, lebih tepatnya kepada anak dan istri Anda. Karenanya, saya ingin memberikan peringatan terlebih dahulu sebelum saya harus mengambil tindakan yang lebih lanjut.

“Jauhi istri saya, dan berhenti menghubunginya atau saya tak akan segan-segan menggorok leher Anda dengan parang yang paling tajam.”

Demi membaca surat ancaman tersebut, Rambat langsung tumbang. Ia sampai terbaring lemas dua hari karena panas. Ia tak kepikiran perbuatannya main serong bisa ketahuan.

Begitu pulih, ia segera menemui Yanto sahabatnya di warung kopi langganan mereka berdua dan menceritakan ancaman yang ia dapat.

“Wah, aku takut setengah mati. Beberapa waktu yang lalu aku mendapat ancaman dari suami selingkuhanku, katanya leherku mau digorok kalau aku masih berani mendekati istrinya,” bisik Rambat pada Yanto setelah tengok kiri kanan mencoba memastikan kondisi aman.

Rambat tampak bergetar. Yanto ikut bergidik. “Wah, kalau risikonya sengeri itu, ya sudah, berhenti kencan sama istrinya,” sahut Yanto, “aku nggak bisa membayangkan gundulmu itu pisah sama tubuhmu.”

“Iya, aku penginnya juga begitu, tapi ….”

“Tapi apa?”

“Nggak segampang itu.”

“Jadi kamu lebih sayang sama istri orang ketimbang sama nyawamu sendiri?”

“Bukan begitu,” sahut Rambat, “masalahnya, yang nulis surat nggak nyantumin nama atau identitas lainnya.”

Komentar
Add Friend
No more articles