Kemarin pas nonton Hotel Mumbay sama Kalis, penonton di depan serong ngaudubillah setan gobloknya. Dia dengan santainya wasapan saat film berlangsung. Beberapa kali saya peringatkan dengan menyenggol kursinya berharap agar ia berhenti bermain hape. Tapi ia bergeming.

Kalis yang paham betul kalau saya tak pernah tenang kalau ada orang yang main hape saat film berlangsung kemudian memperingatkannya. “Mas, hapenya menganggu.” Lagi-lagi dia bergeming.

Saya mulai emosi. Sampai pada satu titik, emosi saya benar-benar memuncak karena ia tetap bermain hape. Kursinya kemudian saya pancal dengan sangat keras. Ia melirik ke arah saya. Saya balas lirik. Ia ternyata bukan anak muda. Saya taksir usianya 40 tahun. Saya jadi merasa agak bersalah karena bersikap tak sopan dengan menjejak kursinya.

Tapi ya mau bagaimana lagi. Saya pikir, bermain hape di dalam bioskop yang cahayanya tentu saja menganggu penonton lain, sudah jelas merupakan hal yang bodoh, tak peduli pelakunya masih muda atau Sudah tua bangka sekali pun.

Video tata-tertib menonton yang kerap diputar sebelum film utama dimulai jadi terasa tak ada fungsinya.

Nah, kejadian saat menonton Avengers: Endgame semalam saya pikir menjadi puncak karier emosi saya selama menonton film di bioskop.

Saya memesan tiket melalui aplikasi pemesanan tiket online. Dasar rejeki anak soleh, di saat banyak orang mengeluh karena susah untuk dapat tiket selain barisan kursi depan, saya kok ya dapat kursi deretan belakang. Padahal, saya memesan tiket dua jam sebelum film diputar. Sudah gitu, pas bayar, saya dapat cashback lagi. Ah, memang rejeki Allah itu datang dari arah yang tak diduga-duga.

Tapi namanya juga mujur, tentu tak elok jika tidak dibarengi dengan sedikit kesialan. Dan kemujuran saya saat berhasil mendapatkan tiket deretan belakang itu ternyata dibarengi dengan kesialan bersebelahan dengan dua perempuan penonton bioskop yang menyebalkan sekali tingkah polahnya selama menonton film.

Saat film dimulai, dua perempuan di samping kanan saya ini tak hadir. Mereka baru hadir saat film sudah diputar selama lima belas menit.

Begitu duduk, mereka langsung mulai menunjukkan sikap menyebalkannya.

Sepanjang film berlangsung, perempuan yang berada di sebelah saya persis ini berkali-kali bermain hape. Bedebah.

Saya masih mencoba untuk bersabar. Saya peringatkan, dan dia kemudian mulai untuk tidak bermain hape.

Tapi, ternyata itu belum cukup. Cobaan kedua datang.

Kali ini, si perempuan bikin ulah yang lain. Ulah yang demi Allah benar-benar menyebalkan. Jadi, tiap kali ada adegan di mana Kapten America (Chris Evans) muncul, dia langsung histeris heboh dan menjerit pelan. “Ya ampun, ganteng banget Kapten America pacarku…” Dan itu dilakukan berkali-kali.

Cobaan ketiga, jauh lebih menyebalkan. Sepanjang film, dua orang perempuan ini tak henti-hentinya berdiskusi tentang film. Dari mulai ngobrol soal tokoh-tokoh Avengers, sampai hal-hal pribadi yang sangat tidak layak untuk dibahas di dalam teater bioskop.

Saya muntap. Saya dekatkan mulut saya ke kuping mbak-mbak di sebelah saya, dan saya katakan peringatan keras saya. “Mbak, kalau kalian masih tetap mengoceh, lebih baik kalian keluar!”

Entah kenapa, saya tega memberikan peringatan yang agak keras itu. Tapi ya mau bagaimana lagi. Saya bayar untuk menonton. Bukan untuk mendengarkan “Ya ampun, ganteng banget Kapten America pacarku…”

Ya Tuhan, semoga kita senantiasa dihindarkan dari penonton-penonton bioskop yang egois dan gobloknya ngaudubillah setan.



Loading...



No more articles