• 97
    Shares

Urusan mahar alias mas kawin dalam sebuah pernikahan sejatinya adalah perkara yang sederhana. Ia merupakan bagian dari syarat nikah yang paling mudah untuk ditunaikan, sebab, ia bisa ditunaikan dengan apa saja.

Saking sederhananya, Kanjeng Nabi bahkan sampai pernah berkata “Carilah mahar, meskipun hanya cincin besi,” kepada salah seorang sahabat yang miskin yang ingin menikahi seorang perempuan.

Mas Kawin bisa ditunaikan dengan harta murah seperti buku tulis sinar dunia, penggaris butterfly, atau pensil 2B yang bukan Staedtler. Bisa juga berupa mas kawin best seller seperti seperangkat alat sholat. Atau bisa juga mas kawin yang ngedap-edapi seperti mobil mewah lengkap beserta bengkel dan cuci steam-nya.

Intinya, mas kawin itu fleksibel. Bisa disesuaikan dengan kemampuan ekonomi yang mau kawin.

Namun pada kenyataannya, di jaman sekarang, mas kawin justru kerap menjadi penghalang pernikahan. Tak sedikit pasangan yang kemudian menunda atau bahkan malah gagal menikah karena perkara mas kawin.

Polemik soal mas kawin ini dalam sejarahnya pernah memunculkan banyak kisah seputar pernikahan.

Saya pernah punya saudara yang harus bekerja bagai kuda hanya demi mengumpulkan mas kawin yang besar untuk wanita pujaannya. Saya juga pernah kenal dengan seorang kawan yang bisa dengan mudah menikah karena saking murahnya mas kawin yang ia berikan. Pun, saya juga pernah tahu dengan seseorang yang gagal menikah karena tidak bisa memenuhi permintaan mas kawin yang disyaratkan oleh ci calon mertua.

Dari seluruh kisah mas kawin dalam pernikahan, yang paling membuat saya terus teringat tentu saja adalah cerita soal mas kawin bapak saya sewaktu menikahi ibu saya.

Kisah soal mas kawin bapak saya ini saya ketahui sekira seminggu yang lalu.

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu, sesaat setelah kami sekeluarga rampungan melaksanakan acara resepsi nikahan adik saya, saya iseng tanya-tanya ke bapak.

“Pak, dulu pas Bapak nikah sama emak, mas kawinnya berapa?”

Jujur, sebagai anak, saya agak penasaran dengan hal ini.

Demi mendapat pertanyaan dari anaknya, lelaki bernama Trimo itu kemudian menjawab dengan agak malu-malu, “7.500 rupiah.”

Saya agak terhenyak dengan jawabannya.

Saya tak tahu, berapa nilai 7.500 di tahun 1990 itu jika dibandingkan dengan masa sekarang. namun mendengar jawaban bapak itu, saya reflek bertanya kembali, “Lho, kok sedikit, Pak?”

Kali ini, ia menjawab dengan jawaban yang nggateli.

“Soalnya waktu itu, emakmu nggak terlalu cantik, jadi aku cuma berani tujuh ribu lima ratus, kalau waktu itu ibumu cuantik banget, aku pasti berani lebih. Ya setidaknya sepuluh ribu, lah.” katanya sambil tertawa.

Emak saya yang kebetulan duduk di sebelah bapak saya persis langsung menabok bibir bapak saya yang memang desainnya sudah tabok-able itu.

“Lambemu!” kata Emak.

Emak merengut, bapak merenges, saya tertawa sangat keras.