fbpx

MOJOK.COMau nunggu sampai kapan? Mau sabar sampai kapan? Keburu banjir dahsyat datang lagi. Razia miras itu sudah benar. Mari, kita dukung. Aksi nyata jangan dinyinyirin.

Banjir. Sebuah kata kunci yang akan sering kita dengar sepanjang Januari hingga, kira-kira Maret nanti. dari DKI Jakarta, Bekasi, hingga Surabaya, semuanya merasakan banjir. Dan terima kasih sekali untuk warga di Bekasi yang sudah menemukan penyebab banjir. Selain menemukan penyebab banjir, mereka juga melakukan aksi nyata: razia miras!

Ketika Anies Baswedan sibuk pesan 6 set toa senilai Rp6 miliar untuk kasih notifikasi buat warga kalau ada banjir, warga Bekasi langsung bergerak ke intinya. Nggak perlu rapat-rapat, nggak perlu perencanaan keuangan membeli toa yang kok murah betul itu. Warga Bekasi langsung turun ke jalan. Aksi nyata untuk mengatasi banjir: razia miras!

Adalah sebuah toko miras di Perumahan Mutiara Gading Timur, Mustikajaya, Kota Bekasi yang kena razia miras. Warga merasa keberadaan dan kegiatan ekonomi di warung itu menjadi penyebab banjir.

“Dampaknya kami diturunkan azab dari Allah, saya katakan azab. Diturunkan bencana banjir sebegitu dahsyatnya,” kata Endo Kurniawan, warga setempat, seperti dikutip Liputan 6.

Terima kasih Pak Endo. Ketika pemerintah seperti tidak berdaya, memang warga yang perlu bertindak. Dan, razia miras adalah aksi nyata yang perlu didukung karena itu satu-satunya penyebab banjir: azab!

“Sudah lokasinya di tengah-tengah permukiman warga, berdekatan dengan tempat pendidikan. Bayangkan kalau siswa sekolah, siangnya minum miras. Bagaimana generasi yang akan datang. Kemudian dekat tempat ibadah, karena tak menutup kemungkinan orang soleh bisa terjerumus,” tambah Endo. Tau ini, Pak, bukannya buka rental PS atau tempat fotokopian, malah jual miras. Bikin banjir, kan.

Baca juga:  Anies Pertimbangkan Tanggal 22 Ramadan sebagai Hari Ulang Tahun Jakarta

Sini, saya kasih tau kalau razia miras itu lebih berguna, keren, dan terlihat gagah untuk mencegah turunnya azab banjir.

Pertama, razia miras lebih keren. Ketimbang, misalnya, razia orang buang sampah sembarangan, terutama ke kali atau sungai. Kalau razia miras, datang bergerombol ke sebuah warung, pakai pakaian bersih, pulangnya juga bersih. Kalau razia orang buang sampah sembarangan ke sungai, mereka harus main ke sungai, dong. Sudah bau, kotor lagi.

Siapa tahu, habis razia buang sampah sembarangan, mereka mau ngopi dan menikmati senja. Masak masuk coffee shop edgy tapi badan bau sampah. Nggak keren. Masih mending bau bir yang khas itu atau vodka gepengan sekalian.

Lagian buang sampah sembarangan belum terbukti membuat Tuhan menurunkan azab banjir. Kalau miras, kan, sudah. Tuh “banjir dahsyat” di Bekasi. Makanya, lebih keren razia miras ketimbang razia orang-orang goblok yang buang kasur ke sungai dan lagaknya nggak punya dosa ketika banjir terjadi.

Nah, yang kedua, razia miras lebih gagah ketimbang razia orang buang sampah sembarangan. Kalau razia miras, massa bisa sambil banting-banting botol bir atau Topi Miring. Prang! Prang! Prak! Ketika membanting ke aspal, mimik wajah dibuat sesangar mungkin biar bagus kalau diunggah ke IG Stories atau bahan Thread di Twitter.

Kalau razia orang buang sampah sembarangan, masak massa mau banting-bantingin sampah rumah tangga yang dibungkus plastik item? Bukannya keren ada suara-suara, “Prang atau prak,” suara yang tertangkap kamera cuma, “Bruk, sreek, blesss.” Plastik isi sampah dibanting, ya bikin sampah di dalamnya berhamburan.

Baca juga:  Rencana Anies Menghidupkan Kembali Becak di Jakarta

Masak harus mungutin sampah lagi. Nggak gagah sama sekali. Mau banting-bantingin kasur yang dibuang ke sungai? Berat! Mau banting-bantingin sampah kertas dan botol? Lha mending dikumpulkan terus dijual kiloan. Maka, yang benar ya memang razia miras. Penyebab banjir yang azab karena miras. Paham!

Terakhir, razia miras itu perlu didukung karena mudah dilakukan. Tinggal kumpulkan orang, jalan kaki pasang wajah serem, lalu marah-marah di depan toko miras. Setelah itu, banting beberapa botol dan ajukan penyegelan tempat usaha ke dinas terkait.

Gampang, bukan. Bayangkan kalau untuk mengatasi banjir harus reboisasi hulu. Mau nanem pohon di hulu? Ribet amat, sih. Sudah ribet, butuh waktu bertahun-tahun lagi biar pohon itu tumbuh.

Mau nunggu sampai kapan? Mau sabar sampai kapan? Keburu banjir dahsyat datang lagi. Jadi, razia miras itu sudah benar. Mari, kita dukung. Aksi nyata jangan dinyinyirin.

BACA JUGA Razia Skincare di Sekolah Itu Buat Apa, Sih? atau tulisan lainnya dari Yamadipati Seno.



Tirto.ID
Loading...

No more articles