Maba, Bukan Hanya Rentan Salah Jurusan, Tapi juga Salah Pilih Organisasi

Sampai hari ini, tidak ada seorang pun dari para senior yang tahu bahwa saya salah masuk organisasi ini. Tidak juga kedua teman saya.

Artikel

Siti Halwah

Banyak yang bilang kalau menjadi mahasiswa itu menyenangkan. Jadwal kuliah bebas, pakaian suka-suka, sampai tugas—yang kata anak SMA—nggak seberat tugas di sekolah. Padahal, ya lebih berat. Apalagi saat menjadi maba—mahasiswa baru. Problematikanya jauh lebih banyak.

Selama ini, sering kita jumpai dedek-dedek maba yang merasa bahwa dirinya salah pilih jurusan. Bagi maba, jurusan orang lain jauh lebih kece, keren dan punya peluang karir lebih bagus. Alah, basi. Makanya, mereka biasanya mencoba menunjukkan eksistensi serta melakukan proses pencarian jati diri melalui organisasi.

Celakanya, selain rentan salah pilihan jurusan, menjadi maba juga rentan salah pilih organisasi. UKM—Unit Kegiatan Mahasiswa—organisasi intra dalam kampus jumlahnya sangat banyak. Tingkatannya mulai jurusan/program studi, fakultas dan universitas. Masing-masing memiliki keunikan dan potensinya sendiri.

Nah, karena jumlahnya yang sangat banyak, seringnya para maba ini malah bingung. Ada yang ingin ikut semuanya, ingin fokus pada satu organisasi ataupun memilih tidak ikut sama sekali, hehe. Ada yang bertahan di satu organisasi, ada yang pindah haluan, dan ada juga yang merasa sakit hati, lalu berhenti di tengah jalan. Tapi, ada juga yang salah masuk organisasi tapi tetap bertahan sampai akhir, seperti saya.

Dulu, sewaktu maba, saya tidak tertarik ikut organisasi apa pun. Menurut pandangan saya, untuk apa buang-buang waktu, tenaga bahkan biaya hanya untuk sebuah kegiatan organisasi? Biaya makan di kos saja sudah mahal. Ditambah, saya tidak punya senior di kampus ini, juga tidak mendengarkan saat sesi pengenalan UKM. Akhirnya, saya buta informasi. Wkwk ~

Namun, salah seorang teman sekamar saya ngotot. Dia kekeuh bahwa saya harus ikut organisasi, bersama teman kami yang lainnya. Mereka menyebutnya sebagai salah satu bentuk ‘proses pencarian jati diri’. Idealis sekali ya, ~

Saya awalnya tetap tidak tertarik meskipun kedua teman saya memaksa. Lagi pula, proses diklat—pendidikan dan pelatihan—untuk masuk organisasi hampir sama dengan ospek, justru lebih parah. Seniornya lebih galak, sering membentak, belum lagi kasus-kasus perploncoan yang sering saya lihat beritanya di Tv. Saya ogah merasakan hal-hal seperti itu lagi. Sudah muak sejak di ospek.

Baca Juga:  Balada Anak Magang di Perkantoran

Namun, kedua teman saya tidak pernah menyerah—heran juga saya. Mereka bahkan memberikan iming-iming bahwa organisasi ini sesuai dengan hobi saya. Kebetulan, teman saya menemukan salah satu organisasi yang—katanya mereka—berhubungan dengan dunia tulis-menulis, sesuai kegemaran saya. Mereka bahkan sudah bertanya pada seorang senior yang juga anak organisasi tersebut dan berani menjamin bahwa diklatnya enak, tanpa bentak-membentak.

Meskipun agak sangsi, saya memutuskan untuk ikut juga. Merasa kasian pada teman-teman yang jika saya tidak ikut malah seperti anak itik kehilangan induknya. Hehehe. Maklum, kami berteman sejak SMP. Sudah biasa bersama-sama, bahkan fakultas pun juga sama, hingga menurut mereka, organisasi yang diikuti juga harus sama.

Namun, saat mengikuti proses diklatnya, saya kok, merasa aneh. Saat itu, semuanya tampak adem ayem. Tidak ada bentakan, tidak ada perploncoan. Sebagian besar kegiatan hanya duduk di ruangan, menyimak dan mencatat materi. Hari terakhir justru hanya outbond seru-seruan biasa di pantai.

Saya juga agak bingung, kenapa tidak ada kegiatan tulis-menulis sesuai keterangan teman saya sebelumnya? Memang sih, ada kegiatan menulis, tapi ya itu menulis materi yang disampaikan oleh pemateri, bukan kegiatan belajar menulis opini, berita, esai, artikel ataupun menulis pantun. Di mana kegiatan tulis-menulisnya, oi?

Selepas diklat, semua anggota baru dikumpulkan. Diminta untuk mengisi, kira-kira di bagian Departmen apa dia ingin berkembang. Saat itu, barulah saya paham, yang dimaksud teman saya tentang tulis-menulis itu adalah salah satu sub-departemen di organisasi itu. Itu pun tugasnya hanya membuat live report di media sosial serta laporan kegiatan yang disiarkan melalui blog resmi organisasi. Siyal! Saya benar-benar tertipu.

Selepas mengetahui fakta itu, sebenarnya saya berniat untuk keluar. Tapi, teman saya mengatakan, “tahan dulu, tunggu semester depan saja”. Lagi pula, pendaftaran untuk bergabung pada organisasi lain sudah ditutup, diklat juga sebagian besar sudah dilaksanakan. Jadi, ya sudahlah.
Untuk menekan rasa kekecewaan, saya memilih untuk tetap mengikuti sebagian besar kegiatan organisasi yang menurut saya sama sekali tidak meningkatkan skill, malah cenderung membuat capek.

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan Panitia yang Paling Capek itu Divisi Perlengkapan: Maaf Mas, Belum Pernah Tahu Rasanya Menjadi Bendahara Pelaksana, ya?

Dari pada meningkatkan skill, saya lebih dilatih untuk menjadi Event Organiser. Iya, menjadi EO acara-acara yang sebagian besar adalah seminar-seminar. Bahkan, acara pertama yang diadakan pasca diklat adalah dengan meng-hire semua anggota baru sebagai panitia inti kegiatan. Mungkin, semacam penjajakan kali, ya.

Saya masih ingat, saat mengikuti kegiatan Musyber—Musyawarah Bersama—organisasi yang saya ikuti memiliki 7 proker (program kegiatan) besar yang dibiayai oleh dana DIPA. 2 program mengenai diklat dan 5 program lainnya adalah seminar. Hadeuh.

Selesai satu periode, saya berniat untuk berhenti. Ingin ikut organisasi lain yang benar-benar pure seputar dunia tulis-menulis, seperti LPM (Lembaga Pers Mahasiswa). Belum juga mengajukan surat resign organisasi, seorang senior yang memang sudah akrab karena seringnya bertemu di banyak kegiatan, meminta kesediaan saya untuk menjadi panitia inti di acara diklat maba selanjutnya.

Waktu itu saya bertanya alasannya, mengapa saya yang dipilih? Rupanya, para senior salah kaprah, menganggap bahwa saya adalah seorang loyalis organisasi tersebut hanya karena saya sering hadir rapat, gercep jadi panitia—ini katanya para senior, lho ya. Beneran. Sampai mampu mengemban tugas.

Padahal, saya melakukan hal-hal tersebut karena memang udah nggak ada lagi yang bisa saya mintai tolong. Dua teman yang mengajak saya bergabung justru cuma tersisa 1 orang, 1 teman yang lain malah beralih ikut kegiatan organisasi yang bergelut di bidang penulisan ilmiah. Pengkhianat memang!

Akhir cerita, kini saya menjadi demisioner dari organisasi tersebut, setelah sebelumnya menjadi pengurus inti bersama sisa-sisa teman se-angkatan yang juga dulu ikut diklat bersama. Sampai hari ini, tidak ada seorang pun dari para senior yang tahu bahwa saya salah masuk organisasi ini. Tidak juga kedua teman saya. hehe (*)

BACA JUGA Culture Shock Anak Rantau di Jogja atau tulisan Siti Halwah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5


Komentar

Comments are closed.