Masa Bodoh Dibilang Antisosial, Kerja Kelompok Emang Banyak Nggak Enaknya kok – Terminal Mojok

Masa Bodoh Dibilang Antisosial, Kerja Kelompok Emang Banyak Nggak Enaknya kok

Artikel

Kita hidup di dunia nggak mungkin sendirian atau nggak butuh orang lain. Tapi kepribadian orang berbeda-beda. Saya termasuk orang yang introver dan lebih nyaman bekerja atau menjalankan sesuatu dengan sendiri ketimbang melakukan kerja kelompok. Bukan berarti saya nggak peduli atau dijauhi teman-teman, atau malah antisosial, hanya saja untuk mengerjakan tugas yang masih bisa dikerjakan individu, saya lebih nyaman mengerjakannya secara individu.

Sebal sekali rasanya jika dosen atau siapa pun yang sedang bertugas memerintahkan bahwa tugas harus dikerjakan secara berkelompok. Jujur mood ngerjain saya jadi nggak enak dan males banget. Bagi saya, ngerjain secara kelompok lebih ribet dan kadang nggak selesai-selesai. Mungkin sebagian kalian akan berkomentar, “Ini nih tergantung partner kerja kelompok kita,” tapi apa daya, yang sering saya rasakan adalah justru pekerjaan yang sering diundur.

Adakalanya memang beberapa tugas cuma bisa dikerjakan secara berkelompok. Oke, alasan ini nggak bisa dimungkiri dan saya harus menerimanya dengan seikhlasnya.

Ada beberapa alasan saya nggak suka ditugaskan secara berkelompok. Pertama, anggota kerja kelompok yang ruwet diajak kerja sama dengan alasan banyak proker alias kepanitiaan dan sibuk yang lain. Alasan kedua adalah waktu.

Tiap kelompok biasanya terdiri dari 5-6 orang. Penentuan buat kerja kelompok aja ribetnya setengah mati nunggu sampai banyak yang bisa kek, tempat kerja kelompok, atau yang lain. Selain itu kalau udah kerja kelompok yah kalau dapat temen-temen niat kerjain kelar pulang. Kadang malah kita mulai bahas ngalur-ngidul yang kesimpulannya di akhir nanti hasil kerjanya nggak sebanding sama nggedabrusnya. Yah, nggak saya sendiri termasuk yang sering larut dan malah nimbrung sampai lupa tugas. Makanya, kadang ngerjain sendiri lebih nyaman.

Baca Juga:  Bapak dan Ibu Dosen, Anjuran Kampus Itu Kuliah Online Bukan Ngasih Tugas

Ketiga, lebih efisien kalau ngerjain sendiri. Menurut saya nih, kalau ngerjain sendiri, tugas malah cepet kelar dan nggak buang waktu banyak. Nggak perlu janjian di tempat mana atau nungguin sampai waktunya jadi molor sejam dua jam. Waktu yang sia-sia tadi kan lumayan dimanfaatin buat kegiatan yang lain. Ini nih yang kadang bikin sebel. Yah, walaupun sebenarnya kita bisa mulai duluan kerja kelompok tanpa nunggu si A misalnya. Tapi tetep aja, rasanya nggak adil banget kalau si A nongol pas mau udah selesai

Susahnya saya ketika nggak suka kerja kelompok kadang dicap sebagai ansos alias antisosial. Lhaaa, antisosial ya nggak gitu. Introver dan antisosial itu beda. Saya cenderung ke introver yang maksudnya lebih nyaman apa-apa sendiri dibanding bersama orang lain. Introver masih punya temen atau masih mau bersosialisasi dengan orang lain. Saya juga masih nyaman-nyaman saja berhubungan dengan orang lain.

Sementara, antisosial adalah masalah kesehatan mental. Seperti artikel yang pernah saya baca, antisosial dapat mengarah ke sosiopat dan menganggap orang lain sebagai lawannya. Antisosial cenderung nggak punya empati sama orang lain, sedangkan introver menikmati hubungan dengan orang lain yang dekat dengannya. Sekali lagi, nggak suka kerja kelompok sama antisosial itu berbeda. Walaupun dibilang introver, tapi saya masih bisa berhubungan baik dengan orang di sekitar.

Baca Juga:  Karier yang Cocok untuk AHY Andai KLB Moeldoko Diakui Pemerintah

Seiring berjalannya waktu, saya mulai mengatasi sifat sebel pas disuruh kerja kelompok. Siasat pertama adalah kalau dosen udah mulai nggak bisa lagi dinego tugas individu, adalah cari partner kerja kelompok terniat dan cukup rajin perhatiin tugas. Soalnya saya punya pengalaman tidak enak ketika partner kerja kelompok malah bergantung ke saya. Hadeeeh.

Kedua adalah bikin timeline waktu pengerjaan. Saya sendiri juga suka mager dan nunda pekerjaan. Tapi buat timeline kerja kelompok kayaknya adalah cara yang ampuh. Ini balik lagi juga ke siasat pertama, percuma bikin timeline kalau partner kerja kelompok nggak komitmen ngerjain juga. Ah nyebelin.

Ketiga, cara praktis adalah bagi tugas. Kalau tugas bisa dibagi, mending dibagi aja. Diskusi bisa online. Daripada harus ketemu, rembukan, dan jadinya nggak selesai-selesai.

BACA JUGA Plastik Tercipta untuk Selamatkan Bumi, Sekarang Malah Jadi Masalah Lingkungan dan tulisan Soffya Ranti lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.