Gelagat Mahasiswa yang Biasanya Bakal Nyalon Jadi Ketua – Terminal Mojok

Gelagat Mahasiswa yang Biasanya Bakal Nyalon Jadi Ketua

Artikel

Avatar

Setiap akhir tahun adalah hari-hari penuh intrik dalam sebuah kampus di hampir seluruh Indonesia. Akhir tahun adalah awal mula pergulatan politik kampus yang kelak menjadi gelanggang berperang para politisi kampus untuk saling sikut menunjukkan siapa yang paling pantas menduduki puncak dari “segala kepentingan” di kampus.

Dari mulai kursi ketua himpunan, ketua BEM Fakultas, sampai ketua BEM Universitas diperebutkan sekadar—biasanya sih—untuk penghias halaman CV di LinkedIn belaka atau membuat para orang yang bakalan nge-interview kerja itu terpukau dengan berbagai pengalaman dan kepemimpinan selama berkuliah.

Tentu saja segepok ide dikeluarkan habis-habisan dari tim sukses yang diisi kepala-kepala mahasiswa yang pada akhirnya menjadi bagian dari pusaran kepentingan itu juga. Ya, bisa dibilang memang betul, kampus adalah miniatur negara termasuk bagaimana para politisi bekerja di dalamnya.

Pencalonan ketua-ketua kepentingan ini konon sih alibinya buat menjadi ajang pembelajaran mereka untuk mengetahui cara-cara menjadi “pemimpin” di kemudian hari. Meski begitu, kenyataan yang saya lihat, ya pemimpin yang dimaksudkan emang sering ngarahnya ke “pemimpin” dalam arti politis, sih. Contoh sederhananya, lihat aja gimana banyaknya para mantan ketua BEM yang tiba-tiba berkaus partai politik setelah lulus.

Emang nggak salah, itu kan pilihan orang. Namun, dengan banyaknya fakta seperti itu, bisa disimpulkan bahwa politik kampus yang terjadi di Indonesia, pasti ada aja kepentingan partai politik di dalamnya yang “menggerakkan”. Mau bagaimanapun alibinya, masih ingat dengan kabem yang ditunggangi partai padi dan kapas, kan?

Dalam politik, khususnya politik kampus, untuk meraih kemenangan berbagai cara pastinya dilakukan. Hal ini untuk membuat para pemilihnya jadi bersimpati sehingga memilih salah satu paslon. Sebagai seorang yang juga kadang tertarik melihat bagaimana manuver politisi kampus berpolitik, saya selalu menemukan gelagat-gelagat yang dilakukan oleh orang-orang yang mau nyalon jadi pemangku kebijakan tertinggi itu. Uniknya, gelagat yang mereka tampilkan hampir sama semua. Berikut gelagat-gelagat yang saya amati.

#1 Berusaha untuk selalu ikut kepanitiaan dan kalau bisa ikut semua organisasi

Gelagat pertama yang biasanya dilakukan para calon politisi kampus ketika mereka masih maba adalah mengikuti berbagai macam organisasi dan kepanitiaan. Partisipasi mereka pun biasanya sangat dominan dan paling aktif.

Meskipun begitu, hal ini harus dilihat juga bagaimana lingkungan kampus terlebih dahulu. Setahu saya, setiap kampus pasti punya karakteristik organisasi yang berbeda, ada yang punya organ ekstra kuat, ada yang organ ekstranya justru dianggap tabu, dan lain sebagainya.

Di kampus saya, kebetulan organ ekstranya nggak kuat-kuat amat, jadi jarang banget yang pakai organ ekstra buat jadi kendaraan politik. Meskipun tiap fakultas sebenernya ada aja yang pake organ ekstra ini.

Lantaran kampus saya yang kaya gini, gelagat-gelagat para calon politisi ini banyaknya lebih memilih untuk ikutan organisasi internal kampus kayak BEM, UKM, dan lain sebagainya. Namun, nggak memutus kemungkinan juga, orang-orang yang ikutan organisasi, sebenernya “ditunggangi” sama pihak-pihak lain.

Selain organisasi, ikutan kepanitiaan dan menjadi ketua dari suatu kepanitiaan juga nggak kalah pentingnya untuk naikin pamor dan nama seseorang. Fakultas saya misalnya, menjadi ketua ospek adalah keniscayaan untuk bisa melangkah menjadi ketua atau wakil ketua BEM fakultas.

Sehingga, pasti banyak dari para calon politisi kampus yang punya gelagat untuk menjadi kepala kepanitiaan tertentu, agar bisa mempermudah jalan kepentingan mereka sendiri. Hal ini juga dilakukan untuk mencari “bibit-bibit unggul” yang nantinya bakalan dijadiin timses mereka di kemudian hari.

#2 Punya akun LinkedIn

Kepopuleran Instagram sebagai media kampanye sekaligus pamer produktivitas memang tidak dapat dimungkiri lagi. Meski demikian, muncul media lain yang akhir-akhir ini semakin banyak diminati para mahasiswa haus jabatan, yaitu LinkedIn.

Selain untuk persiapan kerja dan memukau HRD, media ini juga tidak lain menjadi media ajang pamer pencapaian dan jabatan. Nah, kalau isinya udah kaya gini, otomatis orang-orang yang punya akun LinkedIn biasanya orang-orang yang emang punya jabatan banyak atau capaian yang banyak buat dijadiin konten di LinkedIn. Yaiyalah, mau posting apalagi coba di LinkedIn?

Jadi kalau ada temenmu yang tiba-tiba mengunduh LinkedIn dan bahkan menaruh akun LinkedIn itu di Instagram, bisa jadi temenmu itu bakalan nyalon.

#3 Menggunakan diksi njelimet

Bisa dibilang gelagat ini adalah hal yang paling lumrah dan tiba-tiba terjadi. Orang-orang yang awalnya kita kenal nggak pernah pakai diksi yang melangit, setelah bertemu lagi sekian lama tiba-tiba pakai diksi yang bahkan sebenernya dia sendiri nggak ngerti. Hmmm, jangan-jangan orang itu bakalan nyalon.

Pasalnya, cara bicara seseorang dan penggunaan diksinya adalah penentu seseorang agar dipercayai orang lain. Soal bener atau salah, mah, belakangan. Orang pasti bakalan lebih menaruh simpati dan kepercayaan kepada orang-orang yang memang memperhatikan bagaimana dia berbicara. Sehingga jangan kaget, kalau pada akhirnya banyak yang kecewa sama calon politisi yang cuman jago ngomong doang.

Meskipun begitu, ada beberapa diksi yang bisa dibilang sering banget dipakai dan menurut saya udah basi, tapi bisa menandakan bahwa orang ini bakalan nyalon. Misalnya, diksi membersamai, mewadahi, berkolaborasi, kontribusi, dan diksi-diksi “kekeluargaan” lainnya.

#4 Pura-pura kaget bisa nyalonin

Gelagat ini bisa dibilang gelagat yang bakalan muncul ketika mereka-mereka ini udah nyalonin. Hal ini menurut saya sih bertujuan untuk menandakan bahwa pencalonan mereka hanyalah untuk kepentingan mahasiswa, bukan dirinya sendiri. Cara ini biasanya ampuh buat meluluhkan orang-orang yang lemah hatinya dan emang kurang mengerti manuver seseorang untuk meraih hati agar memilih dirinya. Biasanya gelagat ini ditampilkan dengan kata-kata “karena kebutuhan mahasiswa, saya akhirnya mencalonkan” atau “sebenernya saya nggak mau nyalonin, tapi karena saya peduli”, dan bualan-bualan lainnya.

Begitulah gelagat-gelagat orang yang mau nyalon ketua di segala lini organ internal kampus yang biasanya dilakukan. Jadi, jangan kaget lagi kalau ada temen kita yang punya gelagat di atas. Bisa jadi mereka ini memang mau mencicipi kue kepentingan selagi masih jadi mahasiswa. Pasalnya, ya, bisa jadi setelah menjadi mahasiswa, mereka-mereka ini kemungkinan besar bakalan jadi politisi juga. Meskipun begitu, ada juga orang yang diem-diem, tanpa ada pergerakan, eh, tiba-tiba mukanya muncul di balik bilik suara.

BACA JUGA 5 Stereotip Mahasiswa STAN terhadap Mahasiswa ITB dan tulisan Ananda Bintang lainnya. 

Baca Juga:  Inilah Alasan Mahasiswa UTM Layak Disebut sebagai Mahasiswa Tahan Banting
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
11


Komentar

Comments are closed.