Kerupuk Miskin, Camilan yang Punya Cerita Soal Masyarakat Pantura Saat Penjajahan

Kerupuk miskin terbuat dari bahan dasar tepung kanji. Lalu diuleni dengan bumbu yang terdiri dari bawang merah, bawang putih, garam, penyedap, pewarna makanan, dan air hangat.

Artikel

Avatar

Saat melintasi jalan Pantura, khususnya daerah Cirebon, maka kita akan melihat begitu banyak kerupuk warna-warni yang bergelantung di tepi jalan. Kerupuk inilah yang sering kali dibeli oleh para pemudik sebagai oleh-oleh saat melintasi jalur Pantura. Saat mudik begitu kita akan melihat pemandangan para motor yang digantungi kerupuk di bagian belakangnya atau para mobil yang mengangkut begitu banyak kerupuk di bagian atasnya.

Sebenarnya tidak hanya di Cirebon kita bisa mendapatkan kerupuk ini, karena di sepanjang daerah Subang, Indramayu, Cikampek, bahkan sampai Karawang pun, kerupuk ini bisa ditemukan dengan mudah di pinggir jalan. Harga jual kerupuk ini juga bervariasi, dari mulai 5-20 ribu, tergantung besar kecilnya dan pinter tidaknya menawar. Cara makan kerupuk ini biasanya bisa dimakan secara langsung dan bisa juga menggunakan tambahan sambal asam atau sambal oncom.

Kerupuk dengan warna mencolok yang terdiri dari warna hijau, merah, kuning, dan putih ini, populer dengan sebutan kerupuk miskin. Beberapa orang juga menyebutnya dengan sebutan kerupuk melarat ataupun kerupuk kere yang kurang lebih artinya juga sama saja dengan miskin. Padahal awal mulanya kerupuk ini dikenal dengan sebutan kerupuk mares yang merupakan singkatan dari lemah (tanah) dan ngeres (berpasir). Lalu para orang kota yang memiliki tingkat status yang lebih tinggi, mengejek kerupuk ini dengan sebutan kerupuk miskin.

Latar belakang kenapa kerupuk ini dikatai miskin itu tak lain dan tak bukan karena dalam pembuatan kerupuk ini tidak menggunakan bahan baku dengan semestinya. Biasanya yang kita tahu kalau ingin menggoreng kerupuk itu menggunakan minyak goreng, maka kerupuk miskin ini lain dari pada yang lain karena menggunakan pasir panas. Eh, tapi bukan sembarang pasir loh ya. Pasir yang dipakai biasanya pasir sungai atau ada juga yang mengambil dari laut. Sebelum dipakai pasir juga disaring dan dibersihkan terlebih dahulu, lalu dijemur hingga kering sampai bisa digunakan untuk menggoreng.

Baca Juga:  Contoh Pertanyaan Interview Kerja yang Sering Muncul dan Tips Menjawabnya

Kerupuk miskin ini sebenarnya menyimpan begitu banyak cerita serta sejarah. Berawal dari zaman penjajahan dulu, kehidupan orang-orang Pantura ini sungguh sangat memprihatinkan. Sekitar tahun 1920-an, mereka mengalami masa-masa yang begitu sulit. Sehingga dalam kekurangan itu mereka justru menemukan terobosan atau inovasi baru dalam membuat makanan. Lantaran kekurangan minyak goreng, maka mereka mengakalinya dengan menggoreng kerupuk dengan pasir panas. Siapa sangka dalam kekurangan dan kemalangan itu mereka justru menemukan ide makanan ringan yang enak. The power of kepepet.

Kerupuk miskin ini sendiri terbuat dari bahan dasar tepung kanji atau tepung singkong. Lalu diuleni dengan bumbu sederhana yang terdiri dari bawang merah, bawang putih, garam, penyedap, pewarna makanan, dan air hangat. Setelah diuleni maka adonan tersebut dicetak, lalu dijemur sampai kering. Setelah benar-benar kering, maka kerupuk siap digoreng menggunakan pasir panas. Sama seperti halnya minyak goreng, pasir yang digunakan secara terus menerus maka akan berwarna hitam lalu lama-lama akan habis dan harus diganti dengan yang baru. Jadi, sebenarnya yah nggak miskin-miskin banget ya, karena untuk mendapatkan pasir ini para pembuat kerupuk juga harus mengeluarkan biaya.

Jika ditelaah kerupuk miskin ini cukup bagus untuk kesehatan, karena kerupuk ini digoreng menggunakan pasir sehingga non kolestorel. Walaupun begitu, ada fakta lain tentang kerupuk yang kadang tidak kita sadari. Meski kelihatanya cuma makanan ringan, tapi nyatanya kerupuk itu terbuat dari bahan dasar tepung yang mengandung karbohidrat. Sehingga kalau kita suka ngemil kerupuk lalu hanya rebahan sepanjang hari tanpa melakukan aktivitas fisik, maka sudah pasti kita tengah melakukan proses penumpukan lemak.

Di daerah asal saya sendiri bisa dibilang tidak ada yang menjual secara khusus kerupuk miskin ini di warung-warung. Namun dulu sering ada tukang dalepuk (sandal joli kerupuk) yang suka keliling di desa-desa. Dalepuk ini merupakan tukang rongsok keliling. Biasanya warga akan mengumpulkan barang-barang bekas seperti botol sampo, toples pecah, sandal bedat, dan lain-lain. Nah, upah dari barang bekas itu ditukar dengan kerupuk miskin ini. Tapi dulunya, saya tak tahu kalau itu merupakan kerupuk miskin. Karena masyarakat di tempat saya menyebutnya kerupuk dalepuk.

Rasa dari kerupuk dalepuk ini hampir sama dengan kerupuk miskin. Gurih, asin, dan agak kasar gitu saat dimakan. Karena harganya jauh lebih murah meriah ketimbang kerupuk biasa, makanya para tukang dalepuk ini memanfaatkan si kerupuk miskin untuk dijadikan bahan barter untuk mendapatkan barang bekas.

Baca Juga:  Menari di Desa KKN: Cerita dari Sudut Pandang Badarawuhi Si Ratu Ular

Ternyata bukan hanya manusia saja yang mengalami perbedaan kasta. Faktanya kerupuk pun tak luput mengalami kesenjangan sosial dalam dunia perkerupukan juga. Mereka dianggap sebagai kerupuk jelata yang tidak memenuhi syarat perkerupukan dalam hal pengorengan yang menggunakan standar minyak goreng. Tapi tak mengapa, tak perlu berkecil hati saat kita diejek miskin, karena kerupuk yang selalu dianggap kere ini pun justru sekarang banyak sekali peminatnya. Toh, banyak orang yang sudah diantarkan menjadi orang kaya karena usaha kerupuk miskin ini.

BACA JUGA Penggemar Seblak Tak Pedas Garis Keras, Memangnya Kenapa? atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6

Komentar

Comments are closed.