Contoh Pertanyaan Interview Kerja yang Sering Muncul dan Tips Menjawabnya

Kenapa sih HRD nanya begini dan begitu pas ngelakuin interview kerja? Ini adalah bocorannya alasannya! Pelajari baik-baik ya!

Artikel

Avatar

Tulisan ini bertujuan untuk mengedukasi yaa, bukan untuk menyuapi. Tujuannya agar kalian paham kenapa sih HRD nanya begini dan begitu pas ngelakuin interview kerja. Kalau untuk menjawabnya, kalian boleh mengembangkannya sesuai dengan kepribadian dan pengalaman kalian sendiri.

Sebelumnya mungkin kenalan dulu, nama gue Eza Hazami! Salah satu recruiter yang udah ± 4 tahun berkecimpung di dunia HRD dan aktif di sosmed belakangan ini. Sekarang, gue pengen share “Apa aja sih pertanyaan yang sering ditanyakan sama HRD? Kenapa mereka nanya gitu? Gimana cara jawabnya?”

#1 PERKENALKAN DIRI ANDA

Terdengar simple, kan? Tapi hati-hati ya, di sini justru malah jadi poin penting untuk bisa merebut atensi HR. Ketika diberi kesempatan untuk menjelaskan diri, pertama HR akan melihat cara kamu menilai dan menceritakan diri kamu sendiri kepada orang lain. Karena dengan cara kamu bercerita tentang diri kamu, mulai terlihat karakter dasar kamu seperti apa, cara bicara gimana, pola pikir, dll. Inget, rata-rata anak HR adalah lulusan psikologi jadi mereka paham ngegali orang dari teknik interview jadi dari impresi pertama, kamu harus menguasai ya!

Do’s :
-Salam hangat, sapa semua orang yang ada di sana.
-Bercerita tentang pribadi dan data diri kamu secara singkat.
-Cerita tentang pekerjaan dan apa jobdesc-nya.
-Coba fokus ke skill dan kompetensi yang bisa kamu jual di posisi itu.
-Jika non pengalaman, bisa kamu cerita aktivitas sehari-hari.

Don’ts

-Menyampaikan data pribadi terlalu detail dan bertele-tele.
-Cerita hobi, ini jadiin intermezzo aja, jangan dijadiin komponen pertama pas perkenalan diri.
-Cerita sifat semu, semisal “Saya siap bekerja keras dan bertanggung jawab demi kemajuan perusahaan.”
-Mengiba perusahaan.

#2 APA YANG DIKETAHUI TENTANG PERUSAHAAN INI?

Masih pertanyaan standar, terkesan basa basi memang dari HRD, tapi ini penting. Sebagai jobseeker, WAJIB dan KUDU banget yah tau seluk beluk perusahaan yang lagi dilamar. Pertanyaan ini ngepoin sejauh mana kamu tau tentang perusahaan ini.
Cara menjawab?

Santai, googling bisa kok, search aja nama perusahaan, pelajarin visi, misi. dan history perusahaan mereka berdiri gimana. Tapi jangan dihafal, minimal kamu memahami perusahaan itu gerak di bidang apa, bisnisnya kek gimana, saingannya siapa, dll. Natural aja lah pokoknya.

#3 KAMU KENAPA TERTARIK APPLY DI SINI ?

Jangan terkecoh ya, pertanyaan ini biasanya akan menggali seberapa sih motivasi kerja kamu. Kebanyakan orang biasanya bakalan jawab, karena perusahaannya besar, gajinya tinggi, dll. Nope, kalo menurut gua hindari yang begitu-begitu karena bagaimana pun, kalo nyebut gaji di awal, akan terdengar matrealistis. Pun kalo mencari perusahaan yang nyaman, atau kamu bilang tempat kerja sebelumnya ga bagus, mostly para HR akan berpikir: “Wah ini anak kalo cabut nanti jelek-jelekin kita juga nih?” Jadi jangan, saran gua sebaiknya, ceritain kenapa kamu passionate sama perusahaan ini. Bisa dimulai karena kamu tertarik dengan core bisnisnya, atau juga background pendidikan kamu cocok, atau memang kamu ngerasa ya ngerasa skill kamu bisa masuk di perusahaan itu. Positive vibes only, folks.

#4 KAMU TAU APA TENTANG POSISI YANG KAMU SEKARANG LAMAR?

Nah kalo 3 pertanyaan tadi udah berhasil kamu jawab, pertanyaan berikutnya adalah ini. Kalo ini, kamu harus tau banget ya kamu lagi ngelamar apa, jangan sampe blank/kosong sama sekali gambaran posisi kerjaan yang kamu apply!

A lil tips :
1. Ketika ngelamar, catet! Kadang karena saking banyaknya ngelamar jadi lupa nama posisinya.

Baca Juga:  Eskapisme Media Sosial Membumbui Penyimpangan Era Digital

2. Kalo udah, googling, itu posisi apaan ya? Browsing lah sampe kamu mendapatkan “big picture”-nya.

3. Jelaskan dari sudut pandang kamu ya, jangan plek-plekan dari internet!

#5 LINGKUNGAN KERJA SEPERTI APA YANG KAMU MAU?

Nah ini di sini HRD akan berusaha menggali ritme dan gaya kerja kamu kayak gimana: Seneng sendiri atau lebih demen ramean? Kompetitif atau kooperatif? Semua bisa “ditelanjangin” di sini. Saran gua, stay true to yourself ya.

#6 APA YANG BISA KAMU BERIKAN UNTUK POSISI/PERUSAHAAN INI?

Nah, pertanyaan ini juga umum nih ditanya. Kalo bisa, kaitin sama pengalaman kerja/ilmu yang lu punya dengan harapan lu ketika kerja di tempat baru ya. Semisal, lu bisa lebih cepet kerjanya karena punya ilmu ini, itu, dll. Nah terus baru deh di-closing dengan punchline versi lo. Maksudnya punchline, setelah lo ngejual apa yang lo punya, terus benefitnya buat perusahaan lu jelasin. Misal, kerjaan jadi lebih cepet, atau lo bisa bikin sesuatu yang baru di situ. Inget, tapi jangan melebih-lebihkan ya

#7 KENAPA KAMU BERHENTI/RESIGN DARI KERJAAN SEBELUMNYA?

Pertanyaan yang paling sulit buat jobseeker nih, biasanya. Mau jujur, takut dianggep jelek. Mau boong, takut keliatan boongnya, apalagi kalo di-crosscheck. Saran dari gua adalah, jelasin aja apa adanya, tanpa menjelekkan pihak mana pun. Semisal karena ya abis kontrak, ga lolos probation, atau ya karena simply lingkungan kerjanya ga sehat untuk fisik/mental. Gapapa, HR lebih appreciate kandidat yang jujur apa adanya kalo buat hal ini. Kenapa ga boleh bohong? Di situ keliat tingkat kedewasaan menghadapi konflik dan bagaimana ngatasinnya. Resign/berhenti kerja memang jadi problem buat orang, bahkan ada yang ga nyaman cerita. Yang penting, lu dewasa dalam menyampaikan sesuatu, dan berani menghadapi kegagalan lu kemarin.

Baca Juga:  8 Alasan Kenapa Orang Suka Main Twitter

#8 APA YANG KAMU LAKUKAN JIKA MENGHADAPI SITUASI KERJA YANG TIDAK MENYENANGKAN ?

Di pertanyaan ini, jujur, ga ada benar/salah. Karena setiap orang, punya cara masing-masing untuk meng-handle stress/ketika kena situasi yang ga menyenangkan. Yang HR ingin kepo adalah, lu orangnya cukup dewasa dan bertanggung jawab ga dengan tugas-tugas ketika nanti bekerja? Atau malah orang yang menunda/menghindari konflik dan menelantarkan pekerjaan? Ya intinya, jujur. Akan menjadi salah ketika lu berbohong dan itu bukan yang lu banget.

#9 LAGI ADA PROSES DI TEMPAT LAIN, GAK?

Nah, di sini HR pengen mastiin status kamu gimana. Apakah available bisa di-hire cepet? Atau lagi ada proses di tempat lain? Kalo emang lagi lamar di tempat lain, sampein apa adanya sejauh apa pun itu proses yang lo lagi jalani. Bisa dibilang sesama HR tuh rebut-rebutan kandidat, apalagi kalo kandidatnya tuh all-star alias bagus banget buat dipekerjakan. Jadi, kalo kamu jujur nyampein, HR bisa banget loh hire kamu lebih cepet, karena ga kepengen kamu keduluan sama HR di tempat lain. Enak loh direbutin gitu.

#10 GAJI KAMU DI TEMPAT KEMARIN BERAPA ?

Nah, HRD biasanya akan nanya, sekalian mastiin juga harga yang pantes buat kamu tuh berapa sih. Bahkan ada HRD yang sampe minta slip gaji sebelumnya kamu, supaya makin yakin juga.

#11 APA ADA PERTANYAAN?

Yap, kalo kamu udah ngedenger pertanyaan ini, biasanya sesi interview sudah berakhir. Yeay, congrats! Tinggal closing yang cantik ya setelah kamu ditanya-tanya. Intinya, harus nanya, tunjukkin antusiasme dan motivasi positif lo di sini. Kesan baik = Hasil baik

Yah, kira-kira gitu aja sih pertanyaan basic/umum yang sering muncul pas interview kerja. Sisanya sih beda-beda ya tiap orang, tergantung arah/alur interview lu pada aja. Biasanya HRD juga akan nanya hal yang lebih detail, kalo lu punya banyak pengalaman. That’s all folks! Mudah-mudahan tulisan ini bermanfaat buat kalian yang lagi cari kerja pertama kali atau lupa rasanya interview kerja.

BACA JUGA Pengalaman Ngurusin Nikahan yang Super Simple atau tulisan Eza Hazami lainnya. Follow Twitter Eza Hazami.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.220 kali dilihat

21

Komentar

Comments are closed.