Pengalaman Ngurusin Nikahan yang Super Simple

Kunci dari nikahan anti ribet, anti ngutang, anti gengsi adalah: KOMUNIKASI. Tinggal kasih tau aja ke orang tua masing-masing punya budget sekian.

Artikel

Allya Vianarizha

Gue mau cerita tentang nikahan teteh yang super simple tapi tamu semua seneng.

Pertama, sebagian undangannya gue kirim lewat WhatsApp. Jadi undangannya it bentuknya foto, broadcast, dan location google map. Selain menghemat ongkos cetak, karena dikasih location-nya, jadi kalau tamunya mau datang, dia tinggal klik terus ikutin direction-nya deh.

Nyokap sempet protes bilang, “Kok nggak lewat JNE atau Pos sih? Kan murah. Nggak pantes banget ngirim lewat WhatsApp doang”. Yaaaa gue jelasin baik-baik. Itu namanya mengehemat budget. Nyetak 100 lembar undangan dan ngirim ke >50 alamat apa tidak tekor ngebayarin ongkir??? Terusssss undangan yang udah dikirim juga nanti berujung jadi sampah, kan? Setelah gue jelasin itu, nyokap setuju dan nyampein penjelasan gue ke beberapa sodara yang complain kenapa undangannya dikirim via whatsapp #proud

Kedua, dalam acara nikahan ini cuma ada 100 undangan. Jadi yang diundang itu kurang lebih ini: 1. Keluarga besar ayahnya teteh; 2. Keluarga besar ibunya teteh; 3. Keluarga besar ayahnya mas; 4. Keluarga besar ibunya mas; 5. Temen deketnya teteh; 6. Temen deket kakaknya teteh. Jadi bener-bener “sodara ketemu sodara”. Semuanya pada kenal, dan semakin kenal dengan keluarga baru.

Nyediain prasmanan pun jadi enak memprediksi buat berapa porsi. Malah tadi kelebihan, jadi sebagian dibawa sama tamu-tamu buat makan malem hahaha. Jadi nggak mubazir kan? Selain ituuuuu, tempat duduk juga nggak kurang! Semua bisa makan sambil duduk dengan nyaman.

Ketiga, nggak pake wedding organizer, semua diatur sendiri! Letak bangku, prasmanan, booth buat foto. Bahkan H-1 akad aje doi masih ribet ngurus ini itu berdua sama si mas sampe jam 11 malem. Akad dan resepsinya di rumah serbaguna gitu. Ada cafenya, terus ada 3 kamar buat disewain (itu jadi tempat gue dan keluarga tidur, dan dia juga nginep di situ buat makeup, orang tua dan kelurga si mas di hotel) sama ruang serbaguna buat resepsi.

Terus MCnya itu temen deket teteh. Jadi, acara setelah akad tuh bebas bener-bener bebas banget. Nggak ada pelaminan yang orang tua sama mertua mempelai duduk. Semuanya membaur, ngobrolnya dapet, foto-foto bebas, makan. Pokoknya seru banget. Jujur gue sampe terharu nangis gitu, saking acara nikahan teteh ini ngena bgt di hati :’)

Baca Juga:  Memilih Hidup Sendiri Ketimbang Tunduk pada Budaya Patriarkis

Ohiya, nggak pake adat-adatan yes… keluarga besar gue itu serang-jawa-sunda, kalo keluarga masnya melayu. Acaranya cuma ada ceramah singkat tentang pernikahan, doa-doa ngaji gitcuuu. Jadi nggak ngabisin waktu jugaaa~

Keempat, kebaya nyewa dan souvenir yang manfaatnya longterm. 30 menit sebelum akad teteh gue malah bingung, “ini yang buat akad yang mana yak kebayanya?” LHAAA dia yang mau akad dia yang lupa! Wkwkwkwk. Kebayang nggak kalo beli? Udah lupa yang mana kebayanya, abis itu cuma sekali pake :))

Kebaya buat gue juga nyewa, disewain karena gue diminta jadi penerima tamu. Soalnya sepupu yang masih cocok (alias paling piyik) tinggal gue sama adek guee hahaha. Dan yang disewain seragaman itu cuma keluarga inti aja sebenernya. Selain karena gue dan adek gue jadi penerima tamu, gue tuh adek sepupu yang paling deket (jadi anggaplah adek kandung wkwk) deket karena gue suka nginep di kos teteh (alias markasku kalo pulang kantor ngalor ngidul kemaleman wkwkwkwk)

Terus souvenir! Souvenirnya bros buat kerudung. Ada 7 apa 8 warna gitu, gue sediain aja di meja 2 tumpuk setiap warna. Biar tamu bisa leluasa milih mau warna apa yang mereka suka.

“Aku tosca ya mba, bagus netral ke semua kerudung”

“Wah ini ada warna pink, matching sama kerudungmu”

“Mau yang mana eyang? Merah bagus nih yang buat di kerudung item”

“Mba aku ambil 2 warna ya?”

Terus ada yang langsung pake juga. Jujur gue seneng banget denger dan lihatnya. Bener-bener souvenir yang longterm gituuu lho :”) Beda sama souvenir yang ngasihnya kipas, amplop sama kartu ucapan, atau tempat tissue. Bayangin kalo lagi ketemu ibu-ibu arisan terus mereka nanya: “brosnya bagus, beli dimana nih jeng?”, “Oooh ini souvenir nikahan keponakan”. See? Jadi terkenang sepanjang masa gitu :’)

Kelima, KAGAK ADA ORGAN TUNGGAL. Dah ni demen banget gua! Wkwkwk. Musiknya cuma nyetel dari spotify disambungin ke speaker. Lagu-lagunya juga yang enak macem Kahitna, Maliq & D’essentials, dan lagu-lagu romance lainnya yang enak didengar~ Karena cuma keluarga dekat yang diundang, jadi nggak ada tuh dibedain VIP, VVIP, Reguler, Festival wkakakakaka. Jadi ya bener-bener nyaman banget dan berkesan di hatiku.

Baca Juga:  Karena Cinta, Saya Merengek Minta Hape Baru

Ibuku nanya ke teteh, “Teh, kamar pengantennya dimanaa?”, “Hah nggak ada kamar gituan lah te, abis ini juga langsung pulang ke rumah. Enak gratis. Senin juga ke Jakarta lagi balik kerja”

Gue juga ngomong ke nyokap, “Bu kakak mah nanti nikah maunya gini aja… ngundang cuma keluarga deket sama sahabat deket aja, sederhana tapi berkesan. Nggak ngabisin uang banyak juga”, “GAYAAA LUH, PUNYA PACAR AJA DULU”, Ok siap bu.

Ayah jg nanya, “Kak, acara segitu 30 juta ada nggak ya?”, “ya palingan juga nggak nyampe lah 50 juta mah. Sederhana gitu”, “Yaa kamu contoh teteh tuh. Nikah nanti nggak usah keluar banyak uang, yang penting undang keluarga deket aja. Jangan mewah-mewah biar keliatan mampu padahal ngutang.”

Kunci dari nikahan anti ribet, anti ngutang, anti gengsi adalah: KOMUNIKASI. Tinggal kasih tau aja ke orang tua masing-masing punya budget sekian. Kenapa mau acaranya kayak gini, apa plus minusnya, apa rencana kalian ke depannya, kalo budget sekian dan sekian impactnya apa.

Kalau pernikahan yang kayak biasanya, totalnya bahkan lebih dari yang bapak gue perkirakan. Padahal uang buat resepsi bisa dipake buat kebutuh lain. Ada sepupuku yang lain, setelah nikah dia cerita “3 tahun gue nabung, ternyata 200 juta nggak cukup, gue masih pinjem sana sini”. Gua tidak mengharuskan kalian untuk resepsi nggak usah mewah-mewah yah. Gue cuma sharing aja karena menurut gue ini berkesan. Benar kok nikah cuma sekali. Pilihan ada di kalian mau resepsi yang wow wedding dream ala disney banget ceunah ATAU pernikahan yang ngena di hatimu dan semua orang. 🙂 (*)

BACA JUGA Menikah Itu Karena Memang Sudah Siap Diajak, Bukan Hanya Karena Sudah Bosan Diejek atau tulisan Allya Vianarizha lainnya. Follow Twitter Allya Vianarizha.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
958 kali dilihat

17

Komentar

Comments are closed.