Indonesia Menuju Cashless Society

Cashless society sebenarnya memberikan banyak manfaat seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya yakni efisien dan tidak perlu repot membawa dompet.

Artikel

Ayu Octavi Anjani

Perkembangan ekonomi Indonesia saat ini dapat dikatakan berkembang dengan pesat. Bapak Jokowi bilang kalau tahun ini pertumbuhan Indonesia akan naik sebesar lima persen. Menurut sumber yang saya baca juga menurut beliau Indonesia sudah bagus dalam merespon ketidakpastian ekonomi yang bergejolak ini. Jadi Bapak Jokowi optimis perekonomian Indonesia akan semakin kuat lima tahun ke depan dan bergerak jadi negara maju. Amin.

Nah! Perkembangan ekonomi yang diramalkan akan semakin kuat ini sudah mulai didukung dengan cara transaksi masyarakat Indonesia yang mulai berubah. Ya, trend cashless. Tau kan cashless. Itu lho yang bayar apa-apa nggak usah pakai uang sepulu ribuan lusuh atau bahkan koin recehan lima ratusan. Tinggal buka smartphone, scan, dan beres. Meskipun belum semua masyarakat Indonesia serempak tidak lagi menggunakan dompet dan uang tunai saat ini termasuk saya masyarakat yang nggak menerapkan budaya cashless. Saya lebih suka bayar langsung pakai uang tunai. Entah kenapa. hehe

Sepertinya hampir seluruh masyarakat Indonesia sudah tau kalau transaksi non-tunai di Indonesia sekarang ini sedang mendapat sambutan hangat. Apalagi pembangunan infrastruktur penunjangnya sedang berkembang sangat pesat.

Pembayaran dengan trend cashless ini memiliki banyak bentuk seperti kartu dan uang elektronik (Dana, GoPay, Jenius, Doku, dan OVO). Masyarakat Indonesia khususnya para millennials dapat dengan mudah top up untuk mengisi ulang kartu atau akun uang elektroniknya. Trend cashless dirasa sangat efisien karena tidak membuang banyak waktu dan tidak perlu repot membawa dompet kemana-mana.

Saya akui ketika melihat teman-teman saya menggunakan uang elektroniknya untuk jajan memang terlihat sangat mudah dan menghemat banyak waktu karena tinggal scan barcode lewat smartphone dan jajanannya terbayar dengan otomatis. Nggak tanggung-tanggung sebuah warteg di dekat universitas tempat saya berkuliah saja sudah pakai aplikasi GoPay sekarang. Wah, #gantidompet dong lama-lama kalau begini. Nggak heran jika Indonesia akan menuju era cashless society dalam jangka waktu dekat.

Baca Juga:  Anak Tapal Batas: Tahukah Kalian Rasanya Menjadi Asing di Negeri Sendiri?

Era cashless society yang akan bahkan sudah mulai terjadi ini tidak terlepas dari peranan Financial Technology (Fintech). Fintech merupakan solusi untuk berbagai transaksi keuangan berbasis digital. Fintech memiliki berbagai fungsi seperti chatting, social media, m-banking, bisnis, dan masih banyak lagi.

Melakukan pembayaran secara cashless rupanya mendatangkan keuntungan juga bagi masyarakat. Masyarakat langsung tergiur dengan yang namanya cashback dan berbagai promo menarik yang ditawarkan. Hmm. Kadang saya suka menyesal sih nggak pakai itu. Eits, tapi saya nggak sedih. Kalau banyak cashback dan promo takutnya malah jadi semakin konsumtif. Meskipun tidak semua orang.

Cashless society sebenarnya memberikan banyak manfaat seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya yakni efisien dan tidak perlu repot membawa dompet kemana-mana. Menerapkan trend ini juga akan menghindari masyarakat dari tindak kriminal perampokan atau pencurian uang. Selain itu juga adanya cashless society tentu menekan biaya pengelolaan uang Rupiah dan cash handling. Gampangnya, menekan pencetakan uang tunai.

Kalau ada dampak positif pasti ada dampak negatifnya kan. Begitu juga dengan cashless society. Di samping manfaatnya yang segudang, dampak negatifnya juga nggak bisa dihindari. Salah satunya adalah masyarakat yang semakin konsumtif. Kenapa semakin konsumtif? Karena masyarakat sudah jarang menggunakan uang tunai dan secara tidak sadar terus berbelanja hingga saldo habis. Berbeda jika melakukan pembayaran dengan menggunakan uang tunai. Masyarakat akan tau sisa uang yang ada di dompet.

Cashless society tidak menjamin masyarakat seketika aman dari tindak kriminal. Ya, dibandingkan jika dirampok saat memegang uang tunai sih. Tapi, sama saja ada bahayanya. Cyber crime pada trend cashless bisa mengancam finansial penggunanya. Contohnya adalah skimming yaitu memanfaatkan kartu kredit atau debit yang dicuri untuk nanti diretas data si korban menggunakan alat yang dipasang pada mesin ATM.

Baca Juga:  Waktu Hanyalah Sebuah Persepsi

Ya, akhirnya kalau di tahun ini hingga lima tahun ke depan perekonomian Indonesia diramalkan akan semakin kuat ya baguslah. Apalagi Indonesia jadi negara maju. Berdoa saja semoga apa yang Bapak Jokowi ramalkan akan benar-benar terjadi. Begitu pun dengan cashless society. Sepertinya kesenjangan pengetahuan akan tetap ada. Tidak bisa dipungkiri. Semakin maju perekonomian suatu negara semakin lebar juga jurang pemisah antara masyarakat dengan status pendidikan tinggi dan masyarakat dengan status pendidikan rendah. Sosialisasilah cashless society buat masyarakat di desa terpencil. (*)

BACA JUGA Mawang dan Jawaban Atas Penyampaian Rasa Sayang Kepada Orang Tua yang Seringkali Sulit Diungkapkan atau tulisan Ayu Octavi Anjani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
486 kali dilihat

9

Komentar

Comments are closed.