Sudah Betul Kata Pak Moeldoko, Kabut Asap Itu Bencana dan Kita Harus Ikhlas Menerima

Salah satu pejabat negeri kita, Pak Moeldoko, ikut memberikan statement mengenai keprihatinannya atas kebakaran hutan yang terjadi di Kalimantan.

Artikel

Avatar

Kita semua pasti sudah tahu kalau di Kalimantan dan Riau sedang terjadi kebarakan hutan. Akibat kebakaran ini, Kalimantan dan Riau diselimuti asap tebal yang tentu saja menimbulkan berbagai kekhawatiran di masyarakat. Lah gimana nggak khawatir, gara-gara kebarakan ini, kondisi udara di sana sudah masuk kategori sangat tidak sehat—atau bahkan beracun. Dari berita yang saya baca, bahkan sudah ada korban jiwa akibat kejadian ini.

Kita aja kalau kena asap dari orang yang membakar sampah rasanya sungguh tidak enak. Mata kita perih, dan kita akan terbatuk-batuk hingga kesulitan bernafas. Lha ini, hutan dalam luas yang sangat besar yang terbakarnya, saya yang nggak ada di sana aja bisa membayangkan betapa menderitanya saya ketika terpapar asap kebakaran hutan itu. Bukan cuman sekadar mata perih dan susah bernafas, tapi juga bisa nyawa yang jadi taruhan! Hanya dari kabut asapnya, selain gangguan pernafasan, kita juga bisa terancam kecelakaan di jalan gara-gara jarak pandang yang menjadi berkurang. Belum lagi jadi tidak bisa sekolah dan kerugian-kerugian lainnya.

Sejak kejadian ini, di media sosial pernah muncul tagar #KalimantanDibakarBukanTerbakar setelah ada kecurigaan bahwa kebakaran hutan di sana memang disengaja. Tagar ini pun sempat menjadi trending di Twitter. Pemerintah sangat ditunggu perannya untuk menyelesaikan masalah ini.

Nah yang menarik adalah, salah satu pejabat negeri kita, Pak Moeldoko, ikut memberikan statement mengenai keprihatinannya atas kebakaran hutan yang terjadi di Kalimantan. Lewat Twitter, beliau mengimbau kepada masyarakan yang sedang terpapar asap akibat kebakaran hutan agar (((bersabar))) dan menerima apa yang terjadi sebagai cobaan dari Allah SWT.

Gara-gara cuitan Pak Moeldoko itu, banyak yang antipati dengan Pak Moeldoko ini—meskipun kemudian Pak Moeldoko meminta maaf. Padahal sebenarnya, apa sih yang salah dari twitnya beliau? Kan memang betul kalau bencana ini adalah sebuah cobaan dari Tuhan, dan yang namanya dikasih cobaan, tentu saja kita harus bisa menerimanya secara ikhlas.

Baca Juga:  Menyelamatkan Badai

Mungkin yang harus digaris bawahi adalah walaupun ini semua memang bencana, bukan berarti kita pasrah saja atas apa yang terjadi tanpa berbuat apa-apa.

Jadi ya orang mau mengeluh juga boleh-boleh saja. Asal kita melihat keluhan itu sebagai cara agar para pejabat negeri ini bisa mendengar dan berbuat sesuatu untuk menyelesaikan masalah eh musibah kebakaran hutan ini.

Apalagi, semisal nih, kalau ternyata kebakaran ini betul-betul disengaja oleh sesepihak yang ingin mengambil keuntungan. Mereka jelas harus bertanggung jawab. Dan untungnya pihak kepolisian juga bahkan sudah menetapkan beberapa orang dan juga korporasi yang sepertinya ikut andil atas terjadinya kebakaran hutan yang masif ini.

Bapak Tito Karnavian saja sampai heran dengan kebakaran yang terjadi. Katanya, walaupun terjadi kebakaran hebat, tidak terlihat lahan sawit dan tanaman industri ikut terbakar. Pak Tito menganggap adanya praktik ‘land cleaning’ dengan cara mudah dan murah memanfaatkan musim kemarau. Tujuannya agar bisa menggarap lahan tanpa mengeluarkan biaya. Dan nantinya bisa ditanami dengan tanaman industri.

Pak Jokowi—yang sudah turun langsung ke lokasi kebakaran—juga mengatakan kalau kebakaran yang terjadi sangat teroganisir. Luas lahan yang terbakar tidak main-main, sudah sangat luas. Bahkan dari beberapa video yang beredar, sudah sampai ke pemukiman warga.

Kalau apa yang dikatakan oleh Pak Tito dan juga Pak Jokowi ini terbukti benar, pelaku dari terjadinya bencana ini harus dihukum seberat-beratnya. Apa yang terjadi ini termasuk dalam kategori kejahatan luar biasa (extraordinary crime). Pemerintah perlu memberikan hukuman yang memberikan efek jera.

Kebakaran hutan seperti ini bukan hanya sekali ini terjadi. Sudah pernah terjadi sebelumnya. Tapi agaknya kita kurang belajar dari apa yang menimpa kita di masa lalu. Pemerintah seperti kurang tegas untuk menindak para pelaku pembakaran ini.

Baca Juga:  Negeri Ini Darurat Hoaks

Hutan yang gundul akibat kebakaran semoga bisa ditanami kembali dengan pohon. Saya takutnya, lahan ini ditanami dengan sawit dan juga tanaman industri sejenis dengan alasan “sudah terlanjur”. (*)

BACA JUGA Jokowi dan Memori Orde Baru yang Masih Membekas atau tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
562 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.