Negeri Ini Darurat Hoaks

Hoaks atau berita bohong. Jujur saja saya pun sempat menjadi korban entah korban tak sengaja ikut menyebar atau korban beritanya.

Artikel

Soffya Ranti

Saya ingin bercerita soal bagaimana susahnya melawan hoaks alias berita bohong akhir-akhir ini  berita nggak bisa dipercaya keakuratan yang parahnya bisa sampai ngerusak kehidupan harmoni kerukunan Indonesia. Rasa kemanusiaan mulai memudar ketika berita ini disebarkan oleh kamu oknum tak bertanggung jawab.

Jaman udah jauh lebih maju, era teknologi pun juga jauh lebih pesat yang pasti membawa dampak ke kehidupan kita. Kehidupan mulai digantungkan dengan beberapa teknologi buatan manusia. Media sosial salah satunya. Ini nih salah satu yang punya dampak gede banget ke kita. Positifnya banyak, tapi ya nggak sedikit negatifnya.

Saya, kamu dan kalian seolah semakin dimudahkan dengan media sosial dengan apapun fasilitas yang diberikan. Informasi semakin cepat dan mudah diakses. Penyebaran pun lebih cepat dan praktis. Tapi, semua keunggulan ini bisa jadi berbalik dari kelebihannya. Media sosial dan internet khususnya seolah menjadi pisau. Tergantung siapa pun pemilik dan penggunaannya.

Hoaks atau berita bohong. Jujur saja saya pun sempat menjadi korban entah korban tak sengaja ikut menyebar atau korban beritanya. Menurut Kominfo ada sekitar 800.000 situs Indonesia yang sudah terindikasi sebagai situs penyebar berita palsu alias hoaks. Terkadang, berita hoaks dan asli pun sulit untuk diindikasi.

Kita tahu akhir-akhir ini kasus-kasus yang terjadi sangat disayangkan karena hoaks. Oknum nggak bertanggung jawab memanfaatkan kecanggihan media sosial dengan cara nggak bener. Menyebarkan berita yang belum dicek keakuratannya. Atau bahkan sampai ada yang malah membuat berita palsu.

Melihat kasus Papua dari kasus kemanusiaan di Surabaya sampai Wamena saat ini. Kasus Surabaya yang telah diusut dan akhirnya tahu latar belakang konflik ini dan betul disayangkan kasusnnya karena hoaks yang dibuat oknum tak bertanggung jawab. Parahnya dengan kecanggihan teknologi saat ini tentunya media sosial, berita bohong ini menyebar secara cepat pada pengguna siber dan menyulut emosi beberapa orang.

Baca Juga:  Waspada, Pelecehan Seksual Masih Terjadi dan Merajalela di KRL

Berita yang dibuat seolah-olah benar adanya dan membakar emosi sekelompok orang. Tentang berita  bendera yang rusak di  asrama mahasiswa Papua membuat sebagian seseorang mulai tersulut emosi dengan berita yang sebenarnya tak begitu akurat. Sebagian masyarakat dan aparat pun mulai berbondong mengepung asrama tanpa etika yang  baik hingga ujaran rasisme pun timbul.

Selanjutnya kasus Wamena yang lagi-lagi dengan penyebab yang sama karena hoaks. Diduga terdapat seorang guru yang mengujarkan rasisme pada muridnya. Berita ini tersebar sampai seluruh masyarakat Wamena dan menyulut emosi beberapa masyarkat setempat. Kericuhan terjadi bahkan sampai menelan cukup banyak korban. Parahnya, beberapa pekan lalu masyarakat Wamena sampai mengungsi demi keamanannnya. Wamena dalam keadaan tidak baik-baik saja.

Kesadaran kita tentang berita yang diterima harusnya lebih peka dan sensitif. Hanya karena mengklik tombol share yang belum pasti kebenarannya kita turut andil dalam menyebar kebohongan. Karena hoaks setitik rusak satu Negara. Yah, hanya karena berita yang nggak diperiksa dulu keakuratannya bisa buat kasus segede itu dan menelan korban. Kasus kemanusiaan yang timbul hanya karena hoaks.

Nggak cuma gawai aja yang smart. Sebagai pengguna gawai kita juga dituntut smart dalam memilah informasi. Khususnya dalam menerima, menyebarkan atau membuat konten berita. Kadangkala sedikit apatis itu juga nggak salah daripada harus menyebarkan informasi yang kurang jelas dan nggak akurat sehingga menimbulkan kasus kemanusiaan yang membuat Indonesia sedang tidak baik-baik saja.

Kadangkala cukup sulit membedakan berita akurat dan hoaks saat ini. Jika saya atau kamu yang menerima berita yang nggak akurat sumbernya atau bahkan tidak yakin apa berita ini benar atau nggak, saya rasa cukup berhenti pada kita saja. Hapus dan jangan sampai forward message ke kontak atau grup kita yang lain dengan dengan dalih “dapat dari grup sebelah”. Tapi jangan asal forward, Bambang!

Baca Juga:  Naik Lift: Dari Pura-Pura Sibuk Hingga Nahan Kentut

Hal terakhir yang dapat kita ambil dari kasus kemanusiaan akhir-akhir ini ialah bagaimana menyikapi dan menggunakan media siber sebagai media yang positif. Jangan asal share, kenali, dan telusuri terlebih dahulu, atau cukup langsung mengklik delete. Gampang, kan? (*)

BACA JUGA Saat Oligarki Media Mainstream Dihadang oleh Kekuatan Media Sosial Bersama Hashtagnya atau tulisan Soffya Ranti lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

 

---
173 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.