Mawang dan Jawaban Atas Penyampaian Rasa Sayang Kepada Orang Tua yang Seringkali Sulit Diungkapkan

Bagaimana tidak, Mawang bernyanyi tanpa menggunakan rangkaian kata sesuai kaidah bahasa Indonesia dalam EYD—menggunakan bahasa sehari-hari pun tidak.

Artikel

Seto Wicaksono

Tidak semua anak dapat mengungkapkan bagaimana dan seperti apa rasa sayang yang mereka miliki kepada orangtua. Apalagi jika tidak dibiasakan sedari kecil bagaimana cara mengutarakannya secara verbal. Tentu, itu akan menjadi hal yang tabu baik dari sisi orangtua maupun anak—termasuk saya. Bagi saya, semuanya kembali lagi kepada kebiasaan antara orangtua dan anak.

Memang, ungkapan rasa sayang itu banyak caranya. Mulai dari yang tersirat—melakukan banyak hal dan segala cara—sampai dengan tersurat—menyampaikannya dengan kata-kata. Namun, perlu ditegaskan kembali bahwa, tidak semua anak dapat dengan mudah berkata “aku sayang Ibu dan Bapak”. Bahkan, bagi saya, rasanya lebih mudah mengutarakan rasa sayang kepada orang lain dibanding orangtua sendiri.

Meskipun begitu, bukan berarti anak tidak menyayangi kedua orangtua. Tentu banyak anak memiliki cara tersendiri dalam mengekspresikan bahwa mereka sayang kepada orangtuanya. Pun sebaliknya. Bisa dengan mematuhi apa yang diperintahkan, membantu meringankan pekerjaan orangtua di rumah, ya paling tidak ketika orangtua berbicara jauhkan handphone lebih dulu, lah. Dengarkan, pahami, juga hargai setiap kata yang disampaikan.

Cara lain dalam mengungkapkan rasa sayang kepada orangtua adalah dituangkan dalam lirik lagu. Seperti misalnya Melly Goeslow dengan lagu Bunda-nya, juga Gita Gutawa dengan lagu Ayah, musisi pendatang baru, Mawang, juga bercerita tentang bagaimana dia menyayangi kedua orangtuanya melalui lagu ciptaannya yang berjudul “Kasih Sayang Kepada Orang Tua”. Meski bagi saya sendiri masih bingung bagaimana cara menelaah bahwa lirik tersebut merupakan ungkapan sayang kepada orangtuanya.

Bagaimana tidak, Mawang bernyanyi tanpa menggunakan rangkaian kata sesuai kaidah bahasa Indonesia dalam EYD—menggunakan bahasa sehari-hari pun tidak. Liriknya hanya “nu anna inu anna inu yoah.. annu ana inu ana inu yoah..”, lalu ada pula teriakan yang diselipkan pada reff laiknya anak kecil yang sedang menangis.

Baca Juga:  Mawang Bisa Jadi Musisi Eksperimental Andalan Baru di Indonesia

Pada saat menjadi bintang tamu Ini Talkshow di Net Tv pun Mawang menjelaskan tentang lagunya tersebut, “menurut kalian ada makna, yaudah. Kalau nggak ada makna, yaudah”. Ya, sesederhana itu.

Atas viralnya cerita Mawang tersebut, viewers lagu yang berjudul Kasih Sayang Kepada Orang Tua kini mencapai 4,793,514 (sampai dengan tulisan ini dibuat). Setelah melirik deskripsi yang terdapat pada video tersebut saya merasa bahwa Mawang betul-betul mewakili keresahan banyak anak yang kesulitan dalam menyampaikan rasa sayangnya kepada kedua orangtua masing-masing, yakni lagu: Kasih Sayang Kepada Orang Tua, sulit diungkapkan dengan kata-kata. Oleh karena itu, Mawang menulis lirik tanpa kata-kata yang sesuai EYD.

Apa pun karyanya, paling tidak Mawang sudah bercerita melalui lagu ciptaannya bagaimana dia menyayangi kedua orangtuanya. Tidak seperti kamu juga kamu yang jika diminta ke warung saja harus misuh lebih dulu. Sekalipun akhirnya pergi ke warung, eh, malah minta uang kembaliannya sekalian. Itu juga kalau ada, kalau nggak ada, ya minta.

Saya pribadi menyukai karya Mawang melalui lagu tersebut—selain mewakili saya yang memang sulit dan tidak biasa mengungkapkan rasa sayang kepada kedua orangtua. Mawang juga membuat saya berpikir, penyampaian sayang itu tidak melulu dengan kata-kata romantis, dengan karya dan apa pun itu, perasaan tetap bisa disampaikan. Toh, yang namanya rasa sayang kan sifatnya universal. Jadi, sah-sah saja diutarakan dengan cara seperti apa pun—selama baik.

Yang masih membuat saya heran, kok bisa ya Mawang beserta rekan satu bandnya menahan tawa sewaktu menyanyikan lagu Kasih Sayang Kepada Orang Tua? Sebab bagi saya, lagu tersebut cukup lucu untuk didengar, pasalnya ekspresi Mawang terlihat serius ketika bernyanyi, namun karena lirik lagu yang dinyanyikan hanya berupa kata yang tidak diketahui maknanya, menjadikannya terlihat lucu.

Baca Juga:  Susahnya Jadi Pria yang Baik

Setidaknya, Mawang sudah berusaha menyampaikan rasa sayangnya kepada orangtua melalui lirik lagu yang diciptakan—ditambah viewers yang kian bertambah dari hari ke hari. Lagu tersebut juga seakan menjadi alternatif bagi para penikmat musik, yang kini mulai kebingungan akan lagu baru seperti apa yang asik untuk didengar.

Semangat untuk Mawang dalam berkarya dan tetap “nu anna innu anna innu yoah.. annu anna inu anna inu yoah..” (*)

BACA JUGA Ketika Sobat Ambyar Semakin Banyak dan Menyebalkan atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.497 kali dilihat

32

Komentar

Comments are closed.