Panduan Bagi Para Pelamar Kerja Jika Ingin Mengundurkan Diri dari Rekrutmen – Terminal Mojok

Panduan Bagi Para Pelamar Kerja Jika Ingin Mengundurkan Diri dari Rekrutmen

Artikel

Seto Wicaksono

Banyak pelamar kerja yang beranggapan HRD suka banget ghosting: setelah pelamar mengikuti serangkaian proses, tidak ada kabar lagi dari HRD. Cara ghosting-nya biasa bermodalkan kalimat template di akhir sesi wawancara seperti ini:

“Terima kasih sudah mengikuti proses interview, ya. Nanti akan kami hubungi kembali jika ada info atau proses lanjutan.”

Kalau sudah mendapat kalimat pamungkas tersebut, sering kali pelamar merasa H2C, entah kapan dihubungi kembali. Meski belum tentu lolos, menurut pengakuan para kolega dan pelamar kerja, mereka akan lebih senang jika diberi kabar mengenai akhir proses rekrutmen, sekalipun dinyatakan tidak lolos.

Agar fenomena ghosting ini tidak menjadi sesuatu hal yang berkelanjutan di dunia kerja, saya punya saran yang bisa dilakukan oleh para HRD dan para pelamar kerja.

Saran bagi HRD

Baiknya memberi tenggat atau masa tunggu paling lama. Jadi, pelamar kerja tahu berapa lama harus menunggu. Jadi, kalaupun tidak ada kabar sama sekali, mereka bisa mengira-ngira sendiri bahwa memang belum rezeki alias belum lolos kualifikasi. Cara ini sangat mungkin dilakukan, kok. Biar nggak dibilang ghosting terus.

Saran bagi para pelamar kerja

Jika HRD tidak memberi perkiraan waktu tunggu maksimal tentang proses lanjutan, tidak ada salahnya kok bertanya. Selama dilakukan secara sopan, harusnya HRD akan memberi respons/info terkait hal tersebut.

Gimana? Win-win solution, kan? Saya pikir, cukup efektif dalam meminimalisir praktik ghosting.

Tapi, di sisi lain, para pelamar kerja juga sadar nggak, sih, kalian juga suka ghosting. Bilangnya, “Oke” atau “Iya, saya bisa mengikuti proses interview”, tapi pas hari pelaksanaan interview justru nggak ada kabar sama sekali. Menghilang gitu aja. Hal ini juga menjadi sesuatu yang tidak mengenakkan bagi para HRD.

Sebelumnya, saya juga bisa memahami beberapa alasan para pelamar kerja mengundurkan diri dari suatu proses seleksi karyawan. Dua di antaranya yang sering kali saya terima, yakni tidak tertarik melanjutkan proses atau sudah mendapat penawaran di tempat lain.

Apa pun alasannya, jika ingin mengundurkan diri dari proses seleksi karyawan di suatu perusahaan, saran saya, pastikan memberi kabar pihak HRD lebih dulu. Jangan sekali-kali menghilang tanpa kabar begitu saja.

Baca Juga:  3 Saran dari HRD Perihal Menikah dengan Teman Satu Kantor

Saya punya pengalaman secara langsung terkait hal tersebut. Seorang kandidat yang saya hubungi untuk mengikuti proses, sewaktu saya telepon dan dikirim email, sepakat bisa mengikuti proses wawancara. Namun, pada hari-H tidak datang sama sekali. Setelah berbulan-bulan lamanya, ia menghubungi saya kembali menanyakan soal lowongan kerja yang tersedia.

Saya memberi informasi sebagaimana biasanya, tapi tentu kepercayaan saya terhadap kandidat ini sudah menurun. Ada keraguan yang tebersit, “Nanti dia datang atau ngilang lagi, ya?”

Lain halnya ketika para pelamar kerja memberikan konfirmasi saat ingin mengundurkan diri dari proses wawancara kerja. Bisa melalui media apa saja. Telepon, email, pesan singkat, atau akun media sosial resmi suatu perusahaan (jika diizinkan).

Pemberitahuannya bisa secara formal, semi-formal, atau kasual sekalipun. Bagaimanapun caranya, yang penting isi pesan tetap sopan dan informasi bisa diterima dengan baik oleh pihak HRD atau perusahaan.

Ini serius, sebab tiap HRD punya catatan masing-masing untuk tiap kandidat yang pernah diwawancara. Jadi, ada baiknya dari pihak HRD maupun pelamar kerja sama-sama meninggalkan kesan baik untuk setiap proses seleksi karyawan yang berlangsung. Efeknya tentu saja bisa sampai membuat citra diri sekaligus perusahaan menjadi baik.

Dan untuk para pelamar kerja, ada baiknya mulai dari sekarang membiasakan diri peduli terhadap proses interview yang diikuti di perusahaan mana pun. Pasalnya, first impression dan attitude yang baik akan menggiring ke hasil yang baik pula. Saran saya, hal itu bisa dimulai dari memberi respons pesan dari pihak HRD, termasuk saat mengonfirmasi diri tidak tertarik untuk mengikuti proses rekrutmen lebih lanjut.

Terlepas dari apa pun respons yang diberikan pihak HRD, paling tidak kandidat sudah mengomunikasikan dengan baik dan mengundurkan diri baik-baik pula. Harapannya sih, kalau di waktu mendatang ternyata dipanggil kembali untuk mengikuti proses, tidak ada perkara lain yang tersisa. Yang ada hanya fokus dan bisa memberi penilaian secara objektif dalam proses wawancara kerja.

BACA JUGA Lowongan Kerja Sales dan Marketing di Mana-Mana, Emang Kerjanya Ngapain, sih? dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Menerka Mana yang Lebih Efektif: Melamar Pekerjaan secara Online atau Konvensional?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.