Pengalaman Bekerja di Kuala Lumpur, yang Jauh Lebih Menyenangkan Dibanding Indonesia – Terminal Mojok

Pengalaman Bekerja di Kuala Lumpur, yang Jauh Lebih Menyenangkan Dibanding Indonesia

Artikel

Ketika menerima email bahwa saya diterima bekerja di Kuala Lumpur saya tidak langsung berucap alhamdulillah, respon otak saya dalam menerima hal-hal yang sulit dipercaya memang agak lambat, beberapa detik kemudian ketika recruiter mengatakan ulang bahwa saya diterima kerja, saya langsung sadar dan merespon dengan terbata-bata  “O..Okay, thank you so much”.

Menurut saya syarat dan prosedur untuk dapat bekerja di Kuala Lumpur agak lebih mudah dibandingkan di Indonesia, mulai dari proses kirim berkas hingga interview. Berkas yang perlu dikirimkan hanya curiculum vitae dan ijazah S1, bisa juga ditambah dengan sertifikat yang sesuai dengan keahlian.

Begitu juga dengan persyaratan yang diminta sangat tidak muluk-muluk. Biasanya syarat yang diminta sesuai dengan jenis pekerjaan yang kita lamar, seperti misalnya jika melamar untuk posisi customer service maka kemampuan kita untuk melayani customer atau pelanggan lah yang akan diuji atau jika pekerjaan kita menuntut untuk bisa berbahasa asing maka itulah yang diuji.

Berbeda dengan di Indonesia, persyaratan yang diberikan ngeri-ngeri sedap seperti wajib sholat 5 waktu, lulusan universitas terkemuka, usia maksimal 25 tahun, IPK minimal 3,5. Jujur saja sebagai manusia biasa saya takut dengan persyaratan seperti itu.

Proses interview pun sangat cepat dan tidak bertele-tele, seperti yang sudah saya jelaskan di atas yang ditanyakan hanya seputar pekerjaan yang kita lamar saja. Beberapa hal lain yang ditanyakan adalah dokumen yang masih memiliki jangka waktu yang panjang untuk dapat tinggal di sana nantinya seperti paspor, kesiapan kita untuk berangkat ke sana, kurang lebih seperti itu.

Baca Juga:  Suka Duka Jasa Pembuat CV dan Surat Lamaran Kerja: Nggak Lolos Seleksi Dicerca, Giliran Sukses Dianggap Biasa

Saya baru tahu bahwa interview adalah hal yang menakutkan di Indonesia. Hal itu baru saja saya alami beberapa waktu yang lalu ketika saya diundang interview via daring oleh salah satu perusahaan spesialis properti mewah di Jakarta. Waktu itu saya diinterview oleh dua orang perempuan dan dari suaranya saya yakin mereka adalah perempuan yang sangat percaya diri.

Seperti biasa saya diminta memperkenalkan diri, setelah itu pertanyaan pertama yang saya dapatkan adalah mengapa saya bisa kuliah begitu lama. Hal itu ditanyakan berkali-kali dan saya yang tidak siap dengan pertanyaan yang diberikan ingin menghilang namun tentu saja tidak mungkin. Saya berkali-kali membatin barangkali ini simulasi ketika ditanya malaikat di alam kubur nanti.

Pertanyaan berikutnya tidak kalah seru, mereka menanyakan bagaimana bisa saya bekerja di Kuala Lumpur. Jadilah waktu setengah jam itu membuat saya merasa tertekan dan disudahi dengan terpaksa.

Saya mendapatkan jawaban setelah saya curhat dengan salah seorang teman, bahwa hal itu dilakukan HRD untuk menilai bagaimana karakter calon karyawan dan dari situ pula saya paham kayanya sih emang saya aja yang nggak punya kapabilitas, sudah gitu sok merasa tertekan pula, ehe~

Menjadi ekspatriat di Kuala Lumpur sangat menyenangkan, walaupun sesekali kita sering dibilang pegawai kilang (pabrik), hehe. Lingkungan kerja saya adalah teman-teman yang juga berasal dari Indonesia, jadi perasaaan homesick sedikit terobati. Soal makanan pun juga beda tipis-tipis saja. Saya bisa menemukan sate kacang yang enak, bakso, rawon, dan makanan Indonesia lainnya. Kadang – kadang juga rasanya seperti berada di Indonesia bukan Kuala Lumpur karena terlalu seringnya ketemu orang yang menggunakan bahasa Indonesia.

Baca Juga:  Panduan Bikin CV Agar Nggak Bikin Pusing HRD

Di sana saya bekerja selama 9 jam dengan beberapa jadwal break, jika ditotal jadwal bekerja hanya sekitar 7-8 jam. Setelah itu pulang dengan perasaan bahagia karena tidak harus membawa pekerjaan kantor ke rumah. Transportasi umum yang nyaman dan internet yang cepat dan kencang semakin menambah kebahagiaan.

Saya juga hampir tidak menemukan kabel listrik yang semrawut dan menggantung di jalan. Terakhir saya baru tahu bahwa Malaysia memakai sistem tanam kabel di bawah tanah. Wajar kalau tidak ada pemandangan acak-acakan kabel yang menggantung di tiang-tiang.

Jika ingin mencoba bekerja di luar negeri barangkali Malaysia bisa masuk dalam daftar. Selain gajinya yang oke tinggal di sana juga bisa mengobati patah hati karena terus ditolak kerja di kampung sendiri.

ACA JUGA Lamaran Kerja Bisa Ditolak karena Kesalahan-kesalahan saat Wawancara Ini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.